Followers

Saturday, March 06, 2010

INT/MEJA RAKAN PEJABAT/PEJABAT/AKU-PAGI SUBUH

Penghawa dingin menyesakkan tulang dan urat uratku. Sejuk sampai ke tulang sum sum. Aku menggosok gosok tangan untuk memanaskan badan. Aku mahu taip cerita ini,kerana ia masalah sosial yang dihidangkan di depan mata,menghuni anak anakku yang bakal dewasa.

FLASHBACK SCENE

Dalam bas,naik 5 orang muda mudi yang berusia dalam lingkungan awal 20an dan mungkin juga hujung belasan tahun. Aku amati tiga perempuan dan 2 lelaki. Mereka duduk berpasangan. Yang seorang itu,perempuan yang berpakaian lelaki...gagah dan macho umpamanya melabuhkan tubuh di sisi gadis genit kawannya. Tidak sampai lima minit pasangan 'terlarang' boleh ku katakan...mula membuat adegan pentasnya di depan khalayak ramai di depanku. Ada makcik tua,ada pakcik yang nak pencen,ada gadis pejabat yang baru pulang kerja telahku,ada pelajar universiti baru selesai kuliah dan tidak kurang juga dengan pekerja kontrak yang sama ada masih ada kontrak atau tidak.

Tangan menjalar dari perempuan berpakaian lelaki itu ke bahu,tubuh badan gadis genit kawannya itu. Lagaknya seperti pasangan kekasih. Mencium bahu kekasihnya dan mahu mencium entah apa bahagian lagi yang tidak sanggup aku nyatakan di sini. Mujur tidak ada anak kecil di situ. Kalau ada tentu anak kecil itu bertanya...

ANAK
Ibu, itu perempuan kan?
Kenapa dia peluk peluk dan cium perempuan jugak?

IBU
?

Benar,setiap individu punya hak sendiri di dalam kehidupan waima songsang atau apa sahaja. Bisa mengatur dengan sebebasnya. Aku tidak menolak itu. Tetapi jika adegan 18SX dipertontonkan kepada umum,bagaimana bisa? Kami yang melihat dari segenap generasi? Aku berfikir fikir akan masa depan pejuang pejuangku,anak bangsaku...yang seakan berlari lari jauh dari norma manusia biasa. Di mana hilangnya..jati diri? Kalau pun kemodenan menghimpit..arus sosial mengaburi..tidak bisakah mengingati YANG SATU itu dan kembali berada dalam landasanNya walau seringkali tersasar.

SFX- Insert MP3 Sudirman - Warisan

Bait bait liriknya,buat dadaku berfikir...berat...

...Akulah penyambung warisan...

CUT TO

1 comment:

czuka @ someboy said...

teruk2.. penyambung warisan itu.