Followers

Thursday, December 30, 2010

Hujung Tirai 2010

Terlalu banyak yang ingin ditulis dan dilakar menjadi paparan semua di blog ini. Tetapi kesuntukan masa,hujung tahun serba serbi tahulah membuatkan rangka penulisan terhenti dan berlegar di kepala sahaja.

Saya baru kembali dari Surabaya dan Thailand. Berkelana atas urusan kerja bersama crew 'Musafir' dan Imam Muda Hizbur & Taufek. Banyak cerita,banyak pecahan pengalaman yang ingin saya kongsi bertujuan untuk kita sama sama tahu dan mengambil yang baik dari pengalaman yang setitis itu. InsyaAllah saya akan postkan bila kembara saya ke dua negara ini telah habis saya tulis.

Dugaan menempuh pengalaman,shooting pula di negara orang semakin mematangkan saya di dalam industri dokumentari yang akan saya bawa untuk bekal mendidik generasi mendatang.

Lainnya,saya cukup bersyukur bila 'Selipar Jepun Suria' my baby tercalon dalam Top 17 ke Anugerah Skrin Tv3 2010. Walau tidak menang,ianya sudah menang di hati saya. Apa pun saya merasa bangga terhadap Sifoo saya Shahrulezad Mohameddin yang merangkul banyak anugerah di dalam Antara Garisan. Posting Antara Garisan dalam blog saya ini,kalian boleh rujuk. Tahniah juga saya ucapkan kepada rakan seperjuangan Kak Maizurah Ederis yang berjaya di dalam rantaian drama terbaik Nur Kasih dan Murali Abdullah yang merangkul Pengarah Terbaik. Bagi yang kurang bernasib baik antaranya sahabat saya Zaini Kosnin. InsyaAllah ini akan menjadikan kita lebih bekerja keras.

Beberapa proposal drama saya doakan menjadi wadah siaran TV anda :-).

Puteri saya berjaya memasuki sebuah Maahad untuk Tingkatan 1. Doakan yang terbaik untuk Puteri saya ya.

Musafir Astro Oasis sudah keluar di mstar online. Terima kasih kepada wartawan dan pihak yang menyokong. Kekurangan akan kami perbaiki dari semasa ke semasa.

Nantikan hasil hasil kerja dokumentari dari saya menghiasi Astro Oasis dan drama drama saya di stesen TV lainnya. Mohon didoakan untuk saya yang baik baik sahaja.

Pengembaraan Imam Muda Dalam Musafir

Oleh KEMALIA OTHMAN

Imam Muda Hizbur dan Taufek

BANGKOK: Astro Oasis menerbitkan sebuah lagi program keagamaan Musafir yang mengisahkan pengembaraan dua orang Imam Muda iaitu Hizbur Rahman dan Mohd Taufek Mohd Noh dalam menyusuri kehidupan masyarakat Islam di rantau ini.

Program tersebut yang bakal ke udara pada 12 Januari, pukul 7.30 malam juga akan memaparkan sejarah awal perkembangan Islam di Asia Tenggara.

Sebanyak enam buah negara iaitu Malaysia, Brunei, Kemboja, Singapura, Indonesia dan Thailand akan dijelajahi bagi meninjau keunikan seni bina masjid dan budaya masyarakat setempat.

Menurut produser dan penulis skrip, Norhaidatul Azian Tajul Ariffin, program ini mempu memberi kesedaran kepada masyarakat Islam bagaimana kehidupan dan kesusahan yang dialami oleh masyarakat Islam di negara jiran berbanding di Malaysia.
Mimbar di Masjid Ban Hoe salah sebuah masjid di Thailand

“Pelbagai pengalaman yang kami tempuhi sepanjang penggambaran tersebut. Kami bermalam di sesuatu tempat untuk beberapa hari bagi mengetahui bagaimana budaya dan cara hidup mereka.

“Setiap masjid yang kami lawati mempunyai keunikan tersendiri, malah lebih memberi kesedaran ialah cara pelbagai agama menghormati agama masing-masing,” ujarnya.

Jelasnya, lebih 50 buah masjid akan dipaparkan melalui 13 episod. Setiap masjid mempunyai kisah unik di sebalik sejarah kewujudannya.

“Kita mencari masjid yang mempunyai sejarah tersendiri seperti masjid pertama di mana Islam mula bertapak dan keunikan masjid mengikut budaya masyarakat sesebuah kawasan,” katanya.

Tambah Norhaidatul, kerjasama yang diberikan oleh masyarakat setempat turut memudahkan proses penggambaran dilakukan.

“Tiada masalah dari segi proses penggambaran. Kebanyakan masyarakat setempat menyambut baik kedatangan kami. Malah mereka banyak membantu krew produksi jika terdapat masalah seperti bahasa dan makanan,” ujarnya.

Friday, December 10, 2010

'Selamat Pengantin Baru' My Luvly Adek; Anwar Murad & Dahlia Bazila Mohd Zain'





"Sis,tunggu tau Lya turun"

Aku teruja mahu berjumpa dengan bidadari pujaan hati 'Adek'. 'Adek' siapa? 'Adek' merupakan adik yang walau bukan sedarah sedaging,sepusat sepusing tetapi itulah dia namanya 'Adek'ku,yang ku kenali beberapa tahun dahulu,saat getir dan sedihnya mengalami fasa hidup. Betapa mana tidak aku teruja,kerana aku yang melihat kesengsaraan Adek suatu ketika dahulu,ketika dilukai. Kronik,adek pada masa itu. Dan aku percaya Lya merupakan seorang wanita yang tabah dan mampu membawa adekku ini dan menyayanginya lebih dari Adek menyayanginya. Orang kata,carilah orang dari orang yang menyintai kita lebih dari kita menyintainya dan kita akan ketemu bahagia. Dan ini,aku dapat menemui cinta Lya pada sepasang bening matanya lewat pertemuan kami.

Lya & Nwa
Adek & bidadari kesayangan Adek,bukan mudah mengharung rumah tangga,tidak juga susah untuk ke syurga dengan rumahtangga. Perkahwinan merupakan perkongsian dalam apa pun,bukan kongsi materi,tetapi berkongsi tujuan dan haluan mendidik sifat batiniah dan lahiriah menuju ke syurga. Sis,tidak layak berkata sepenuhnya kerana Sis juga bukan contoh yang terbaik. Tetapi,mungkin setitik pelajaran Sis dari kegagalan lalu bisa Sis sampaikan agar kalian menjadikan rumahtangga jalan ke syurga.

Lya,jaga suami dan rumahtangga. Adek berkahwin,bermakna kita juga berkahwin dengan kesemua ahli keluarganya. Perkahwinan juga adalah proses mengenali hingga ke akhir hayat,proses membajai kasih sayang dan memupuknya dari saat ke saat. Perkahwinan bukan sekadar nafsu semata,bukan juga setakat teman ranjang,bukan juga sekadar peneman...tetapi adalah segala galanya dari segi aspek. Lya, mudah benar wanita itu mahu ke syurga dengan tiket isteri,hanya menjaga yang 4 itu;solat,maruah diri,maruah suami dan berpuasa maka isteri itu bisa masuk ke dalam mana mana pintu syurga yang dikehendakinya. Suami juga harus dijaga 'keinginan'nya seperti yang Sis bekalkan tempoh hari. Berhiaslah untuk suami dan jagalah kehendak dan apa yang disukainya.

Adek & Lya,ini baru permulaan bagi sebuah fasa norma kehidupan. Banyak lagi perjalanan yang akan ditempuh selepas ini. Ini bukan mudah,bukan juga payah tetapi ijtihad yang tegar,niat yang bersih dan paksi ke syurga akan menjadi perjalanan ini sampai dengan bahagia. Semoga kita semua bertemu di 'Syurga Adnin'. Amin ya Rabbal Alamin.

'Selamat Pengantin Baru' My Luvly Adek; Anwar Murad & His Nice Wife;Dahlia Bazila Mohd Zain'


Ikhlas
~Sis~

Thursday, November 11, 2010

AL FATIHAH Shamrin Fotograf



Facebook merupakan medium perantara yang paling cepat kini,malah lebih pantas dari telefon. Aku membaca akan perkhabaran pemergian 'Shamrin Fotograf' yang telah kembali ke rahmatullah pada jam 18:35 11/11/2010 semalam. Ya Tuhan,penyanyi pujaan ini telah dijemput Ilahi.

Beberapa bulan ini aku kembali meminatinya,personalitinya dan tentu sekali suaranya. Entah kenapa tiba tiba. Aku meminati kumpulan Fotograf sedari dari album pertama lagi. Teringat lagi masa tu,poster mereka di tengah2 muka URTV aku jadikan poster dinding. Memang aku meminati mereka. Sehinggalah 5 album,termasuk album kompilasi.

Tahun 1996,aku berkesempatan mengenali Abg Ringgo(drummer Fotograf) yang kini dipenjarakan di Venezuela kerana kesalahan memiliki dadah. Ketika itu aku berurusan dengan Abg Ringgo berkenaan album. Aku yang dikenalkan oleh seorang rakan kepada Abg Ringgo menerima panggilan daripadanya ketika itu yang mahu berjumpaku dan mahukan profilku. Ketika itu aku masih menyewa di Flat Tinggi di Kg Baru itu. Dalam petang itu ketika aku menunggu Abg Ringgo,dia datang bersama motorsikal kuasa besarnya. Seakan umpama mimpi,Ringgo menemuiku dan bercerita serba sedikit akan 'projek album' ku dengannya dan aku menyerahkan profilku kepadanya ketika itu. Aku masih ingat Abg Ringgo hulurkan aku sekeping kad tertera namanya dan nama syarikatnya. Hanya itu dan kemudian aku difahamkan beberapa masalah yang mendatang,projek kami hanya tinggal kenangan. Sehinggalah aku tidak menemuinya lagi dan tiba tiba mendengar akan kisahnya menghuni penjara Venezuela. Moga Abg Ringgo dipermudahkan menjalani kehidupan ini.

Entah beberapa bulan ini,semenjak aku dan beberapa rakan di dalam produksi mengilhamkan sebuah program 13 episod bagi menjejak kembali kumpulan rock tahun 80an/90an aku kembali akrab dengan nama Fotograf. Tidak cukup membeli CD CD kompilasi,aku mencari di dalam You Tube segala video clip mengenai Shamrin. Entah kenapa,tiba tiba aku meminati kembali vokalis bersuara unik dan lunak ini. Bukan setakat itu aku sibuk mencari linknya di alam maya jika beliau mempunyai Face Book,blog,twitter atau apa sahaja. Sayang....beliau memang tidak mempunyai akaun akses dalam laman2 sosial ini. Sehingga aku berpesan kepada Mus May supaya Shamrin membuka sebuah akaun facebook supaya mudah peminat berinteraksi dengannya. Dan hari ini aku menerima berita akan pemergiannya. Ya Tuhan,perginya seorang penyanyi dan personaliti yang mengkagumkanku. Beliau jauh daripada gosip dalam setiap media hiburan. Hatta kehidupan peribadinya juga jauh dari pengetahuan peminat. Shamrin meninggalkan balu, Jasrizatul Akhmar Abu Saman, 29, yang sarat mengandung anak ketiga serta dua anak iaitu, Akmal Danish, 5, dan Akmal Shamim, 1. Dia juga mempunyai anak perempuan Siti Najwa, 17, hasil perkahwinan pertama dengan Noreda Mohd Razali.Jenazah Shamrin dikebumikan di tanah perkuburan USJ 22, Selangor. Moga segala kebaikan dan amalanmu menjadi bekal buatmu di sana. Al Fatihah.

....Ingin ku memuja seribu bahasa
Engkau yang ku damba untuk selamanya
Walau pun kau jauh di mata...

...Kita kekasih
Tak dapat dipisahkan lagi
Dalam mimpi
Tak dapat dipisahkan lagi
Kenyataan ini

Aku cinta kepadamu
Sehingga disaat nafasku terhenti
Kekasih percayalah...
Kaulah segalanya...


____________________________________________________________________________________

Ayah pesan jangan tinggal solat dan fokus hadapi SPM - anak Shamrin

KUALA LUMPUR: "Jangan tinggal solat dan belajar bersungguh-sungguh untuk hadapi Sijil Pelajaran Malaysia (SPM)," demikian pesan terakhir penyanyi Mohd Shamrin Abd Samad, kepada anak sulungnya, Siti Najwa, 17.

Shamrin, 45, vokalis kumpulan Fotograf meninggal dunia di Hospital Pakar Al-Islam, Kampung Baru, pada 6 petang semalam akibat sakit jantung. Najwa berkata, walaupun dia dan ayahnya tinggal berasingan akibat perceraian dua orang tuanya itu, namun bapanya sering menghubunginya dan sentiasa memberi dorongan dan semangat untuk berjaya dalam pelajaran. Najwa yang tinggal bersama ibunya, Noreda Mohd Razali, 45, di Taman Melawati berkata kali terakhir beliau berjumpa dengan ayahnya kira-kira sebulan lalu dan ketika itu ayahnya tidak menunjukkan sebarang perubahan pada kesihatan dirinya. "Kira-kira tiga hari lalu saya ada menghantar SMS kepada ayah dan mengatakan yang saya merinduinya dan dia terus menghubungi saya...

Tuesday, November 02, 2010

Remang Senja Pantai Kuala Kedah (Part 1)






Pantai Kuala Kedah,ada angin semilir berhembus lembut menampar pada wajah saat lewat petang begini. Teriakan anak anak mengutip kerang yang terpenjara di dalam tayar tayar kereta yang diletakkan di pantai ini begitu mengasyikkan.

"Yeay,cek dapat kerang...dapat kerang"

"Cek boleh juai"

Aku tersenyum memandang anak anak ini dari jauh. Seronoknya menjadi anak anak yang tidak kenal erti masalah dan liuk lintuk dugaan yang mendatang. Bunyi feri yang membawa penumpang ke Langkawi mengejutkan aku dari lamunan. Feri berwarna putih itu menderu melawan arus laut. Bunyinya sayup sayup jauh dan semakin hilang. Begitu juga pandanganku menerobos lautan yang maha luas ini. Subhanallah,indahnya ciptaanmu Tuhan seakan aku melihat kanvas lukisan di depan mata yang maha indah. Dan kini aku di sini jauh dari kesibukan kota dan tugas yang merantai perjalanan hidupku. Jauh dari bayangan bayangan hitam yang sering menggangu singkap singkap luka hidupku. Aku menghirup nafas dan ku lepaskan perlahan lahan. Di depan mata terdapat lautan siput siput putih dan cantik membanjiri ruang mata. Aku kutip satu satu dan mencari yang terbaik fosilnya. Kalau senang senang akan aku bingkaikan menjadi hiasan terindah di mata hatiku. Aku senyum lagi,menyusur keindahan pantai ini dan mengutip lagi satu persatu siput.

"Dahlah tu...macam kat KL takde siput" sapa krew ku

"Mana ada...kalau pun kat PD ke apa ke..mana ada banyak banyak macam ni"

Mereka gelak. Aku sengih. Begitu bagi kalian yang mungkin kurang menghargai hasil laut,tetapi aku benda sebeginilah yang sering menjadi 'hasil seni' di dalam rumahku dan menyemakkan pandangan mata bagi sesetengah mereka.

"Awat kak nak kutip siput tu...?" seorang kanak kanak lelaki menyapaku. Mungkin hairan.

"Kenapa,salah ka?" aku pandangnya dan senyum. Dia melihat hairan plastik di tanganku.

"Tak la salah,tapi pelik sikit la" sambil dia garu garu kepala.

"Pelik banyak kot". Aku senyum lagi. Kanak kanak kudus ini berjalan meninggalkanku sendirian. Dan aku meneruskan lagi mengutip siput di tepian pantai ini.

Hujung sana,ada sepasang pasangan muda mudi duduk di buaian mengadap laut. Aku labuhkan tubuh badan bersandar pada perahu yang tersadai di tepi pantai ini. Aku pandang laut luas,sayup. Ada nelayan nelayan kecil yang masih tegar mengharung badai di hujung sana mencari rezeki. Tulus keringat mereka padaku,malah lebih tulus dari kolar putih yang tersadai di bangunan bangunan tinggi megah. Kemudian kembali ke pantai membawa hasil lautan yang mungkin banyak,mungkin tidak.Dijual dan kemudian diagihkan kepada isteri untuk menjadi santapan pada malam itu. Sederhananya hidup mereka,tidak menuntut kesempurnaan dan materi. Pandanganku beralih kepada pasangan tadi,ada usik usik kecil dan ketawa kedengaran. Indahnya dilamun cinta dan indah bila cinta saling berbalas dan saling menyintai. Aku,pernahkah merasa sebegitu? Entah,aku keliru dengan cinta manusia. Sekeliru mereka juga menyintaiku. Yang aku tahu dan dapat kini hasil dari cinta manusia zuriat yang menghuni hatiku. InsyaAllah yang membawa sepotong Al Fatihah buatku di alam baqa. Aku buang jauh jauh rasa sedih itu kerana dengan mengingatnya hati aku menjadi sedih. Padahal saat ini pantai ini sudah mampu membuang aku dengan rasa sedih yang bertali temali dengan keindahannya.

"Tak nak balik ka"? Krew aku sudah memberi signal.

Aku sengih.

"Tu la rasa tak nak balik la". Sapaku

"Haishh...dok sini ja la"

Aku ketawa....

Ada sekawan burung burung pulang petang hinggap di tepi pantai ini. Mungkin mahu balik ke sarang mereka. Aku mahu balikkah,atau terus dari saat ke saat berteleku di pantai ini?

to be continued

Monday, October 25, 2010

Selepas 16 tahun terpisah;Cikgu Azizan,Cikgu Fairuz & Cikgu Naimah



Siapa yang tidak teruja berjumpa seseorang yang pernah mendidik kita suatu ketika dahulu? Tempoh 16 tahun perpisahan,begitu banyak momen momen kehidupan yang merentasi fasa fasa perjalanan hidup. Bagi aku antara pendidik dan anak murid,darahnya mengalir umpama nadi nadi yang bertali temali menjadi tiupan sebuah kehidupan. Dan tanpa mereka,tentunya kita tidak bisa hingga ke 'sini' dan tanpa mereka aku sangat pasti kita entah ke mana pincang dan celanya melawan dan mengikut arus. Teringat kata kata emak,cikgu antara yang perlu dikasihi dan dihormati selepas ibu bapa! Itu yang aku pegang hingga kini. Zaman persekolahanku dahulu,kami sangat sangat menghargai apa itu 'cikgu' dan peranannya. Acap kali ketika hari guru terutamanya sebutlah mana mana cikgu di sekolahku paling tidak akan menerima akan key chain kecil. Memang murah harganya,tapi itu tandanya kami 'menyayangi'.

Tugasan ber'Musafir' di bumi Alor Star tidak ku lepaskan sama sekali untuk menemui insan insan kesayangan yang bertakhta di hatiku sebagai pendidik. Umpama bulan jatuh ke riba bila aku memang dari KL lagi sudah merancang apa cara sekali pun menemui cikgu cikguku ini. Alhamdulillah Allah memudahkan nawaituku itu. Awalnya aku hanya memberitahu Cikgu Azizan,kemudiannya aku baru teringat dan pantas mengirim pesanan ke dalam inbox FB Cikgu Fairuz dan Cikgu Naimah yang nombor telefonnya di dalam telefon ku yang telah rosak. Aku amat berharap benar dapat berjumpa dengan wajah wajah ini yang sekian lama aku rindui.

Alangkah terujanya berjumpa dengan Cikgu Azizan,guru sejarah yang menjadi favouriteku suatu ketika dahulu. Almaklum untuk menyintai sejarah amat memerlukan ketabahan yang tinggi kerana subjek itu sendiri banyak bermain dengan fakta dan nama nama yang ada di mana mana helaian. Tetapi cikgu yang seorang ini amat menyenangkan kami sekalian. Masa itu Cikgu Azizan menjadi fav di kalangan pelajar pelajar kerana dia seorang yang berbudi bahasa dan tidak pernah meninggi suara. Cikgu yang comel dan berkulit cerah ini masih kekal terbayang bayang di birai mata. Aku juga masih ingat tulisan Cikgu Azizan yang cantik itu menulis di papan hitam. Bila tulisan cikgu cantik,maka kami anak anak murid selesa menyalinnya ke dalam buku catatan :-).Masih terbayang bayang di ruang mata akan cikgu Azizan yang sesuai benar berkemeja merah jambu dan berseluar putih. Semuanya masih segar di dalam ingatan,walau ianya sudah berlalu 16 tahun lamanya. Tidak ada kata yang mampu ku ungkap bila berjumpa dengan cikgu yang seorang ini. Hanya,terima kasih Cikgu,Sejarah Azian dapat juga credit yang teratas walau bukan flying colours. Terima kasih sebab ingat Azian lagi. Malu sungguh bila cikgu kata,Azian ni 'budak baik dan pendiam' dalam sekolah. Alahai....betapa tajamnya memori Cikgu.

Pertemuan diatur dan aku berkesempatan dengan Cikgu Azizan menemui Cikgu Fairuz. Ini guru kelasku ketika di Tingkatan Satu dan Guru Geografi semasa Tingkatan 1 & 2. Alhamdulillah aku juga menyintai mata pelajaran Geografi dalam ramai murid murid tidak meminatinya. Masih segar diingatan harus mengingat setiap satu rumah di kampungku untuk dilukis ke dalam peta penempatan,mengira kereta yang lalu lalang di depan sekolah dan pelbagai lagi tugasan lain. Cikgu Fairuz seorang yang tidak banyak cakap dan tidak pernah juga garang kepada kami semua. Pernah satu ketika,aku nampak Cikgu Fairuz memarahi kami satu kelas kerana beberapa murid 'nakal' berbuat bising dan tidak mendengar katanya. Ada air mata yang ku lihat pada matanya. Beberapa pelajar perempuan ketika itu di dalam kelasku berbisik sesama sendiri melihat Cikgu Fairuz. Kasihan Cikgu dan aku sedar itu tanda anak murid tidak mendengar kata katanya. Seisi kelas diam,bila Cikgu Fairuz berlalu. Rasa simpati menular ke seluruh urat nadiku. Mengapa Cikgu yang seorang ini mesti dilukai hatinya,sedangkan meninggi suara kepada kami seisi kelas pun dia tidak pernah. Azian lupa nak bagitahu Cikgu pada pertemuan tempoh hari. Tiba tiba ini baru Azian teringat. Tiba tiba pula Azian teringat tulisan cikgu yang cantik. Agaknya semua tulisan cikgu cantik cantik ya..:-). Cikgu tak banyak berubah,masih seperti dahulu.

Usai pertemuan aku sempat mengucup tangan ke dua dua guru ini. Tidak ada kata yang mampu ku balas. Sebak bertali temali di relung hati. Sebak yang tidak mampu aku ucapkan,cuma aku bijak tidak mempamerkannya di ruang mata. Hanya Allah yang tahu betapa rasa terima kasihku,rasa kasih sayangku,rasa rinduku dan rasa hormatku kepada kalian yang tidak mampu ku rungkai dengan kata kata. Setiap masa Azian mendoakan kesejahteraan cikgu cikgu Azian ini yang sentiasa kekal dalam ingatan Azian.

Perjalanan ke KL,aku singgah sebentar untuk menemui Cikgu kesayangan yang seorang ini 'Cikgu Naimah'. Masih terngiang ngiang,masih terbayang bayang jerit suara,bebelan dan sifat kelakar Cikgu yang seorang ini. Aku sangat rindukan cikgu yang comel ini. Sungguh rindu. Sifat menyintai mata pelajaran BM dari dulu hingga selamanya menjadikan aku rapat dengan Cikgu BM. Mungkin kerana itu aku bergelar 'Penulis Skrip' kini. Dan penyumbang aku hingga ke tahap ini,inilah dia...inilah ratu hatiku bernama Cikgu Naimah. I LOVE YOU Cikgu dan jasamu kekal dalam ingatan Azian buat selama lamanya.

Buat Cikgu Cikgu yang lain,teringin rasanya bersua muka. Antara yang ingin sangat ku temui Cikgu Matematik Ting 1 & 2;Cikgu Azman,Cikgu Kamaruddin;Penyelia Perpustakaan,Cikgu Ishar;Guru Pertanian,Ustazah Ramlah;Ustazah dan ramai lagi yang tidak mampu aku sebutkan. Sungguh ianya 'sentimental value' dan siapa sangka ianya telah tertulis takdir yang kita akan bertemu selepas 16 tahun terpisah. Apa pun perjalanan ini,berjalanlah tanpa henti kerana Allah menguji dan tidak akan berhenti. Dan sekalian guru guruku,walau di mana pun doa ini tidak lekang untuk kalian.

Tuesday, October 19, 2010

Selamat Ulang Tahun 'Muhammad Yassin Adnin' 11 tahun - 19 Oktober 2010



Hari ini hari jadi 'Muhammad Yassin Adnin',satu satunya lelaki yang aku kandungkan selama 9 bulan dan mungkin dia adalah lelaki pertama dan terakhir yang aku kandungkan. Semalam masa hantar Yassin ke sekolah dan sekaligus balik asrama,aku dah ucap advance birthday padanya sempena birthdaynya hari ini. Yassin cium pipi aku kiri dan kanan serta dahi,acap kali kebiasaannya dia melakukan aku sebegitu. Kalau tahun lepas aku hadiahkannya gitar. Tahun ini aku mencuba untuk menghadiahkannya sebuah laptop kerana dia sudah ada keupayaan meminati dunia siber dan teknologi maklumat dengan pantas. Tetapi ianya ku katakan dengan bersyarat jika peperiksaan hujung tahunnya adalah di dalam 5 teratas. Dia senyum simpul. Terima kasih selalu picit kepala Umi,bila Umi balik kerja,terima kasih tolong Umi basuh pinggan dan apa juga yang menyenangkan hati Umi,disebalik kenakalanmu. Walau sikap tidak duduk diammu membuatkan Umi terkadang lelah dan melampiaskan kemarahan. Maafkanlah Umi,kerana sebagai Umi dan ayahmu dalam satu masa...Umi terkadang akur yang Umi hanya manusia dan ada rasa tidak puas hati,penat dan pelbagai lagi. Apa pun pencapaiannya pada tahun ini khatam Quran dalam umur 11 tahun,sedetik membuatkan perutku sejuk mengandungkannya. Dia mampu menghafal surah Yassin dan lancar di dalam membaca tulisan tulisan Jawi dan membaca Al Quran. Setidaknya itu mampu untuk aku jika sudah tiada lagi untuk anak ini mengutus sepotong doa buat ibu bapanya.

Yassin,hari ini Umi nak ucapkan 'Happy Birthday'...Umi dan kakak sangat sayangkanmu yang tiada galang gantinya kerana dirimulah satu satunya lelaki yang menjadi pelindung kami. Umi sangat dambakanmu menjadi anak yang soleh,menghormati wanita dan bertanggung jawab dunia dan akhirat. Seperti juga ibu ibu lain. Umi mungkin tiada harta sehasta yang mampu ditaburkan buatmu,tetapi ingatlah segalanya tanpa kerja keras ianya tidak akan mampu datang bergolek seperti yang kita kecapi hari ini.

'Lelaki Ini yang selalu mencintamu,selalu tanpa ragu
lelaki ini yang selalu memuja,hanya dirimu yang bertakhta dalam sanubariku'


-Umi Yang Melahirkanmu Tanggal 19 Oktober 1999, 2.30 petang, Hospital Kajang Selangor-

Sunday, October 03, 2010

Raja Nur Azrinda - antara RM25 ribu,Cross Stich sarung telefon,pastri bijan & Giant Cell Tumor





Berat mata memandang,berat lagi bahu yang memikulnya. Ini penderitaan yang dialami oleh pemilik wajah manis dan ayu berusia 21 tahun bernama ‘Raja Nur Azrinda’. Gadis manis ini menderita ‘Giant Cell Tumor’ semenjak beberapa tahun dulu dan sudah menjalani lebih daripada 20 kali pembedahan pada kakinya. Pusat Perubatan Universiti Malaya di wad Tingkat 9 Ortopedik itu menjadi rumah utama kepada Azrinda dan mamanya Makcik Ana yang menghuninya sudah sekian lama. Asing bagi kita semua,tetapi itulah kenyataan buat mereka anak beranak yang sudah menjadi rutin biasa menghuni wad tersebut. Makcik Ana,ayah Azrinda dan adik adiknya bergilir gilir menjaga Azrinda di wad tersebut. Malah adik beradik Azrinda dan ayahnya sendiri juga mengalami masalah kesihatan yang pelbagai. Ini dugaan buat mereka. Mereka mengusahakan perniagaan PASTRI BIJAN yang sangat enak rasanya dalam mengumpul dana bagi keperluan pembedahan Azrinda sendiri.

Kunjungan demi kunjungan aku,baik semasa penggambaran dan selepas penggambaran membuatkan aku makin belajar satu lagi erti ketabahan,kekuatan dan syukur. Betapa ada insan lain yang lebih getir dugaan mereka diuji Allah di muka bumi ini. Azrinda antara contohnya. Dia yang merupakan penuntut Komunikasi Masa UiTM terpaksa berhenti belajar hanya sampai ke semester 3 kerana Giant Cell Tumor yang dihidapinya. Malah Giant Cell Tumor ini juga masih baru di Malaysia dan antara penyakit dan rawatan yang baru dikenal pasti. Siapa sangka gadis yang aktif selama ini di dalam sukan dan pelbagai aktiviti luar kini terpaksa hanya duduk di atas katil putih hospital. Namun ketabahan hatinya dan seluruh ahli keluarganya patut menjadi contoh kepada kita semua. Dalam kesakitan dan penderitaan itu Azrinda masih mahu mengisi masa sakitnya,membantu mama dan papanya dalam hari tua yang berusaha keras mengisi tabung untuk rawatannya. Azrinda membuat sendiri cross stich sarung telefon dan beberapa aksesori kecil lain dalam mengisi masa senggangnya dan semuanya itu dilakukannya untuk membantu mama dan papanya dalam rawatannya. Jernih mata Azrinda itu bagiku menyimpan kepelbagaian perasaan yang menghuni hatinya. Antara kasih sayangnya kepada ibu bapanya dan kekuatan dalamannya melawan dirinya sendiri dalam mengelak kesedihan melingkar dirinya atas kesakitan yang dihidapinya. Besi harus dimasukkan dalam kadar segera ke kaki Azrinda bagi membolehkannya balik ke rumah dan boleh menggunakan tongkat. Jika tidak Azrinda akan menjadi penghuni hospital selama kesakitannya dan tidak mampu berbuat apa2 kerana ketiadaan tulang dan besi mengakibatkan kaki kanannya hanya tersadai di atas katil. Ya Tuhan,penderitaan adik ini hanya bisa dijawab olehku dengan air mata dan dari sudut bening mata ini kerana aku tidak bisa membantu dengan wang ringgit.

Sms demi sms yang aku terima untuk bertanya khabar dari Makcik Ana dan Azrinda membuatkan aku mengganggap mereka ini seperti saudara dan darah dagingku sendiri. Malah seisi kes ‘Merisik Khabar’ itu jauh dari sudut hati aku tidak mahu hubungan itu hanya disetakat penggambaran sahaja. InsyaAllah selagi daya apa yang mampu dibantu,walau setitik dan secebis aku bantu,walau ini….saat ini hanya melalui ketukan di papan keyboard yang mampu aku bantu mereka. Moga moga bait bait ayat ini dapat membuka hati kalian di luar sana agar membantu Azrinda ini dalam apa cara sekali pun. Mungkin tika ini masa sukar buat mereka,tetapi bagaimana kita di suatu masa nanti yang tidak tahu apa dugaan mendatang di hari muka,mungkin lebih hebat lagi. Setidaknya juga ia menjadi bekalan buat ladang akhirat.

Sesiapa yang mahu membeli PASTRI BIJAN AZRINDA sila berhubung dengan Azrinda direct di facebooknya : Facebook Raja Nur Azrinda

Dan hulurkan bantuan anda walau berapa pun untuk menampung kos pembedahannya khususnya dalam masa terdekat untuk memasukkan besi di kakinya dengan kos RM25,000.00 (DUA PULUH LIMA RIBU). Jika ada badan korporat,organisasi dan individu yang sudi membantu,hanya Allah bisa membalasnya.

CIMB
1231-0086126-52-6 -RAJA NUR AZRINDA.

Semoga sumbangan anda mampu meringankan beban mereka. War warkanlah kepada insan lain. InsyaAllah ALLAH tahu apa yang kita tidak tahu.

Sunday, August 29, 2010

'PANGKIN ATOK' ku di TV3 :-) - pangkin ini atukkan bercerita....

Rindu bila tidak menulis. Menulis umpama oksigen di dalam hidupku. Tanpanya aku jadi kaku,bisu. Banyak juga yang aku ingin ceritakan mengenai 'Merisik Khabar',tetapi kesibukan kini dan hingga saat ini amat terbatas untuk aku menulis di produksiku ini. Terima kasih kepada pengikut pengikut blog 'Nanamya Production'. Setidaknya yang setitik ini yang ku kongsikan mampu memberi sedikit baur ceria pada kalian di luar sana,setidaknya mengisi masa senggang di bulan Ramadhan.

Tidak lengkap aku tidak bercerita mengenai 'PANGKIN ATOK'. Ianya karya sulungku yang menembusi TV3. Sekian lama aku mengimpikan untuk tembus ke TV3 dan akhirnya hajatku tercapai. Alhamdulillah. Terima kasih kepada Kak Rozie Rashid dan Rohizan Ramli (Jai) yang mempercayai akan bakatku. Gembira dan mahu bekerjasama dengan kalian lagi. Aku dekat dengan 'Pangkin Atok',bila menulis umpama aku juga berada di dalam dunia anak anak itu sendiri,sementelah aku punya anak baya baya itu. Aku mahu 'Pangkin Atok' berjaya seperti mana 'Diari Ramadhan Rafique' itu yang skripnya ditulis oleh Faznita Md Noor dan punya musimnya sendiri. Betapalah juga DIARI RAMADHAN RAFIQUE juga merupakan naskhah skrip pertama yang ku pelajari. Kini aku berada di lingkungan itu dalam genre itu,anak anak dan suasana kampung yang damai.Alangkah gembiranya. Syukur ke hadrat Allah. Terima kasih kepada kawan kawan yang menyokong 'PANGKIN ATOK',yang sukakan siri sirinya. InsyaAllah ini katalis untuk aku menulis dengan lebih baik lagi. Doakan aku ya....:-)





Wednesday, June 23, 2010

Merisik Khabar Episod 'RIZAL & MOLLY'





INT/RUANG TAMU/AKU-MALAM

Aku click satu satu gambar shooting tadi. Effect Sephia yang disetkan dan disnap oleh Mu'sab crew technicalku memberikan pesona yang luar biasa dari biasa kepada gambar yang kami rakamkan tadi. Thanks Mu'sab.

Aku kini sudah bermula dalam production fasa bagi merealisasikan program Merisik Khabar yang akan bersiaran di Astro Prima pada 9th August ini. Pelbagai dugaan yang harus aku hadapi terutamanya dalam kemelut dan simpang siur menjadi PM & Script Writer. Aku tidak ada masalah dalam penulisan dan kalau pun menulis aku mahu menulis sampai mati. Kerana setiap taipan bait bait kata adalah nadiku umpamanya yang bergerak seiring waktu. Tetapi jujurnya task sebagai PM terkadang membuatkan kerjaku sebagai penulis skrip menjadi delay. Aku benci itu! Dalam menulis aku mahu yang tenang tenang aja,tetapi siapa yang bisa mengerti rasa hatiku?

Dalam saat stress aku masih sempat menyambar skrip drama. Aku tidak boleh lari jauh kerana ia adalah passionku. Merisik Khabar juga...betapa terduganya aku harus menyeimbangkan antara doko dan drama ini. Betapalah...Ya Tuhan.

Merisik Khabar,program kemasyarakatan yang sangat erat. Program ini membantu mereka yang memerlukan dan sangat menghendaki tiupan semangat dan sokongan yang termampu bagi meneruskan sisa kehidupan. Kes pertama yang kami teroka adalah kisah Rizal,seorang yang celik kepada buta dalam masa tidak sampai 6 bulan. Segala galanya berubah di dalam sekelip mata. Aktiviti yang sering dilakukan Rizal dahulu;sukan,memancing dan sebagainya kini tidak lagi dapat disertai kerana cacat penglihatannya. Sekaligus tanggung jawab ketua keluarga terarah kepada isterinya.Rizal sebelum ini punya kerjaya yang kukuh dan bayangkan bagaimana semuanya berubah dalam sekelip mata. Kawan kawan menjauhkan diri,even isteri dan anak anak pada peringkat awal sukar menerima hakikat. Terkadang anak anak lupa bahawa ayahnya sudah hilang penglihatan bila mempelawa Rizal menonton wayang gambar. Hidup Rizal kini kosong dan sunyi. Segalanya tidak dapat dilakukan. Dan atas dasar itu kami memberikan solusinya dan membawa Rizal ke Persatuan Orang Buta bagi mendaftarkan Rizal kelas refleksologi. InsyaAllah di sana,Rizal akan mempunyai kemahiran bagi meneruskan kelangsungan hidup dan berdikari tanpa mengharapkan sesiapa. Juga asas asas yang perlu bagi warga cacat penglihatan. Kami mahu lihat Rizal senyum selamanya...walau selama ini senyumnya kami tahu ada luka yang tersimpan yang menanti untuk diluahkan.

Aku dan crew erat dengan Rizal dan keluarga. Inilah yang sukar ku dapati pada program lain. Melalui Merisik Khabar,aku seakan berada di dalam kemelut mereka dan seakan merasa titisan titisan air mata itu menyerap urat nadiku. Melalui itu juga aku menginsafi nasib yang menimpa dan betapa aku beruntungnya dan program ini mengajar aku erti SABAR dan BERSYUKUR. Apa pun dugaan,apa pun kemelut dan walau apa juga pun remeh temeh yang berlaku aku tetap di sini membantu mereka ini kerana aku sayangkan mereka dan aku sayangkan program ini.

Teringat bait bait kata Rizal lewat penggambaran kami....ini membuatkan aku mengalirkan air bening di birai mata. Abg Rizal,ketabahanmu memberikan kami lagi 1000 kekuatan. Sama2lah kita tabah dan BUTA bukan akhir sebuah kehidupan.

"Abg Rizal bersyukur,sekurang kurangnya Abg Rizal dapat tengok...berbanding orang yang buta sejak lahir...Abg Rizal tahu warna merah macam mana dan bentuk langsir macam mana"


Molly
Ibu tunggal yang tabah. Bangkit dan bangun dari sepak terajang sang suami. Betapalah kuatnya ketabahannya yang membuatkannya terus bangun tanpa menoleh lagi. Bila bersalaman dengan Kak Molly,semangatnya itu umpama mengalir terus dalam urat nadiku. No more tears katanya. Hidupnya kini hanya ingin menjadi model kepada ibu tunggal yang lainnya untuk terus bersemangat dan berusaha.

Wednesday, June 16, 2010

...Aku Kini Perlu Berdiri ...Walau Hakikatnya Pasti Kan Melukai

INT.DEPAN TV.RUANG TAMU.AKU.MALAM

Laptop on. TV terpasang,entah apa rancangan. Anak aku yang tukang tekan remote. Tekan lagi dan fikiranku bukan di TV. Aku hanya melihat objek objek di TV itu bergerak,tetapi mata menafsir dengan kaku dan bisu. Pandangan mata bisa tembus ke dalam wayar wayar dan cip di dalam TV itu aku rasa mungkin. Arghh aku terlalu banyak berfikir sejak akhir akhir ini. Tekanan mungkin.

SFX
HATI BERBISIK
Senilagu: Siti Nurhaliza & Aubrey Suwito
Senikata: Siti Nurhaliza

Verse
Malam Bertandang
Hati Berbisik Mengenang
Cerita Derita Yang Daku Pendam

Kata Menguji
Cuba Untuk Kusudahi
Berulang Airmata Membasahi

Chorus
Aku Kini Perlu Berdiri
Walau Hakikatnya
Pasti Kan Melukai


Aku Ingin
Semua Rasai
Kerna Pengakhirnya Hidup
Ku Sendiri


Ulang Verse
Ulang Chorus

Oh Tuhan Kau Berikan Aku
Segala Kekuatan
Meneruskan
Perjalanan

Fasa fasa momen perjalanan hidup ini tidak ada yang lebih membahagiakan dan menyejukkan mata dan pandangan bila mana MUHAMMAD YASSIN ADNIN telah khatam Al Quran di dalam usia 11 tahun. Ianya menyejukkan pandangan mata dan hatiku sebagai ibu. Terasa sejuk perut aku yang 11 tahun dahulu mengandungkannya. InsyaAllah. Moga akan datang yang manis manis lagi,walau seribu dugaan datang menimpa,menduga dan terkadang membiarkan mata berkaca di pelupuk mata.

Sejak akhir akhir ini aku mula juga memahami mungkin sudah tiada lagi...CINTA SEJATI,kerana aku sudah mula tidak mempercayai. Maafkanlah aku duhai hati Moga dengan harapan dapat singkir sisa duka yang bertali temali dengan kenyataan ini.

FADE TO BLACK

Friday, May 28, 2010

Berlari Tanpamu Di Sisi :-)

INT/RUANG TAMU/RUMAH AKU/AKU-AFTERNOON

Terlalu banyak momen momen yang penuh erti aku lalui sepanjang blog ini usang tanpa entry yang terbaru. Kelelahan demi kelelahan indah aku lalui dalam rangka aku mencuba mempositifkan diri demi BERLARI mengejar bintang kejora impianku. Aku sebenarnya keliru dalam tugasanku sebagai team di dalam MERISIK KHABAR program berdurasi setengah jam ini selama 21 episod.

a)Producer/Script Writer Team A -Pada awalnya produksi mahukan aku sebagai producer/script writer dan perlu menyudahi 4 episod yang di dalamnya ada 3 team bagi 13 episod pada awalnya. Saat itu aku satu satunya di dalam team MERISIK KHABAR yang ada bagi pre pro. Kedatangan Supervisor Producer membuatkan ianya semua menjadi berubah yang aku antara tidaklah kisah sangat. Cuma direction harus betullah di dalam task ku.

b)SP mahukan aku menjadi producer untuk lead salah satu team,sekarang hanya ada 2 team sahaja kerana mahu save budget. Aku ada permintaan,as a producer aku juga mahukan skrip aku menulisnya. Dia kata, tidak perlu kerana kita sudah ada researcher/writer yang dibayar untuk menulis. OK..aku clear.

c)Kemudiannya aku dicadangkan oleh Executive Producer Astro bagi menjadi BJ on TV. Walau pada mulanya ku katakan ianya kerja GILA,kerana aku tidak ada komersial value langsung pun on TV,tetapi pandangan kawan kawan dan kata2 semangat SP kononnya maka aku mengambil cabaran ini. Dan aku bertanya lagi,adakah aku perlu produce dan tulis skrip juga? Dia kata,no...but as a BJ aku kena study dan buat research pasal kes. OK aku clear :-D. Ala2 Nur Syuhada Majalah 3 kah aku? Ala2 Karam Singh Walia kah aku? haha...

d)SP kata,tidak ada dia percayai dalam memegang cash flow,sementelah akulah satu2nya di dalam produksi yang ariff tentang perjalanan produksi. Jadi sebelum PM masuk,maka aku merangkap PM. OK..aku clear...

e)Kemudian, katanya mahu aku menulis kerana mahu Researcher menumpukan pada kes dan beberapa sebab lain yang dia tidak puas hati kerana mahukan emosi yang lebih di dalam skrip program ini. Aku fine...kerana aku memang bangga menjalankan tugas menulis skrip and i am proud to be script writer than producer...jujurnya. Jadi umpama aku dapat crown aku balik.

f)Then dia kata aku sekarang as a PM and Script Writer. Jujurnya aku tidak suka kerja PM kerana aku tidak suka pegang duit orang. Tetapi tidak apalah,aku ambil ini sebagai cabaran,kerana sebelum ini aku juga as a PM/Producer/Script Writer...aku juga pegang duit. Tetapi jujurnya memang aku kurang senang memegang duit produksi. Aku ambil pendekatan positif untuk aku manfaatkan di dalam Nanamya Production.Amin

Aku refer kepada Abg Jamil Mutalib,terhadap persoalan persoalan dan kemelut ini dan thanks Abg Jamil kerana memberikan nasihat yang bagus. Really appreciate it. Aku manfaatkan semuanya ke arah positif2 sahaja. Banyak benda yang datang,jika kita sentiasa positif.

Dalam pre pro Merisik Khabar membuatkan aku makin menginsafi diri,membuatkan aku makin merasakan aku lebih baik dari mereka. Sebelum ini aku prejudis akan mengapa kehidupanku tidak bernasib baik dari orang lain,perasaan tidak bernasib baik itu besar menghuni di dalam kehidupan. Tetapi kini aku sedar,aku lebih bernasib baik di dalam kehidupan. Kita ini ada sisi sisi gelap yang diberi dan ada cahaya di ruang lainnya yang kita bagi. Mungkin kita bernasib baik di dalam kerjaya,tetapi tidak bernasib baik di dalam perkahwinan...contohnya begitu. Tetapi jujurnya aku memang berniat membantu mereka mereka itu di dalam program ini mudah2an ianya sampai ke 'sana' bila aku sudah tidak ada lagi. InsyaALLAH. Apa pun dugaan dari pre pro,production,post pro akan aku lalui dengan kekuatan semangat. Mudah2an...Amin.

Thanks to Jai kerana mengenalkanku dengan Kak RR dan kerana Kak RR yang memberikan aku peluang non stop bagi menembusi TV3. Salah satu dari proposalku approved,setengah jam 10 eps di TV3. Hanya ALLAH bisa membalas jasa kalian....

Dia hadir di dalam hidupku,setelah setahun lebih menghilang diri melanjutkan pelajarannya ke Aussie. Merintih untuk memberiku kesempatan rapat semula. Tahukah kau,yang kerana sangat menghormatimu dan persahabatan inilah maka aku sendiri yang menghendaki kita sedikit jarak. Tahukah engkau tentang itu Sahabat? Sayangnya engkau tidak tahu dan terus berlalu pergi di dalam hidupku. Alasanmu kerana kata kataku menghiris yang melukakan hatimu tahap paling dalam. Alasanmu mengatakan aku sudah tidak memperdulikan akan persahabatan kita yang dibina sekian lama ini. Katamu aku sudah tidak memperdulikanmu dan tuduhanmu mengatakan aku mungkin sudah punya ramai kenalan dan punya yang lebih baik darimu. Jelas,kita sudah tidak mampu berbicara lewat bahasa maya,sms atau telefon. Yang menyelesaikannya sekarang adalah bicara mata. Kejam tuduhanmu,sahabat kerana kau tetap istimewa di dalam hatiku. Mana mungkin aku membunuh persahabatan ini yang telah kita bina lebih dari 2 tahun lamanya. Aku sangat menghormatimu dan menyayangi persahabatan kita ini,walau kau sudah bertekad meninggalkan aku. Hatiku pedih,tertusuk sembilu paling tajam atas caramu dan pilihanmu. Tidak apa,pergilah jika itu yang membuatmu bahagia selamanya. Thanks kerana suatu masa dahulu,sayup di hujung corong telefon kau melagukan aku dengan irama RINDU-M.NASIR dengan suaramu yang lunak. Thanks sahabat,itu kenangan yang akan aku abadikan.

....Untukmu S

hujan lebat mencurah kini
bagaikan tiada erti
kaulah laguku kau irama terindah
kini tak lagi ku dengari
kau pergi......


INSERT SFX - TOMOK-BERLARI

Aku yang telah merasa keliru
Aku yang tak tahu mana nak tuju
Sampai bila harus aku menjadi bisu


Kamu yang mahu mencintai aku
Kamu yang mahu mencintai dia
Haruskah cinta ini jadi begitu
Tak perlu kau merayu
Pergilah bersamanya
Biarkan ku sendiri
Tak perlu kau menyakiti

Chorus
Kini ku bebas tanpa bayangmu lagi
Bebas ‘tuk berlari
Mengejar impian aku
Yang terkunci
Walaupun tanpamu di sisi
Aku kan berlari
Teruskan berlari

Dan kini semua telah terbukti
Tanpamu ku masih ada di sini
Mengejar impian yang hampir pasti
Kamu yang mahu mencintai aku
Kamu yang mahu mencintai dia
Haruskah cinta ini jadi begitu

Tak perlu kau merayu
Pergilah bersamanya
Biarkan ku sendiri
Tak mahu kau menyakiti

Ulang Chorus

Gelap sudah menjadi terang
Pandangan semakin jauh
Jauh meninggalkan kamu
Terus ku terus berlari
Kan ku capai bintang itu


CUT TO

* MERISIK KHABAR merupakan program kemasyarakatan berdurasi setengah jam sebanyak 21 eps. Akan bersiaran di Astro Prima dihostkan oleh Aznil Haji Nawawi pada 9th August daily pada bulan Ramadhan. InsyaALLAH...

Tuesday, May 11, 2010

Dan Tersenyumlah :-)



INT/BILIK/RUMAH AKU/AKU/MORNING

Mood : Lagu lagu slow dan melankolik WINGS dan mood mahu KURUS dan cantik! Yeay!

Aku baru bangun. Seharian penat di pejabat. Mahu cuba tidur awal dan bangun pada awal paginya. Dan ini aku,kini...saat jam sudah melewati hampir pukul 3 pagi. Apa yang mahu aku tulis?

Close Up-keyboard dan tanganku menulis dengan pantas
Close Up-skrin laptop

Weekend lepas,kerana ada satu appointment di Subang Parade tak pasal pasal aku 'MENGUKUR' Subang Parade pada hari itu. Selesai appointment,aku kembali berlegar legar di sekitar ruang memanjang shopping complex itu. Ramai kalangan keluarga yang mengunjungi shopping complex ini berbeza dengan remaja yang banyak berlegar di shopping complex lainnya. Langkah aku atur ke MPH,tanpa banyak soal dan tanpa banyak soal juga aku membeli buku 'DONT BE SAD' mini siri 1 dan DONT BE SAD dan jadilah wanita yang bahagia. Buku yang bagus untuk menganyam bahagia bahagiaku dengan titik sedih yang minima. So,janganlah bersedih ya :-).

Thank GOD,kesusahan dan kesulitan yang aku alami...syukurlah aku mampu menggalasnya dan mengatasinya. Kerana aku berfikir yang positif positif sahaja untuk mengubat saat saat stress sebegini. Mungkin ada baiknya dari rata rata yang tidak baiknya mereka lihat pada mata kasar. Syukurlah. Can't wait to turun location! Arghh rindu mau shooting! Sudah rindu mau bermain dengan kamera,crew,g arm,lighting,track dan sebagainya. Oh rindu! Rindu semuanya....sangat rindu....

Beberapa hari lepas,seseorang di masa silamku.

Text msg sms
DIA
Yann,tlg call saya balik
Ada hal penting

Aku tanpa banyak soal,membelek...this number looks familiar...

SFX bunyi fon ringing

AKU
diam di hujung talian
mendengar suara yang bertandang...

DIA
Yann,saya ni...R
nak mintak tlg sgt kat awak
saya pinjam ALONG!

AKU
erm,mintak maaflah
kalau bab2 macam ni
saya memang tak boleh tlg
awak pun tahu kehidupan saya macam mana

(arghh mana mungkin aku membantu apatah lg urusan2 sebegini,walau dia insan yang pernah aku sayang dulu,hampir ku nikahi dan dia juga yang melukakanku tahap paling dalam)

DIA
diam dan mengeluh di hujung talian...

AKU
Dalam sempat melemparkan jawapan,masih simpati bertanya...
Berapa?

DIA
Masih diam.....

AKU
Aku menelah mungkin dalam angka yang banyak....

Conversation closed.

Kita,adalah jalan yang kita pilih. Hidup ini punya banyak pilihan dan pilihlah jalan yang tidak merosak kebahagiaan dan kesejahteraan hidup. Kalau pun benar jalannya perit,kurangi untuk memilih jalan yang minima keperitannya dari biasa. Bagi aku,dia yang sendiri memilih jalannya. Dia juga yang memilih untuk derita. Aku tidak tahu masalah apa sebenarnya dia,setelah dia memilih pergi dari hidupku. Tetapi agak pelik dengan hidup seorang yang minima memungkinkan dia meminjam Along. Untuk apa? Hanya dia bisa menjawabnya. Apa pun aku doakan agar dia ketemu jalan bahagia yang dia pilih sendiri itu. Titik!

Weekend lepas juga,seorang teman yang belum aku ketemu....ingin benar bertemu denganku. Dan banyak kali juga aku telah melukakannya,walau tanpa putus asa dia tidak jemu. Maafkan aku FM. One day,insyaAllah...but right now aku merasakan masih tidak bersedia untuk berjumpa. Jumpalah dengan insan insan lain dahulu bagi mengisi masa senggangmu. Saat ini aku masih mahu bersendiri. Dan again,maafkan aku. Mungkin kamu baik,tetapi itu masih tidak cukup untuk melepaskan aku bebas dari cengkaman luka luka yang pernah ada.

Dan weekend juga dijanjikan...MANIS oleh seseorang untuk bertemu denganku. Sejenak berfikir aku ada jawapannya untuk diri sendiri. Biarlah....pergilah semahumu,hinggaplah di ranting ranting impianmu. Kerana aku akan terus terbang,mengibar sayap putihku dan aku akan terus hinggap di awanan putih,salju di puncak mahu pun langit biru. Dan dari jauh rembulan dan bintang aku nampak tersenyum padaku sambil menemaniku terbang menghiasi pelupuk mataku yang berair,bergenang kerana dilukai untuk bahagia. Bahagia yang aku simpulkan dan harus cipta sendiri. Dan aku terus begini,memberi bahagia dan senyum untuk kalian semua. Walau hatiku,jauh di sudut hatiku telah dilukai dan dilukai. Tidak apa,kerana hadirku hanya untuk memberi bahagia walau sekelumit dan setitik cuma di hati segenap kalian. Aku akan terus tersenyum dengan baris baris tinta ciptaanku dan aku kembali ke landasan ini untuk terus lagi berjalan dan berlari. Dan aku tidak pasti,akan datang...aku masih atau sudah tidak punya masa untukmu. Maafkan aku. Tetapi,aku hanya yang baik baik sahaja demi sebuah hubungan sesama insan. Tanpa aku pernah mengingati kau pernah mungkir akan sesuatu. Bahagia buatmu,teman. :-)

...mestikah bersedih pada hakikat dikurniakan padamu?
bukankah cita citamu,memperjudikan kasih sayang?
kita mampu merancang,hanya TUHAN menentukan
tak perlu dikisahkan...

janganlah memburu angin yang berlalu
kelak kau terima,jawapan yang kecundang!
pulang saja,di mana permulaan langkahmu
biar saja,angin itu terus berlalu...

Wings/Biarkan Berlalu
:-)

oh GOD,this lyrics is so motivated me! Thank U ALLAH! and i'm still busy with a few proposals and treatment need to submit! Thank U again for this gold opportunity!

FADE TO BLACK

Sunday, May 02, 2010

K O S O N G + S E D I H + L U L U H + S U N Y I


Kita selaku tidak dapat apa yang kita mahu. Kita tidak selalu dapat apa yang kita impikan. Tetapi bila sudah berkali kali tidak dapat,bolehkan Tuhan aku meminta untuk sekali ini mendapatkan apa yang aku inginkan,sekali pun KAU berikan aku yang dari bentuk yang lain dalam kehidupan ini. Bolehkan Tuhan,aku mengimpikan apa yang aku inginkan dengan memohon kepadaMu untuk yang ini,untuk yang sekali ini? Bisakah KAU mengabulkannya,walau aku keliru ianya salah atau benar. Tuhan,aku sudah nanar menanggung KOSONG yang telah sekian lama. Sudah lama sepi ini dan ianya berlumut menghuni seluruh hatiku. Hingga rapuh hatiku dimamah waktu. Hingga aku hampir menutup pintu hati ini buat selama lamanya. Tuhan,entah kenapa tiba tiba hati aku berdesir,bila KAU hadirkan sesuatu. Dan aku masih keliru dengan kehadiran itu yang tiada kepastian. Terujikah aku lagi....dan lagi dan lagi....Sampai saat waktu nadi terhenti.. dan siapakah aku jika hanya untuk sementara hadirnya dan dipermain mainkan...

Nicky Astria

Samar Bayangan

Langkah semakin hilang jejak
Dihembus angin duka
Kini tinggal samar bayangan
Tak bisa lagi berdiri
'Tuk menatang cinta ini
Mengapa harus ku sendiri pertahankan
Cinta yang berdarah ini oh...

Hati masih merindu sedih
Walau hujan berapi
Membakar di bumi hatiku
Andainya putus katamu
Ingin pergi dariku cuma
Kau menyesali

*
Segalanya akan aku tempuhi
Biar pun sejuta duri
Menikam bisa hatiku
Menusuk pilu kalbuku
Akan aku teguh berdiri lagi oh..
Biarkanlah diriku sendiri
Hadapi kelukaan ini
'Kan ku sambut airmata ini
Walaupun pedihnya tiada terperi

Langkah semakin hilang jejak
Dihembus angin luka
Kini tinggal samar bayangan
Andainya putus katamu pergi
Tinggalkan daku cuma
Usahlah kau menyesali lagi


* Saat ini alangkah indahnya jika kau hadir menemani sendiriku,seperti suatu ketika dahulu....:-(


K O S O N G + S E D I H + L U L U H + S U N Y I
1.02AM

Tuesday, April 20, 2010

Kelakar? Sedih?Geram?Kecewa?...Semua Ada!


Pada suatu ketika dahulu aku dihubungi oleh seorang dari rumah produksi yang mengaku produksi itu miliknya dan menawarkan kepadaku projek gah bernama filem,teater muzikal dan sebuah telemovie yang diangkat dari kisah biografi adik Angkasawan Malaysia. Aku teruja! Bila aku tanyakan di manakah dia mendapat maklumat tentangku. Katanya hasil dari carian google atas nama penulis skrip. Oh Ok…aku terima. Oklah..

Katanya projek filem ini telah diserahkan sebelum ini kepada nama nama besar seperti Afdlin Shauki dan Shahriza Mahmod. Tetapi dalam penjelasan yang kurang jelas,produksi ini mengatakan padaku sehingga dua nama besar ini lama menunggu dan akhirnya projek filem ini telah lama tertangguh. Aku hanya mengiakan akan segala kata katanya sementelah keterujaan telah mengatasi akan rasa gusarku. Tambahan untuk penulis skrip baru seperti aku. Aku tanya kalian semua,siapa yang tidak teruja beb! Projek besar..! Untuk mengambil projek besar tidak sepertinya perlu ada pengalaman besar juga. Harus ada keupayaan dan yakin diri yang kuat. Itu pesanan orang orang yang terdahulu daripadaku di dalam bidang ini.

Berbalik pada produksi tadi, katanya aku disuruh pilih antara 3 projek itu yang mana aku berminat. Aku berminat lebih kepada drama dari filem dan teater muzikal. Kemudian katanya, dia perlu berbincang dengan lembaga pengarah setelah setuju mengambilku. Maka dia mengarahkan aku untuk email akan hasil hasil kerjaku. Maka aku pun menunaikan permintaannya itu. Kemudian beberapa minggu selepas itu, aku bertanyakan kepadanya dan dia mengatakan bahawa disebabkan projek projek besar itu harus menunggu beberapa perkara yang berkaitan legal maka ianya harus mengambil sedikit proses. Selepas itu dia selaku orang produksi memintaku menghantarkan beberapa proposal synopsis untuk kesinambungan kerjasamanya denganku. Tentulah aku teruja!

Aku menghantar 4 sinopsis ke rumah produksi itu. Telemovie dan drama bersiri 13 dan 26 episod. Dalam beberapa minggu juga mereka membacanya sekaligus membuat decision. Kemudian, aku dihubungi dan dia mengatakan bahawa 3 daripada 4 sinopsis yang aku hantar diterima oleh pihak produksi. Siapa yang tidak gembira bukan? Aku..kepalanglah gembiranya. Umpama anak kecil yang mendapat lollipop perisa strawberry layaknya. Sampai facebook status pun aku war warkan mengenai berita gembira ini. Ucapan tahniah demi tahniah aku terima dari kawan kawan.
Kemudian,mereka mengarahkan aku agar mengubah suai sedikit jalan cerita seperti yang mereka kehendaki. Ianya tidak menjadi masalah kepadaku kerana hanya perlu mengubah sedikit sahaja. Itu dan begini kata mereka…aku turutkan. Beberapa hari selepas itu aku menerima email dari pihak produksi tersebut mengatakan bahawa aku perlu menghantar kepada mereka 10% daripada skrip ke tiga tiga synopsis itu untuk rujukan mereka dalam proses pembentangan kepada stesen tv. Tentunya aku bertanya kepada orang orang terdahulu seperti Abg Mazelan Manan,Kak Maizurah Ederis,Kak Faznita Md Noor yang telah lama makan asam garam di dalam dunia penulisan skrip ini. Tegas pendirian abang dan kakak kakakku ini dan semua sepakat mengatakan ‘BAYAR’!. Sinopsis pun sepatutnya berbayar inikan pula skrip penuh,walau 10%. Bayar…bayar…bayar…ianya berlegar legar di dalam kepalaku. Antara mahukan job dan maruah penulis skrip tidak diperkotak katikkan. Lama aku berfikir tentang ini.

Akhirnya setelah mengambil masa beberapa lama berfikir aku membalas email kepada rumah produksi tersebut yang mengatakan mereka perlu membayarku sekian sekian. Semuanya ku jelaskan. Aku tidaklah meminta bayaran yang mendadak,tetapi dari guide line yang diberikan oleh abang dan kakak kakak rakan penulis skripku. Cuak,gementar..aku terfikir bagaimana jika aku terlepas job ini? Parah hatiku,tentunya…Tetapi suatu suara lagi berkata,aku harus tegas,aku harus ada maruah,aku harus tidak mencemarkan profesi dan aku harus berjuang! InsyaAllah rezeki ada di mana mana. Maka aku redha,jika ianya bukan rezeki yang Allah tentukan buatku. Pasrahlah….

Tidak lama selepas beberapa minggu,aku menerima email itu pada hari ini. Dengan bahasa yang tersusun indah, dengan pohonan maaf yang melata di dalam emailnya mengatakan gembira bekerja denganku,gembira dengan ideaku dan mereka mengatakan TIDAK DAPAT BEKERJASAMA denganku untuk projek kali ini. Dengan alasan syarikat ada polisi? Lantas bagaimana dengan polisi aku sebagai PENULIS SKRIP MALAYSIA? Adakah tenagaku melayangkan tinta bisa dibiarkan,biarkan..biarkan tanpa menghormatiku sebagai penulis skrip? OK aku terima maafnya,aku terima keengganan mereka yang tidak mahu bekerjasama kerana polis syarikat mereka yang tidak mahu membayarku. Maka..? Bila insiden insiden ini terjadi di dalam hidupku, yang pastinya sudah ditempuhi oleh penulis penulis skripku terdahulu. Aku berfikir, di mana hormat mereka terhadap penulis skrip? Di mana kefahaman mereka tentang bayaran untuk 1st stage,2nd stage atau seterusnya? Tidak tahukah rumah produksi dan orang orang produksi tentang itu? Atau mereka tidak mahu ambil tahu? Atau sengaja…..! Lantas kemudian menghubungi penulis skrip lainnya yang bisa melakukan kerja sebegini dengan percuma dahulu,kemudian ditipu atau tidak dibayar langsung. Aku kesal! Orang orang seperti inilah yang merosakkan sedikit sebanyak institusi yang membuatkan kami penulis skrip masih dalam kemelut dan penuh belenggu.

InsyaAllah rezeki itu ada di mana mana rumah produksi, yang tahu berkenaan industri,yang kenal erti hormat dan tahu erti jerih perih penulis skrip yang berkorban masa menulis ! Tidak apa segelintir rumah produksi yang hidup dalam kepompong mereka sendiri. Aku rasa mereka harus belajar mengenai polisi dari rumah rumah produksi yang gah namanya! Kini aku sedar kata kata Abg Mazelan,sebelum ambil job pastikan kredibiliti rumah produksi tersebut. Apa pun terima kasih kerana memberikan aku pengajaran dan ilmu polisi produksi yang terbaik yang baru aku kenal dari mereka. Saat ini seluruh urat nadiku yang berjuang atas memartabatkan drama Melayu mengalir kersani di dalamnya,dalam darah merah,pekat dan likat. Semoga rumah produksi itu berjaya dengan projek gah mereka.

Masih Keliru?
-Yann-

Sunday, April 18, 2010

Buat Sang Puteri 'Selamat Ulang Tahun Pari Pari Kecilku' Nur Atiqah 18 April - 12 tahun










Buat Puteri Kesayanganku Dunia & Akhirat

Saat kau mula membenih hadir di dalam rahimku
Saat itu menular segenap nadi naluri kewanitaanku
Mengusap perutku yang hadirnya janinmu
Saat itu aku masih keliru,kerana ianya pertama kali hadir menghuni tubuh badanku

Dari hari ke hari kau membesar
Pancaindera dan otot ototmu terbina dari kuasa Ilahi
Lantas ditiupkan rohnya pada janinmu
Saat itu aku sudah membiasakan diri
Memanjakanmu dengan kandungan Surah Mariam,Lukman,Ali Imran,Yasin,An Nisa
Mengasakanmu menjadi anak yang baik,cantik dan patuh padaNya
Janinmu bergerak gerak saat ibumu ini melagukan sabda ayat ayatNya

Bila dirimu makin besar di dalam kandunganku
Umimu ini tidak bisa tidur dengan nyenyak
Seringkali kau menjagakanku puteriku
Kala di sepertiga malam
Umi mu ini sudah sakit sakit sendi menampung berat tubuhmu di dalam tubuh umimu

Suatu ketika umimu jatuh
Kala membawakanmu
Hampir dengan bulan melahirkanmu
Doktor kata,kau kuat,umimu kuat
Maka kerana itu kandungan selamat

Semasa hujung bulan mengandungkanmu
Umi masih gagah melakukan tugas tugas lelaki
Dengan kuat dan gagah
Saat itu Umi berkata,mungkin dirimu kuat di dalamnya
Umi juga masih diusik budak budak muda simpang jalan kala mengandungkanmu
Mereka kata Umi comel dengan kandungan Umi
Saat itu Umi berkata,tentu dirimu di dalam cantik sekali!

Saat mahu melahirkanmu
Umi melalui kebiasaan seperti ibu lain
Sakit,pecah air ketuban,menahan perit di bilik menunggu
Hingga rahim dibukakan mengikut bukaan demi bukaan
Umi masih bertahan,demimu

Kala troli disorong ke bilik bersalin
Umi berjuang melahirkanmu
Umi berusaha sekuat tenaga
Sayang,Umi lemah
Mungkin kerana kurang pengalaman
Mungkin kerana ianya pertama puteriku…

Lama Umi melahirkanmu
Sehingga degupan jantungmu kurang
Doktor mengatakan,Umi jangan menyesal
Jika dirimu sudah tidak ada lagi kerana lemas..
Menunggu lama untuk keluar
Saat itu Umi sudah lemah,selemah lemahnya

Datang entah siapa
Saat Umi berjam jam bertarung nyawa melahirkanmu
Seorang wanita bernama doktor bertudung labuh coklat
Dan Umi masih ingat usapan tangannya yang lebih lembut dari sutera
Mengusap kepala Umi,di sebelah kanan
Dengan 3 kali usapan dan kuasaNya
Dirimu keluar dengan sempurna
Hingga kini Umi tertanya siapakah dia
Kerana yang ada di sana tidak melihatnya
Yang Umi tahu namanya dari tagnya ‘KHADIJAH’
Siapakah dia?

Sihat tubuh badanmu melihat muka bumi Allah ini
Umi bangga melahirkanmu
Kerana cukup sifat dan sihat
Malah sangat teruja menatap matamu yang cantik
Memegang tubuh badanmu yang segar bugar
Kata mereka umpama bayi mungel berusia 4 bulan

Puteriku,kau tidak banyak menyusahkan Umi
Tidak banyak menyusahkan Uci,menyusahkan Mak Yang
Kerana kesihatanmu dan kesihatan Umi yang Umi jaga sedari dari kandungan lagi
Membuatkan lenamu nyenyak,tanpa tangis
Tanpa perut kembung
Sekaligus melancarkan Umi menjaga pantang

Duhai puteri
Saat namamu dipilih
Umi mahukan Nur Aina Safura kerana punya makna yang indah serta cantik
Tetapi,Umi yang kaki buku,ketika mengandungkanmu
Sibuk melayan diri menyelak helaian demi helaian novel ‘Lagu Cinta Untuk Atikah’
Maka sebulat suara ayahmu juga bersetuju dengan nama ini
Maka kami pilih Nur Atiqah

Dirimu menginjak dari bertatih tatih jalan
Sehingga sempurna berdiri sebagai anak mungel
Beralih tangan ke tangan, dari belaian pengasuh
Pelbagai ragam manusia
Antara materi dan kasih sayang

Kau sungguh comel puteriku
Menimbulkan geram pada siapa yang melihatmu
Masih jelas dalam ingatan Umimu ini
Saat dirimu yang berisi itu membawa tubuhmu
Sungguh comel sekali

Semakin dewasa
Dirimu tidak banyak menyusahkan Umi
Saat membawa perut mengandungkan adikmu
Pandai membawa diri
Saat adikmu keluar melihat dunia
Wajah comelmu seakan hairan
Melihat perut Umi yang sudah tidak ada isi
Sayangnya dirimu pada adikmu,diusap usap semasa dalam kandungan lagi
Seakan seolah kalian bermain anak anak antara dua dunia
Dunia rahim dan nyata

Kala usiamu 8 tahun
Umi terpaksa menghantarkanmu ke asrama
Sebuah kehidupan,pengorbanan dan semangat
Yang harus kita lalui bertiga
Dengan semangat yang tidak putus
Tanpa air mata yang terus mengalir deras
Kerana Umi mahu kalian menjadi
Anak yang berdikari,demi masa depan
Umi tidak ada pilihan
Bantulah Umi,kerana Umi sendiri…

Walau hanya Allah yang tahu betapa peritnya berpisah jasad dengan kalian
Kerana kita tidak pernah berpisah bertiga
Melainkan semasa Umi mencari rezeki
Untuk membesarkan kalian
Tidur pun hingga kini masih bersama
Betapa kalian adalah rantai jiwa Umi
Dua malaikat kecil Umi
Yang senantiasa ada dengan Umi

Tetapi puteriku
Keprihatinanmu,tanggungjawabmu,kesedaranmu
Menjadi kakak dan anak yang sulung kepada satu satunya adikmu yang manja
Sangat Umi kagumi
Tanpamu Umi tidak bisa meninggalkan kalian berdua
Kala Umi dikejar tugas dan tanggungjawab
Umi terasa sedikit lega
Kerana keupayaanmu menjaga adikmu
Makan dan keperluan hariannya
Di saat Umi bepergian jauh
Betapa Umi bangga memiliki puteri sepertimu

Kini,usia 12 tahun ini
Dari peralihan zaman kanak kanak kecil ke gadis sunti
Tubuh badanmu sudah berubah fizikal sesuai fitrah Ilahi
Seakan baru semalam Umi melahirkanmu
Seakan baru semalam Umi merasa sakit berjuang

Ramai yang mengatakan wajahmu saling tidak tumpah milik Umi
Umi juga melihat dirimu adalah Umi
Umi ketika kecil dahulu
Tabahlah anakku
Empayar yang Umi tubuhkan buat kita bertiga ini
Adalah sebuah legasi
Bakal menghentikan segala kekurangan kita selama ini
Umi dalam usaha mengumpulkan syurga dunia untuk dirimu menjadi yang hebat dalam industri di dalam legasi acuan kita
Agar mampu membawa maruah kita semua mengintai langit,restu malaikat
Sebelum kita menemu syurga abadi

Maafkan Umi kerana tidak mampu menyediakan segala
Maafkan Umi tidak sempurna menjadi ibu dan ayah buat kalian
Maafkan Umi,saat kawan kawan sibuk bercerita akan jalan jalan mereka kala cuti sekolah
Umi hanya mampu membawa kalian keluar dari asrama dan duduk di rumah sedang Umi sibuk mencari peluang untuk melunas tanggung jawab
Maafkan Umi tidak bisa membawa kalian selalu bercuti,menerawang melihat pelangi indah dunia
Maafkan Umi,yang seringkali memarahi kalian kerana salah
Umi mahu kalian sedar itu tanda kasih Umi dan mahu membentukmu menjadi anak yang tahu mana salah dan benar dalam meniti kerikil kerikil kehidupan
Supaya dirimu tidak tersasar dalam kerangka landasan
Umi terbayang bayang,dirimu dan adikmu memimpin tangan Umi kala meniti 'Titian Sirath'
Maafkan Umi,puteriku
Umi bangga melahirkanmu
Bangga memiliki anak secantikmu
Bangga memiliki anak yang kuat dan tabah sepertimu
Kata mereka,ketabahan dan kekuatan itu dan semua ada di dalammu
Adalah dari darah Umi dan warisan Umi yang ada di dalam dirimu

KE SELAMAT ULANG TAHUN YANG 12 ‘Pari Pari Kecilku’ !

Terbanglah tinggi dan hentikan dusta yang kedengaran
Umi dan adikmu senantiasa ada,memegang sayapmu

Dari
Umi Yang Melahirkanmu

Sunday, April 11, 2010

Legasi 'Nanamya Production'



...synopsis,proposals,company profile,tv station,hours,investor,collaboration...

Walau terlalu awal untuk aku katakan. Hasil networkingku terdapat sebuah syarikat pensil terkemuka di Mumbai India berminat akan hasil penulisanku dan mereka berminat untuk berkolaborasi denganku bagi menulis skrip untuk iklan komersial pensil mereka bagi siaran TV India. Begitu juga dengan negara serumpun iaitu Indonesia,beberapa teman teman penulis skrip dan sutradara di sana dalam rangka awal mahu berkolaborasi denganku. Aku dalam usaha menyiapkan proposal bagi beberapa pihak yang ada minatnya untuk melabur. Begitu juga dalam usaha memperlengkapkan company profileku untuk diberi kepada stesen TV. Moga moga usaha dan tekad ini membuahkan hasil yang aku inginkan bagi memulakan projek projek drama di bawah labelku sendiri iaitu 'Nanamya Production'.

October 2008,Nanamya Production aku tubuhkan hasil gabungan nama aku dan 2 malaikat kecilku itu. Malah 2 malaikat kecilku itu sudah aku beritahu awal awal akan penglibatan mereka di dalam menerajui Nanamya Production yang sudah aku tubuhkan untuk mereka meneruskan legasi ini. Sememangnya sejak mula berkenal kenal,bergiat di dalam bidang ini aku sudah tanamkan mahu ada labelku sendiri.Aku mahu ada rumah produksi sendiri,walau aku perlu bertatih tatih meniti batas batas dugaan perjalanan sebelum jaya. Jika aku tidak bermula sekarang,bila lagi? Yang penting aku telah bermula,dari tidak bermula langsung. Kejayaan demi kejayaan beberapa nama yang sebelum ini kecil dan kerana hasil usaha keras mereka membawa hasil yang membanggakan kepada rumah produksi mereka. Aku bangga dengan mereka dan mengapa mereka boleh,aku tidak ? Pinginku Nanamya Production berdiri sama gahnya seperti produksi lain yang bisa membawa tahap drama Malaysia ke suatu peringkat yang membanggakan. Aku mahu jadi seperti sifooku 'Shahrulezad Mohameddin' yang bermula daripada profesi sebagai penulis skrip dan kemudian melangkah tanpa menoleh lagi sehingga membuka empayarnya sendiri di bawah labelnya sendiri. Begitu juga dengan Kak Erma Fatima,Wan Hasliza dan beberapa nama lagi. Aku harus belajar dan bertatih tatih. Ini bukan cerita pandai sehari dua,tetapi harus melalui proses proses pelajaran bangun dan jatuh.

Suatu masa dan ketika akan sampai waktunya di mana lakon layar dan arahan adalah dari hasil tanganku sendiri dan yang penting di bawah labelku sendiri. Aku yakin itu. Aku harus membina empayar sendiri dan tidak takut gagal dalam mencuba. Team untuk memulakannya sudah ada,cuma modal sahaja yang menjadikannya lambat untuk bermula. Aku harus dapatkan slot air time/hours dulu dari stesen TV terbabit dan bila sudah dapat,insyaAllah investor akan datang. Ya Tuhan,kuatkan semangatku,apa lagi saat saat berjuang dengan kerjayaku yang menuntut kelangsungan hidupku dan anak anak. Sementelah dengan pelbagai stress yang perlu aku tangani tambahan jika ianya bukan di dalam padang permainanku sendiri, seperti kata seorang adik. Aku makin sibuk dan sibuk dengan rutinku menulis setiap hari di bank skripku. Ini adalah produkku untuk ku teruskan kesinambungannya melalui 'Passion'ku. Mungkin juga aku sudah jelak dengan pihak pihak tertentu yang tidak menghargai akan jerih perih dan karyaku. Maka jika mereka tidak berminat,tidak apa...aku sendiri yang akan meneruskan legasi karya karyaku ini. Menyiapkan company profile,proposals untuk investor dan stesen TV dan pelbagai lagi yang aku tatih tatihkan dengan seribu azam untuk memulakan sebuah yang bernama legasi. Booked untuk mengikuti kursus penulisan skrip,pengarahan dan penerbitan dengan sifooku Shahrulezad Mohameddin lagi. Pendek kata,biar aku sudahi dengan 2010 dengan sesuatu yang aku boleh mulakan dari bawah own labelku sendiri. Itu targetku! Titik !

asa ku,menadah tangan menghimpun doa buatMu
pecahan pecahan luka dan duka yang menghiris
menjadi tali temali buat air mata satu satu
menjadi saksi
akan perih jerih memartabatkan,meneruskan sebuah
kehidupan..
Maha SuciMu Ya Rabbul Izzati
kurniakan aku,apa yang aku hajati
selagi tidak bersimpang siur di bawah jajahanMu..


: meraih rindu
jauh....


Sheila On 7 – Melompat Lebih Tinggi (OST 30 Hari Mencari Cinta)

Kita berlari dan teruskan bernyanyi
Kita berjalan berpelukan mentari
Bila kuterjatuh nanti
Kau siap mengangkat aku lebih tinggi
uh uh uh..

Semua kepedih yang telah kita bagi
Layaknya luka yang telah terobati
Bila kita jatuh nanti
Kita siap tuk melompat lebih tinggi

Bersama kita bagai hutan dan hujan
Akupun ada karna kau telah tercipta

haa aa…

Kupetik bintang
Untuk kau simpan
Cahayanya tenang
Berikan kau perlindungan
Sebagai pengingat teman
Juga sbagai jawaban
Semua tantangan

Kupetik bintang
Untuk kau simpan
Cahayanya tenang
Berikan kau perlindungan
Sebagai pengingat teman
Juga sbagai jawaban
Semua tantangan

[ Interlude ]

Sebelum waktu memisahkan dan kita tertipu*
Sebelum dewasa menua memisahkan kita
Tentukan jantung kita akan selalu seirama
Bila kau rindu aku..

Kupetik bintang
Untuk kau simpan
Cahayanya tenang
Berikan kau perlindungan
Sebagai pengingat teman
Juga sbagai jawaban
Semua tantangan

Kupetik bintang
Untuk kau simpan
Cahayanya tenang
Berikan kau perlindungan
Sebagai pengingat teman
Juga sbagai jawaban
Semua tantangan

Saturday, April 03, 2010

Dalam Naungan CintaMU


dalam naungan cintaMu
aku yang luluh menjadi sembuh
dalam percik percik air mata
menangisi asa sang Pencipta

dalam naungan cintaMu
aku melangkah walau pun payah
aku tatihkan setiap tapak ini
dengan sabda dan menyintaiMu
lebih dari segala makhlukMu

dalam naungan cintaMu
kalungkan aku bahagia
sisip sisip keluh jauh derita
mengisi robek robek pecahan takdir
yang datang selaksa menghimpit
lagukan aku bait bait melankolik

dalam naungan cintaMu
aku sangat ingin merenung jajar langit yang putih
perlahan lahan bertukar warna
di tepian dermaga usang
lantas berteduh dalam senja lazuardi


Update : Proposal adik Elmaaniq yang ku hantarkan melalui produksi Abg Daud telah lulus di Hijrah TV lewat sessi pitching lalu. Sitcom islamik sebanyak 13 episod itu akan ditulis oleh Elmaaniq dan isteri serta aku. Mohon segalanya berjalan dengan lancar dan tidak ada aral.

3 daripada 4 proposal ku di satu produksi telah diterima. Maka mereka mula mengkehendakiku untuk menulis 10% daripada skrip penuh untuk mereka sendiri. Aku rujuk perkara ini kepada Abg Mazelan Manan dan Kak Maizurah Ederis. Terima atau tidak di stesen TV itu persoalan ke dua,kata dua OTAI ini mereka harus membayar titik peluh kita dan layangan layangan tinta kita itu ..WAJIB!. Sinopsis juga seharusnya berbayar,kalau ikutkan. Keluhan Ayuni Zamani bila treatment 13 episodnya tidak dibayar oleh seorang pengarah terkemuka menakutkan aku. Antara maruah dan mahukan job. Kalau mintak,takut job terlepas...yerlah untuk penulis baru dan bertatih macam aku perlukan job itu. Tetapi mereka juga harus celik hati dan mata untuk tahu 'harga' manuskrip tersebut. Setiap fasa proses juga mereka harus sedar dan tahu sekian sekian bayaran untuk proses 10% skrip awal,setelah approved by tv station dan pre pro untuk berikutnya. Mereka harus tahu itu!

Seperkara lagi,aku sering kali buntu dalam bagaimana untuk follow up dengan sang produksi,sang penerbit yang bertindak dalam membuat keputusan sama ada sinopsis ku di TOLAK,di TERIMA atau perlu di EDIT. Bagaimanalah untuk aku yang baru ini untuk
tahu akan status status sinopsis mahu pun proposalku itu. Segelintir penerbit dan rumah rumah produksi tidak ada yang memberitahu akan status cerita ceritaku. Paling tidak pun mereka harus respond kepadaku,bukan diam! benar, kalau bagus mereka akan terima dan panggil. Tetapi jika tak bagus pun,respondlah. Kerana sebagai penulis tentunya kita ada perancangan. Ibarat menjual barang bagiku. Seorang abang yang bertindak sebagai 'Art Director' ada mengatakan padaku. " Yann,sekarang ni..kau main pancing aje,umpan kena cantik...dan tengok ikan mana yang timbul". Ialah begitulah,tetapi untuk penerbit dan rumah produksi di luar sana sekali lagilah aku berpesan 'TOLONG RESPOND AKAN SINOPSIS AKU'....aku berpesan sangat2..!

Sunday, March 21, 2010

Aduhai 'Firman Siagian'! ;-)

















Aku menulusuri carta top lagu Indonesia di google untuk mendapat tahu lagu apa di Indonesia yang enak didengar sekarang. Itu juga rutin yang sering ku lakukan dalam 2,3 bulan sekali…atau sebulan sekali. Satu satu lagu Indonesia aku view di You Tube berdasarkan carta tersebut. Tiba di satu nama bernama 'FIRMAN',aku tertarik. Aku teruja mulanya kerana dua patah perkataan FIRMAN-KEHILANGAN benar benar menarik perhatianku. Yang nyatanya nama FIRMAN itu yang ku rasakan menarik sekali. Bila tatkala memutarkan lagunya di You Tube,lantas segenap urat nadiku mangalir dengan suara jejaka yang lunak dan gemersik ini. Aku sukakan suaranya,melodi lagunya,lirik,pembikinan video clipnya dan personaliti Indonesia yang seorang ini. Jelas aku sudah jatuh cinta! Ya jatuh cinta pada selebriti. Jatuh cinta pada selebriti ada bezanya di dalam ruang lingkupku kerana jatuh cinta pada selebriti umpama memandang sebutir bintang kejora di langit sana dan bintang tersebut juga turut memantulkan cahayanya ke segenap bumi tanpa tahu siapa siapa yang memandangnya di bawah sana. Hehe..Begitu jatuh cintanya aku kepada pemilik nama FIRMAN SIAGIAN. Pastinya kerana bakat seninya itu!

Lagu ‘Kehilangan’ itu aku putarkan berkali kali. Sehingga ianya menjadi nafas dalam urat nadiku. Aku mula mencari informasi berkenaan FIRMAN. Indah namanya seindah nama penuhnya FIRMAN SIAGIAN, Pemilik suara serak serak basah di gelar jelmaan Rod Steward Indonesia ini merupakan peserta Indonesian Idol musim ke dua dalam Top 3. Aku jarang meminati artis sampai ke tahap xtreme sebegini. Kalau di Malaysia aku melampirkan kekaguman kepada M.Nasir,Tam Spider,Hazami,Anuar Zain dan Taufik Batisah (Singapura). Yang lainnya hanya mengikut kesesuaian masa dan keadaan mahu pun mood aku pada ketika itu. Ramai artis Indonesia yang ku minati yang kebanyakannya kerana band band mereka yang bagus. Dan aku antara peminat band band Indonesia,tanpa sedikit pun mengetepikan band band dari Malaysia. Artis solo lelaki Indonesia jarang ku minati,kerana padaku tidak ada yang benar benar ada aura tersendiri mengikut pengamatanku. Cuma dalam sinetron terkadang aku mengikuti mereka dan meminati mereka seiring musim sinetron itu mahu pun filem seperti DUDE HERLINO (Intan) dan EVAN SANDERS (Dealova) begitu juga Noe (vokalis Letto) . Itu sahaja, lainnya tidak menarik minatku.. Ari Lasso,Katon Bagaskara misalnya..bagiku mereka di dalam Dewa lebih menarik perhatianku berbanding solo. Jelas tidak ada artis solo lelaki Indonesia yang benar benar ku minati. Haha…cerewet benar aku…

Tetapi tidak pada pemilik nama bernama Firman Siagian ini. Aku mula mencari laman laman yang berkaitan Firman. Oh rupanya dia ada Facebook,Friendster dan laman blog sendiri. Mahu pun laman dari peminat peminat setia yang senantiasa menyokongnya selama ini. Keakraban arjuna yang aku minati ini dengan peminat peminatnya makin menambahkan kekagumanku kepadanya..hehe. Melihat Firman atau mungkin orang kanannya membalas komen komen peminat di dalam Facebook makin memperlihatkan peribadinya. Padaku arjuna yang seorang ini down to earth dan muzik serta kariernya bukanlah tidak ada fokus dan tidak tentu hala. Firman nyatanya bagaimana rocknya sekali pun masih tetap muslim yang bagus,pengamatanku. Firman merupakan bekas vokalis The Fly, Berorientasikan muzik rock maka Firman terus ke depan sinonim dengan suaranya.


Firman Siagian
Firman Siagian (lahir di Balige pada 3 November 1978) merupakan seorang penyanyi berkebangsaan Indonesia. Dia merupakan alumni Indonesian Idol di musim kedua . Pernah menjadi vokalis di grup musik The Fly dengan memakai nama Gian. Anak ke 9 dari 9 bersaudara. Hobinya adalah mendengar muzik,menonton bola dan tinju,bermain play station dan bareng ponakan. Tinggi dan beratnya 175cm/62kg.

Firman punya banyak sisi baik. Ini tampak jelas dengan rajinnya Firman membantu kakaknya semasa di SDN 01. Putera bongsu pasangan bapak J. Siagian dan ibu T. Simanjuntak ini sudah kenal muzik sejak kecil. Tiap kali ada perayaan maulid nabi, Firman selalu disuruh nyanyi. Maklum, ayahnya memang mengajar ke-9 anaknya belajar nyanyi. Tapi jangan salah kira, Firman kecil bukannya belajar lagu rock, melainkan justru lagu Melayu, Tapi ternyata musik rock yang lebih cocok sama karakter vokalnya.

"Pagi sebelum sekolah, gue nyempetin jualan koran dulu di perkantoran sekitar Casablanca. Dari situ gue dapet duit lumayan lho, hehehe..." kenang Firman bangga.
(Sumber: majalah Hai-Star)

Peminat tegar Iwan Fals dan katanya banyak lagu lagu di dalam Iwan Fals merupakan soundtrack hidupnya. Ada satu lagu yang juga bisa bikin gue nangis, yaitu lagu "Ayah"-nya Eddy Silitonga kata Firman. Matanya juga berkaca saat lewat selepas memenangi idol sahaja mampu tidur di hotel mewah. Peribadi yang mengkagumkan terhadap jejaka ini.

Di kenal lewat pencarian bakat “Indonesian Idol 2”. Dengan gayanya yang santai/relaks saat tampil di panggung serta suaranya yang asli serak-serak basah ini, Firman Siagian berhasil merebut hati sebagian besar penonton rancangan tersebut.
Sempat menjadi vokalis 'The Fly', Firman kemudian memutuskan untuk keluar dan tampil secara solo. dengan mengeluarkan album yang berjudul ANAK MELAYU. Walaupun judul albumnya berbau melayu tetapi nuansa rock tetap mendominasi dan menjadi ciri khas Firman. Dalam album ini terdapat sepuluh lagu yang salah satunya diciptakan oleh Charlie ST12. Single pertama yang akan dikeluarkan adalah KEHILANGAN.

Kata Firman,hal yang gue GAK suka:

nunggu! , ngeliat orang lain kesusahan, gue paling gak nahan...
ngeliat orang ketakutan, nahan buang air (pasti lo juga deh gak kuat, hehehe) , diceramahin, pliz deh... :)


Layan Single Firman ;-)


Ku coba ungkap tabir ini
Kisah antara kau dan aku
Terpisahkan oleh ruang dan waktu
Menyudutkanmu meninggalkanku

Ku merasa tlah kehilangan
Cintamu yang tlah lama hilang
Kau pergi jauh karena salahku
Yang tak pernah menganggap kamu ada

*
Asmara memisahkan kita
Mengingatkanku pada dirimu
Gelora mengingatkanku
Bahwa cintamu tlah merasuk jantungku

Reff:
Sejujurnya ku tak bisa
Hidup tanpa ada kamu aku gila
Seandainya kamu bisa
Mengulang kembali lagi cinta kita

Takkan ku sia-siakan kamu lagi

Back to *, Reff:

Sejujurnya ku tak bisa
Hidup tanpa ada kamu aku gila

Takkan ku sia-siakan kamu lagi.. (2x)

Jangan lupa juga join milis Firman di:
http://www.facebook.com/?sk=messages#!/group.php?gid=19899153897&ref=mf
http://groups.yahoo.com/group/firman_f2c
http://www.friendster.com/gianthefly
http://www.friendster.com/firmansiagian2

firman_f2c@yahoo.com

Credit To : http://firman-siagian.tripod.com/firmanidolofficialwebsite/index.html