Followers

Friday, December 09, 2011

Travelogue Dakwah Skuad Imam Muda

Travelogue Dakwah Skuad Imam Muda | Sensasi Selebriti

Baru berkesempatan menonton program travelogue 'Skuad Imam Muda' di Astro Oasis. Aku tertarik dengan program berbentuk majalah ini. Angle camera yang cantik,panorama yang menarik,penyampaian bersahaja penuh informatif dari ke dua Imam Muda Musim ke 2 Nazrul dan Fakhrul menjadikan program ini bagi aku antara yang perlu ditonton khususnya bagi penggemar program berbentuk travelog seperti aku. Tiba-tiba teringat akan jerih perih menerbitkan program travelog 'Musafir' pada tahun lepas bersama abang-abang Imam Muda 2 ini iaitu IM Hizbur dan IM Taufek. Dan kini mereka meneruskan kesinambungan dengan mesej yang sama iaitu berdakwah. IM Nazrul dan IM Fakrul pada Skuad Imam Muda ini akan meneroka :

Penggambaran di TLDM, Lumut

EPISOD TEMA

1
Skuad Imam Muda mendalami kehidupan seharian orang asli Islam yang semakin hari mendapat pendedahan terhadap pemodenan. Anak-anak dihantar ke sekolah untuk mendapat pendidikan dan warga belia keluar bekerja dalam bidang professional. Walaupun begitu, sebilangan kecil daripada mereka masih meneruskan tradisi nenek moyang mereka. IM mendekati mereka untuk mendalami kehidupan serta cara hidup mereka.

Kejadian tanah runtuh turut memberi kesan pada perkampungan orang asli Sungai Ruil. Mereka mendapat perhatian media dan sumbangan turut dihulurkan. Skuad Imam Muda juga tidak melepaskan peluang bersama orang asli Kampung Sungai Ruil untuk menghayati peranan mereka dalam berdakwah di samping beramah mesra dengan penduduk orang asli Sungai Ruil.

2
Skuad Imam Muda cemas di lautan apabila di pukul ribut ketika di tengah-tengah lautan. Inilah pengalaman yang tidak dapat dilupakan oleh Skuad Imam Muda ketika berada di laut terbuka mempertaruhkan nyawa demi mencari rezeki yang halal. Imam Muda bersama nelayan mendalami kehidupan mereka mencari rezeki di laut. Bukan mudah kerana banyak cabaran yang perlu ditempuhi dan banyak pengetahuan yang perlu ditimba dari warga nelayan terdahulu. Inilah sumber rezeki turun temurun masyarakat nelayan yang wajar diteruskan oleh generasi muda dalam arena yang lebih komersil dan professional.

Skuad Imam Muda turut mengunjung ibu tunggal yang berada di kampung Pasir Panjang selesai dari kenduri doa selamat yang telah dianjurkan oleh masyarakat nelayan. Inilah nilai kemasyarakatan dan keprihatinan yang dituntut dalam islam.

3
Skuad Imam Muda bersama pelajar-pelajar kolej komuniti menimba pengetahuan dalam bidang kemahiran teknikal terutama elektrikal. Tidak dinafikan, kemahiran yang dipelajari juga mampu menjadi medium dakwah di mana pelajar dan IM turun padang memperbaiki sistem elektrik untuk Surau dan Dewan Masyarakat. Inilah kebajikan yang diuarkan dalam islam supaya berbakti sesama manusia. Lantas mendidik jiwa-jiwa muda ini supaya menghayati islam dan berdakwah dalam cara yang mudah dan ringan.

Selain itu, Imam Muda Fakrul dan Imam Muda Nazrul juga aktif melakukan aktiviti bersama pelajar-pelajar kolej komuniti mengekplorasi Pulau Pinang dengan aktiviti-aktiviti anjuran Kolej Komuniti Bayan Baru selaku tuan rumah Eplorace Jejak Wira. Inilah aktiviti yang banyak menerapkan nilai-nilai murni dalam diri remaja di samping mengajar mereka memanfaati masa muda dengan aktivit berfaedah berlandaskan cara hidup islam sebenar.

4
Kekangan komunikasi dan agama bukan masalah utama. Berbekalkan semangat waja, skuad Imam Muda meneruskan misi dakwah mereka ke pulau unik yang terbina atas usaha manusia. Rumah-rumah mereka yang di dirikan diatas tanah paya ini menjadi lokasi kediaman majoriti masyarakat Cina di sana. Medium pengangkutan utama hanyalah basikal dan antara punca rezeki utamanya dari laut. Pastinya penduduk di Pulau Ketam yang kaya dengan seni budayanya tersendiri.

Seteguh tekad pendakwah menyampaikan seruan islam dapat disaksikan dengan terbinanya Balai Islam Pulau Ketam. Menziarahi saudara seislam di Pulau Ketam memantapkan lagi ukhuwah untuk bilangan yang minoriti ini. Bukan itu sahaja, Skuad Imam Muda turut menjejakkan kaki ke kelong untuk melihat sendiri bagaimana penternakan ikan di laut terbuka.

5
Skuad Imam Muda bersama mat motor berkonvoi ke Gunung Ledang. Pastinya kesempatan berkonvoi bersama mat motor ini menjadi peluang keemasan untuk Skuad Imam Muda menerapkan nilai-nilai islam sejati dalam jiwa-jiwa muda yang membara dan memberontak ini. Perjalanan konvoi yang penuh dengan pengisian agama menjadi pengalaman berharga buat mereka.

Mat motor juga tidak melepaskan peluang bersama Imam Muda untuk bertanyakan panduan dan berkongsi permasalahan dalam sesi luahan yang lebih santai dan bersahaja. Aktiviti riadah santai seperti ini dapat mengeratkan ukhuwah di samping berdakwah dengan cara yang ringan di samping menerapkan nilai-nilai cintakan negara dan agama apabila berkunjung seketika ke Bukit Kepong sebelum tiba di Gunung ledang.

6
Kali ini, Skuad Imam Muda menjalani rutin hidup penarik beca. Realiti kehidupan yang mengajar untuk sentiasa mensyukuri rezeki hasil dari usaha membawa beca dengan titik peluh sendiri. Inilah antara warisan nenek moyang yang masih diteruskan oleh generasi sekarang di Melaka dan tugas penarik beca ini sebanarnya di warisi dari turun temurun. Skuad Imam Muda juga tidak melepaskan peluang untuk bersama warga Baba dan Nyonya untuk mempelajari seni budaya yang menjadi kebanggaan mereka. Pertembungan budaya cina dan melayu menjadi sebuah Budaya unik dengan unsur-unsur islam.

Skuad Imam Muda turut menimba pengalaman menyediakan makanan tradisional seperti dodol, gula melaka dan wajik. Inilah yang menjadi sumber pendapatan penduduk kampung dan usaha mereka dalam menjadikan produk makanan tradisional lebih komersil.

7
Skuad Imam Muda bersama warga felda untuk turun ke ladang dan membuat aktiviti lazim sebagai seorang pengusaha ladang sawit di felda. Pengalaman ini mampu di adaptasi semua masyarakat apabila cara penanaman baru di perkenalkan. Tidak rugi berbakti pada tanah. Warga belia felda meneruskan perjuangan ibu bapa mereka dalam membangunkan tanah di felda. Usaha orang muda di felda harus dicontohi untuk terus memajukan diri.

Kunjungan Skuad Imam Muda ke Pemulihan Dalam Komuniti (PDK) menambahkan keceriaan kepada kanak-kanak istimewa yang belajar di situ. Inilah peranan seorang Imam yang cuba ditonjolkan supaya sentiasa bersedia berbakti pada orang kelainan upaya (OKU) yang memerlukan dan memberikan motivasi serta panduan untuk mereka meneruskan kelangsungan hidup berdikari. Kebanyakkan pelajar di PDK berumur dalam lingkungan 8 hingga belasan tahun dan pastinya ada diantara mereka yang telah berjaya berdikari mencari rezeki.

8
Skuad Imam Muda meraikan perkahwinan sahabat mereka Imam Muda Amar di Bukit Mertajam, Pulau Pinang. Menjadi kewajipan untuk setuap umuat islam untuk memenuhi jemputan walimatul urus dan meraikan majlis yang menjadi tuntuan agama. Skuad Imam Muda turut bertungkus lumus menyiapkan persiapan majlis perkahwinan dari penyembelihan sehinggalah majlisnya berlangsung. Majlis perkahwinan Imam Muda Amar turut diserikan dengan kehadiran sahabat imam muda yang lain. Turut hadir IM Asyraf, Najdi, Mujahid & Ali.

Namun demikian, Skuad Imam Muda tidak lupa juga mengundang Puan seorang ibu tunggal untuk turut merasai kemeriahan majlis perkahwinan di samping merapatkan ukhuwah dengan penduduk kampung. Semangat kejiranan inilah antara medium yang berkesan untuk memupuk silahturrahim sesama manusia demi mencari redha Illahi.

9
Kehadiran Skuad Imam Muda ke Rumah Barkat sememangnya dinantikan oleh penghuninya. Anak-anak yatim dan piatu terdiri daripada pelbagai peringat umur sehinggalah mereka berjaya melanjutkan pelajaran di IPTA/IPTS. Terdapat anak-anak yatim di Rumah Barkat ini yang telah berjaya dan kembali yang menariknya mereka kembali semula berbakti serta menjadi contoh untuk adik-adik mereka di rumah tersebut. Sesungguhnya berbakti dan bersedekah pada anak yatim ini menjadi tuntutan dalam islam.

Skuad Imam Muda meluangkan masa bersama anak-anak yatim Rumah Barkat menjalani rutin seharian mereka. Pelbagai aktiviti berkumpulan dan beriadah diadakan bersama adik-adik. Pengisian yang berunsurkan dakwah serta mengaitkannya dengan kehidupan seharian pastinya dapat memberikan pengalaman berharga buat adik-adik Rumah Barkat.

10
Skuad Imam Muda menziarahi 3 keluarga asnaf yang berada di Kampung Baru Sungai Telur, KotaTinggi Johor . Golongan asnaf adalah golongan yang berhak menerima zakat. Walaupun begitu, golongan ini perlu dibantu kerana kehidupan golongan itu cukup teruji sehinggakan tiada tempat untuk mengadu bagi menyelesaikan masalah yang membelenggu mereka. Pelbagai kisah suka duka dikongsi bersama Skuad Imam Muda bersama keluarga ini. Sesungguhnya Allah bersama orang yang bersabar itu nasihat IM.

Skuad Imam Muda turut menghulurkan sumbangan untuk meringankan beban mereka. Inilah peranan yang wajar diterapkan ke dalam masyarakat supaya terus perihatin dan saling berbantu antara satu sama lain. Memberi sedekah akan menambah keberkatan dalam hidup kita.

11
Skuad Imam Muda mendalami kehidupan sebagai pelajar di pondok yang mana pondok merupakan sistem pendidikan islam yang tertua di Asia Tenggara. Institusi pondok sepanjang perkembangan sejarahnya telah meletakkan hala tuju asas yang betul dalam membentuk kefahaman dan pengajian kepakaran dalam bidang-bidang pengajian bahasa dan kesusasteraan, budaya dan peradaban, Syariah, Usuluddin, Tafsir, Tasawwuf, Al-Quran dan Al-Hadith.

Selain itu juga, Skuad Imam Muda juga meluangkan masa bersama seorang adik yang cukup istimewa iaitu adik Muhammad Qayyim Nizar bin Sarimi. Adik Qayyim merupakan insan yang cukup istimewa dengan kelebihannya membaca al-quran braille dan juga mengalunkan tarannum yang mengusik jiwa. Beliau juga banyak memenangi anugerah dan pertandingan bacaan al-Quran.

12
Dalam episod ini, Skuad Imam Muda berkunjung ke Hospital Sultanah Aminah Johor Bahru. Di hospital, Imam Muda mendapat pendedahan mengenai tugasan warga hospital yang sentiasa bertungkus lumus membantu pesakit di saat kecemasan dan sentiasa berjaga setiap masa. Di samping itu, Skuad Imam Muda juga diberi informasi mengenai kawasan-kawasan di sekitar hospital yang mempunyai akses terhad berhadapan dengan pelbagai risiko.

Menziarahi pesakit dan mendoakan mereka adalah medium yang terbaik untuk mendekati diri dengan pencipta. Imam Muda turut menziarahi kanak-kanak di wad pediatrik serta mendalami permasalahan mereka terutama keluaraga yang truma. Bukan itu sahaja, Imam Muda juga menziarahi adik Fadli yang terlantar di rumahnya akibat kemalangan jalan raya baru-baru ini. Ini jelas menunjukkan bahawa tanggungjawab kita sebagai mukmin menjaga saudara mukmin kita yang lain.

13
Skuad Imam Muda kali ini menimba pengalaman sebagai seorang leftenan muda. Pastinya bukan mudah memikul tanggungjawab menjaga Negara di samping berdakwah. Menjadi tuntutan sesebuah negara mempunyai sistem pertahanan yang kukuh; tidak kiralah di darat,udara mahupun di air.

Menariknya, apabila Imam Muda turut menjalani rutin dan latihan yang mendebarkan di atas kapal. Inilah realiti kehidupan seorang anggota Tentera Laut Diraja Malaysia yang bertungkus lumus menjaga keselamatan perairan negara. Latihan diadakan untuk meningkatkan kecekapan anggota. Di samping itu, pengajian agama juga turut dititikberatkan sebagai pengisian dan panduan hidup. Tidak dilupakan aktiviti sukan juga giat dilaksanakan untuk memastikan jasmani sentiasa dalam keadaan sihat.

Skuad Imam Muda ialah sebuah program travelogue yang menonjolkan metodologi dakwah secara santai di samping memaparkan perjalanan dua orang Imam Muda musim kedua menggunakan pengangkutan ”motor home” untuk begerak ke seluruh semenanjung Malaysia. Setiap lokasi dan pengalaman mereka didokumentasikan kepada sebuah realiti kehidupan untuk mendalami masalah dan keperluan masyarakat. Dua orang Imam Muda ini membantu dan menjalankan sesi motivasi dan bekerjasama dengan penduduk kampung untuk memberi sumbangan kepada mereka yang memerlukan.





Jangan lepaskan peluang untuk menonton program yang memaparkan perjalanan dakwah dua Imam Muda musim kedua dengan ”motor home” ini pada setiap hari Rabu, jam 9.00 malam bermula 7 Disember 2011 menerusi Astro Oasis (Saluran 106). Selamat menonton!

Wednesday, December 07, 2011

It's Not Easy To Be ME


Dari minggu lepas, seorang daripada teman lamaku menelefon. Ida memang selalu keep in touch dengan aku walau sudah jauh beberapa tahun kami meninggalkan zaman 'office' sebagai eksekutif dekat sebuah syarikat saham terkemuka Malaysia di Jalan Raja Chulan masa tahun 2000 dulu. Kini dia dah berkahwin dengan suaminya, seorang staff di CELCOM dan dikurniakan 3 orang anak.

Ida menebak demi menebak soalannya kepadaku. Tiba-tiba terpacul. "Yan,seronok tak jadi janda?". Aku diam sesaat,dengar pertanyaan Ida. Kemudian aku ketawa kecil. Aku tanya "Kenapa ko tanya aku soalan macam tu?". Dia kemudiannya menjawab, "tak ada la...aku tengok ko happy aje,dah lama kan ko jadi janda?"...aku jawab..."Ya,sudah 8 tahun,nak masuk 9 tahun..". Ida terus dan terus bercerita...kesimpulannya aku merumuskan ianya adalah masalah rumahtangga yang dia alami. Dia sudah lama menanggung beban derita,dah lama berendam air mata. Maka dia memutuskan untuk 'pergi' dari rumahtangganya itu. Dalam erti kata lain mahu bercerai. Aku mengeluh berat, bila dia seakan memutuskan itu. Aku lemparkan kata-kata dan nasihat lewat perbualan kami petang itu...."Ida,bukan mudah tau nak melalui status ni"...dia tanya..."kenapa,ko elok aje...?"...aku cakap..."tolonglah jangan jadikan aku sebagai contoh,sebagai idola ko"..."bukanlah Yan,ko happy aje...senang aje hidup ko...boleh je hidup tanggung anak-anak ko sorang2"...aku cakap itu yang korang nampak luaran, dalam hati aku?"..Ida terdiam.

Kalau aku boleh pergi ke satu-satu wanita yang mengalami masalah rumahtangga, aku nak berpesan pada tiap-tiap satu daripada diorang ni untuk berusaha menyelamatkan rumahtangga diorang ni. Sebab? Sebab betapa peritnya bila bertukar status...status ini bukan sebebas mana pun,bukan korang boleh terbang bebas berterbangan....bukan dan bukan....Jangan ingat,takde suami...korang boleh bebas buat apa je. Aku 'bebas' dalam erti kata aku sendiri. 'Bebas' cari duit tapi masih perlu kembali ke 'pangkal' demi anak-anak aku, dalam apa jugak yang aku lakukan. Memang ye,aku bebas keluar malam,balik pagi...tapi sejauh mana kita mahu terbang bebas sebegitu? Lama-lama korang akan perlu dan memerlukan seseorang di sisi,untuk meluah rasa...membuang pendam bisa yang ada dalam hati. Jadi bukan mudah ya...dan status ini tetap 'serong' jugak di mata masyarakat yang skeptikal. Cuma aku ni jenis yang buat tak tau dan tahu apa yang aku buat aje, maka aku terus-terus aje melangkah tanpa henti. Janji Mak dan keluarga tau apa yang aku buat. Itu cukup.

Pada teman-teman aku yang segelintir menjadikan aku idola,terima kasih. Untuk menjadikan kalian positif tabah menempuh hidup,ya aku OK. Tapi untuk terus pergi suka-suka 'lari' daripada status korang,aku kecewa....aku terasa berdosa pulak sebab aku yang korang jadikan contoh boleh hidup sorang. Hakikatnya aku bertatih-tatih mendaki hidup ni sampai akhirnya. Apa yang aku dapat hari ni bukan diraih sekelip mata. Sepanjang hidup sendiri, betapalah banyak air mata yang tumpah dan sebak yang membuatkan mata berkaca-kaca jernih...acapkali.

So korang,please siapa yang ada rumahtangga..please take care of your marriage. Ada yang boleh diperbaiki,baikilah. Ada yang terluka,terpendam..luahkanlah..kerana pasangan itulah juga yang akan bersama ke syurga dan menuntun membawa ke 'sana'. Kecuali sudah bertahun-tahun korang bertahan dan apa pun keadaan memang menjadi semakin genting dan tidak dapat diselamatkan. Tapi apa pun cubalah pertahankan dan cubalah untuk setia. Aku bangga mempertahankan rumahtanggaku,bangga setia dengan perkahwinan dahulunya....walau sebenarnya aku boleh menongkah arus. Korang,please sayang rumahtangga OK.

It's Not Easy To Be Me - Five For Fighting

I can't stand to fly
I'm not that naive
I'm just out to find
The better part of me

I'm more than a bird
I'm more than a plane
More than some pretty face beside a train
It's not easy to be me

Wish that I could cry
Fall upon my knees
Find a way to lie
About a home I'll never see

It may sound absurd:but don't be naive
Even Heroes have the right to bleed
I may be disturbed:but won't you conceed
Even Heroes have the right to dream

It's not easy to be me

Up, up and away:away from me
It's all right:You can all sleep sound tonight
I'm not crazy:or anything

I can't stand to fly
I'm not that naive
Men weren't meant to ride
With clouds between their knees

I'm only a man in a silly red sheet
Digging for kryptonite on this one way street
Only a man in a funny red sheet
Looking for special things inside of me

It's not easy to be me..........


* Sms Ida baru masuk dan dia bertanya lagi,apa yang harus dilakukannya. Aku memberi cadangan untuk dia dan suami ke Pejabat Agama sahaja untuk menjalani sessi kaunseling. Pejabat Agama bukan untuk kes bercerai berai sahaja, tapi mereka juga berusaha menyelamatkan rumahtangga. Semoga dia beroleh penyelesaian yang terbaik dengan suaminya.

Tuesday, November 29, 2011


"Selalunya orang yang kita sayang,suka membuatkan kita dalam keadaan teruji
Selalunya orang yang kita sayang,suka membuatkan kita terkeliru
Selalunya orang yang kita sayang, suka membuatkan kita terluka
Selalunya orang yang kita sayang, suka membuatkan kita terkilan
Selalunya orang yang kita sayang, suka membuatkan tahap kesabaran kita menipis
Dan selalunya orang yang kita sayang, suka hadir bila memerlukan dan pergi tanpa meninggalkan pesan"...


kannn? :(

Sunday, November 27, 2011

Friday, November 25, 2011

sebuah cinta yang tak akan kunjung
sebuah rasa yang tak ada hujung
sebuah kasih yang tiada penghujung
tetap kau di situ,jadi bintang hiasi malam sepiku
aku terpana,rebah..jiwa mengabdi rasa resah di pundak jiwa

@ Sunway 10:15pm

Wednesday, November 23, 2011

Syair Si Pari-Pari

Korang pernah tengok VCD 'Syair Si Pari-Pari' lakonan Zamani Slam dan Julia Hana tu dulu? Aku upload pic cover VCD ni untuk korang lebih jelas lagi. Cerita ni antara cerita yang aku suka sangat-sangat sepanjang aku menjadi pencinta karya tempatan. Malangnya masa tu aku beli VCD ni cetak rompak! huhuhu....pengakuan berani aku. Tahun tu cetak rompak berleluasa dan masa tu industri dibanjiri dengan kebanjiran VCD telemovie. Aku antara yang mengikut arus itu. Serius, aku menyesal beli VCD ni dalam cetak rompak. So aku merayu,pada siapa-siapa yang tahu mana aku perlu dapatkan VCD ni please let me know. Yang ORI ya...diulangi yang ORI.

Aku ada menulis drama proposal 13 eps yang berinspirasi dari kisah cinta 2 dunia ala-ala Syair Si Pari-Pari ini. Statusnya masih dalam penilaian dengan TV9.


Pelakon : Zamani, Julia Hana, Roy Azman, Loloq, Joey, Yang Kasim, Shaharuddin Thamby, Ziela Bakarin, Sheila Rusly, Kumin

Sinopsis
Ikmal seorang penulis novel yang kehilangan punca ilham setelah berlaku suatu tragedi di dalam hidupnya. Oleh sebab itu,Ikmal telah pergi ke Pulau Abali bagi tujuan menyiapkan buku terbarunya.Ketika di Pulau Abadi,Ikmal telah berkenalan dengan Rindiani,seorang wanita pulau sehingga melahirkan bibit-bibit percintaan.Pada masa yang sama,terdapat beberapa kisah misteri yang sering menyelubungi Pulau Abadi.Penduduk kampung mempercayai makhluk halus,bunian,langsir dan sebagainya telah mendiami kawasan hutan di pulau tersebut.Kepercayaan penduduk kampung ini telah menimbulkan perassan syak wasangka yang mendalam terhadap Rindiani.




Syair Si Pari-Pari - Zamani


Lara... kian parah merusuh dada
Terpintas litar ku terasa
Sepi... nyaring menjerit dan membingit
Lenyap damai tanpamu

Masa... tersimpul di alam yang kelam
Olak-alik arah tujunya
Hanya... hanya zahirmu yang kan bisa
Meleraikan segala-galanya

Di bawah sinaran ungu
Kau persembahkan syairmu untukku
Gemalai tarimu bagai
Sang pari-pari turun ke bumi

(Oh) Menjelmalah kau dari maya
Hiburkanlah hatiku gundah
Jangan biarkan aku... keliru
Memburu... dirimu

Masih berlegar di antara mimpi
Bagai nyata kau hadir dan bersenda
Telah kuhulurkan kasihku padamu
Tak kau genggam jiwaku yang tercengkam
Aku yang terseksa
Dan menanti

...kan mu

Tuesday, November 22, 2011

-engkaukah itu?-


ada cinta yang asa
ada cinta yang akan tidak termiliki
pasrah melata,menjadi nyata
debu-debu pun berterbangan
menerbitkan pilu dan sebak di bawah separa sedar
engkaukah itu?

Monday, November 21, 2011

20112011

20/11/2011,satu tarikh yang cantik and perfect! Hari ini tepat 8:30 pagi Muhammad Yassin Adnin..puteraku telah disunatkan. Alhamdulillah,satu permulaan yang baik. Nur Atiqah,puteriku juga sudah melalui masa akil baligh sebagai seorang remaja perempuan. Maka tanggungjawabku makin berat. Dan lain pula pendekatan aku mendidik 2 kesayanganku ini. But again, I LOVE BOTH OF YOU...yang ku kandung,ku lahirkan,ku susukan,ku dodoi kala tangis dan segala-galanya memaknai ikatan ibu-anak. Jangan lupa sedekah surah Al Fatihah kat Umi esok-esok....BILA AKU SUDAH TIADA...simpan semua laguku...jangan ditangis selalu...ehhh terlebeh sudaa

Terasa aku dah tua,kini aku sudah memiliki anak-anak yang sedang meningkat remaja. Seakan baru semalam juga aku melahirkan dan mendengar tangisan mereka. Masa berlalu begitu pantas,tanpa aku sedari dan aku tetap begini...haha...tetap gila dan rawcks.

till then...daaa

Friday, November 18, 2011

.::sebuah kisah luka::.

thanks untuk sebuah kisah yang melukakan
thanks untuk segaris ayat yang membuang segala ilusi
thanks untuk yang telah rahsia tetapi nyata
thanks untuk seribu tahun yang tidak akan mungkin....
thankssss...atas yang bernama sebuah hubungan yang tidak berpijak
baik di alam nyata atau fantasi...
teman,thanks!

Monday, November 14, 2011

Emak Ingin Naik Haji? :-(

Semalam emak call, dia kata dia tak sihat. Sejak darah tinggi dan umur dah nak masuk 60 ni kesihatan makin merudum. Aku dengar risau. Mak kata doc kata dia ada kolestrol dalam darah. Makan kena jaga. Aku tanya Mak makan apa sampai darah kolestrol lagu tu? Mak kata,Aidil Adha tu hari orang kampung p bagi daging korban sampai 3 kilo! Mak aiii nak membunuh Mak ngan Abah aku ke? huhu....Mak kata sekarang dia banyak makan oat aje,minum susu Nesvita Omega Plus. Aku setuju sebab 2 makanan/minuman tu memang menurunkan kadar kolestrol. Suara Mak pun lemah aje, suara tak sihat. Kesian Mak...Mak kata lagi patutnya Mak dah tak boleh kerja dah dengan Abah...sebab badan betul2 dah tak larat. Aku diam. Siapa tak nak tanggung Mak dan Abah 100%? Aku nak....tapi rezeki aku bukan macam Gunung Ledang....paling2 pun Bukit Maxwell aje. Mak mintak tamatkan perbualan pasal nak solat. Mak pesan lagi pada aku,jangan tinggal solat.

Beberapa jam lepas tu Mak sms, Mak kata jiran sebelah rumah kat Mekah tengah naik haji. Mak kata dia harap dia dapat p haji macam jiran sebelah rumah. Aku......mode....sebak!


Aku suka filem ni. Baru-baru panas kat Indon lagi aku dah tengok. Filem ini punya visual yang naif tapi bagus, seperti juga filem-filem Indonesia lain yang aku kagumi seperti Laskar Pelangi,Sang Pemimpi,Perempuan Berkalong Sorban,Mengejar Matahari....filem religi Indonesia bagi aku berjaya daripada filem Malaysia. Sorry to say. Filem ini aku dedikasikan kepada Mak....supaya dengan rezeki aku sebagai pengkarya dapat hantar Mak dan Abah buat haji maksimum paling lewat tahun 2013. Amin.........

Saturday, November 12, 2011

untitled...haha...

alamak...blog gua dah ada sarang labah-labah sket...hehe

Semenjak 2 menjak 3 menjak ni,body clock aku dah bertukar. Tidur tak tentu,kerja pun tak tentu. Proses menyiapkan 20 eps skrip drama,bikin gua sewel seketika kerana memikirkan idea-idea bernas yang berada di luar kotak dan luar klishe. Maka kerana memerah otak dan idea itu kadang-kadang tidur ikut suka hati aku je..tak bestnya,ngantuknya pulak tahap-tahap nak Subuh...adoiii dugaan betul. Time2 azan tu la aku dah tersenguk-senguk.
*Drama ini aku tujukan khusus untuk bonda tercintaku PUAN NOR ASISAH ABDUL SAMAD kerana ceritanya berkisar tentang pengorbanan seorang yang bergelar IBU ;-)..peace! sebak lak...I LOVE YOU MAK..!

Dalam sibuk menulis skrip, beberapa rumah produksi yakni orang yang aku hormat dan percayai juga sibuk call untuk mintak proposals baik dramanya,magazine dan dokumentari. Nak tolak aku tak daya, bila aku tolak diorang mintak tolong sangat. Maka atas dasarrrr kawan,dasarrr passion,dasarrr pulun job,dasarr memenuhi permintaan industri aku ikutkanlah permintaan rumah-rumah produksi ni...buttt! again yang aku percayai sahaja. Dengan harapan korang jangan kencing gua pulak...huhukz...

Masa berlalu, i just want to stay away from this 20 eps drama skrip...cepatlah habis nak oii....lepas ni aku tak tau la..2 magazine programme dah menanti dalam tangan untuk dibuat...tak tau la mana dulu. Ada pulak tetiba satu job magazine programme katanya lagi urgent dari yang 2 ni perlu didulukan. Ntah, gua ikut aje...asalkan tak menyalahi norma norma pengkarya sewel macam gua...hihi.

Dan...singgah lagi di telingaku...'yan,ko sedia proposal untuk RTM bleh'...ni direct ngan KP pnya..confirm dapat. hehe....akekekee. Benda macam ni dah bernanah dekat telinga aku dan aku dah jelak dan nak muntah dengar benda ni. Ramai org industri yang cakap dengan aku direct dengan KP la,direct ngan Datuk Rais Yatim la,direct ngan PM la..habukk pun tarak...Fren,sorry eh aku tak percaya..selagi takde black n white depan mata aku. Tak kira la korang kata dapat 100 hrs setahun. Ada aku kessahh!

Sebenarnya kan aku bukan demand, tapi sebab dah melalui pelbagai jerih perih kena tipu...kes kena tipu aku pun ada 1 tu lom settle2 lagi. Memanglah sebagai pengkarya, apa pun genre dia berkarya tipu tipu sana sini ni takleh lari dari landasan. Cuma aku bersikap tegas,menegakkan hak aku,menegakkan rate aku,menegakkan maruah aku diperkotak katikkan...itu aje. Semua pengkarya baik awal kemunculan aku rasa akan mengalami fasa-fasa sebegini. Cuma bilangannya semakin minimum bila pengalaman mendewasakan kita.

Again,syukur di atas segala kurniaan rezekiNya. Dan semua ini adalah doa-doa insan-insan sekeliling. Ini pemangkin untuk aku lebih berkarya lagi. At the same time aku sedang dalam rangka mewujudkan 2 program di bawah labelku sendiri. Masih di dalam peringkat pre pro. InsyaAllah la ye.....

Friday, October 28, 2011

aduh duh perasaan...

..dah lama tak ada perasaan ini..
...apakah?

'sudikah awak jadi teman hidup saya, hanya untuk dalam mimpi?'
saya tahu bunyinya mcm bodoh, kerana realitinya awak takkan dapat menerima saya..
dan sebab itu saya mohon keizinan itu..supaya awak sentiasa dalam ingatan saya
bercinta dengan saya, menjadi pasangan hidup saya, WALAU HANYA DALAM MIMPI
kerana itu sudah cukup membahagiakan saya..

Thursday, October 20, 2011

Untuk 'A' ;)

http://www.youtube.com/watch?v=UNWqvr0g750

Andaikan Kau Masih Ada
Berdiri Mendampingiku
Ku Ingin Kau Pun Tahu
Betapa Ku Menyayangimu

Andai Kan Ku Sanggup Untuk
Memutar Kembali Waktu
Tak Pernah Sekejap Pun
Ku Alihkan Engkau Dari Perhatianku

Reff :

Selama Hidupku Hanyalah Dirimu
Yang Sanggup Menyinggahi Ruang Ruang Hidupku
Selama Hidupku Hanyalah Dirimu
Yang Sanggup Menempati Ruang Ruang Hatiku


Andaikan Kau Masih Ada
Berdiri Mendampingiku

Ku Ingin Kau Pun Tahu
Betapa Ku Menyayangimu

Andai Kan Ku Sanggup Untuk
Memutar Kembali Waktu
Tak Pernah Sekejap Pun
Ku Alihkan Engkau Dari Perhatianku

Back To Reff

Menyinggahi Menempati Ruang Ruang Hatiku

Tuesday, October 18, 2011

Alhamdulillah...

Another proposal approved with RTM. It's a magazine programme for 13 eps. Semoga Allah mempermudahkan langkah perjalanan seterusnya. Syukran & Amin Ya Rabbal Alamin...

..sambung menulis eps 2 20 eps drama for TV3 & a few proposals.

Monday, October 17, 2011

Dalam Berpuluh Puluh Proposals

Dalam berpuluh? (bolehlah dikatakan berpuluh) proposalku salah satunya diterima untuk siaran sebuah slot baru di TV3. Syukur Alhamdulillah. Jadi aku sedang dalam 'gelanggang silat' memperasap kemenyan juga untuk menyudahinya sehingga ke eps 20. Dijangka tayangannya adalah pada March 2012. Drama rantaian ini bertitik tolak berinspirasikan sebuah filem hebat Malaysia pada tahun 1981.

Hari ini juga aku baru balik usai bertemu dengan seorang Dato'. Rupa rupanya satu proposalku pernah singgah di produksinya. Haha, jadi takdir mempertemukan aku dengan ownernya hari ini. Mungkin ini juga adalah permulaan titik tanpa henti untuk ke kubah kejayaan. Aku dipertanggungjawabkan untuk membina proposal sebuah dokumentari berbentuk majalah untuk RTM dan series untuk TV3 dan RTM. Satu telemovie daripada produksi ini sudah berada di dalam genggaman. Aku cuma perlu mempercantikkan jalan ceritanya dan selepas itu akan mula menulis. Ianya untuk siaran cerekarama TV3. Jika salah satu program ini Allah setuju, aku akan in and off di Malaysia :)

Dan Mr E yang aku hormati, tetap menelefon ku. Aku kagum dengan keperibadian seorang produser berbangsa Cina ini walau sifat mahu tahuku selalu membuatkannya sedikit tinggi suara...haha. Lewat temujanji kami makan tengahari di Bukit Antarabangsa tempoh hari tanpa sangka dia mengeluarkan cek dan membayarku pada proposal yang tidak approved. Diulangi ya, tidak approved. Aku boleh terima pada proposal yang approved dibayar, tetapi ini membuatkan aku terkesima jugak la seketika. Dah la dia berbangsa Cina. Ini ku rasakan penghormatan hebat buatku dalam industri ini di sebalik kotor dan lumpurnya dunia bergelar pengkarya. Dengannya lagi,menghormatinya juga aku diberikan amanah untuk membina proposal yang bagiku agak berat,mengenai agama Islam dan permasalahan sosial. Dan aku juga kagum dengannya walau berbangsa Cina karyanya banyak mendominasi isinya mengenai Islam. Ini untuk siaran TV Al Hijrah dan RTM.

Dan aku nak sambung tulis skrip dan proposals.

Thursday, October 13, 2011

Lelah Proposals

KAK RR
"Yan, akak nak proposal untuk TV Hijrah. Konsep dia mesti berkenaan dengan penghijrahan. Ini untuk satu tahun penubuhan diorang next year"

AKU
" Ok Sis"

KAK II
"Yan, proposal Yan yg hari tu memang menarik. Akak mmg confirm TV3 suka. Tapi masa submit tu hr comp akak comp baru, jd diorang tak bleh kasi lagi slot series...telemovie bolehlah. Kalau ada tele proposals,Yan send akak eh. Next week akak nak pitching ke ASTRO"

AKU
"Ok Sis L"

MR EK
"Azian, hows our project especially proposals we work out together. When i come back from Bangkok, i want to submit all to ASTRO. Can you finish all before end of Sept?"

AKU
"i'll try my best sir"

MR EE
(Before went to Bangkok)"Azian, please complete this proposals because it confirmed shoot on Nov in overseas,location that Tv station select'

AKU
"Owh! Sounds good. I'll will"

KAK RR
"Yan, Kak Z nak submit pada Kak T proposal pasal drama berlokasikan tempat di C negara T. Yan cuba research the place and buat dalam 26 eps"

AKU
"Owh, saya tahu tempat tu...nanti saya research dan saya buat"

U
"Yan, project kita tu aku rasa tak jadi, sbb F dah berpaling dr nk fund kita"

AKU
"Ha? Biar betul C?"

U
"Betullah Yan, takkan aku nak tipu pulak..sekarang ni nampaknya kita masing2 survive nak kena cari jalan untuk dapatkan project"

ABG J
"Yan, boleh follow abang untuk tulis skrip pasal Haji?"

AKU
"Ya Allah sukanya bang...tapi kontrak saya untuk project ni tak habis lagi"



Itu antara dialog2 yang menjadi makanan ruji untuk aku telan sepanjang bergelumang dalam lumpur industri ini. Telefon aku memang tidak pernah sunyi bila pitching mahu berlangsung. Masa ni lah penulis skrip umpama pisang goreng panas kerana semua producer berkehendakkan proposalsnya. Masa ni aku rasa, kalau boleh producer sampai nak sembah penulis skrip, dia akan sembahlah. Kemudian, bulan berlalu,malah tahun berlalu pun ada. Mana pergi producer,orang yang bermulut manis macam tebu itu? Bila insiden ini terjadi aku teringat macam doktor dengan pesakit pulak. Bila sakit aje pesakit datang jumpa doktor, bila tak sakit nak masuk klinik pun dia tak nak. Tapi paling menjengkelkan beberapa penulis yang sudah terkena selepas itu, tup tup ceritanya keluar di kaca TV dengan nama penulis yang lain. Lebih parah jalan selamat, cerita diubah sikit2 dan mereka mengaku itu hak cipta mereka. Haha, memang gampang!;-P

Aku tidak terkecuali mendapat tempias penipuan,pengabaian,penindasan insan insan yang boleh aku katakan tidak patut berada di dalam industri ini. Serius, aku tidak tahu bagaimana mahu berkata atau apakah yang mahu aku luahkan. Sakit hati dan marah bercampur baur bersatu.

Ditambah dengan pergolakan badan yang sepatutnya lagi melindungi penulis,pengkarya seperti SWAM,PROFIMA,KARYAWAN dan entah apa apa lagi. Pergolakan itu menyesakkan dadaku umpama perokok tegar yang akan kena kanser paru paru lagaknya. Lantas di mana perahu perlu kami berlindung? Kursus atau jam yang dijanjikan untuk kami, aku tidak tahu ke mana perginya. Atau sama seperti nakhoda kapal, hilang arahkah? Membuatkan aku seakan setuju untuk bergerak sendiri sendiri sahaja dengan perahu kecil milik aku mengemudi lautan yang luas berombak ganas.

Projek 90 peratus sudah dalam genggaman, sudah acapkali aku dapat dari mulut mulut manis. Tetapi rupanya sekadar menanam tebu di bibir. Hati siapalah tidak gembira bila proposal yang kita usahakan baik dari idea mereka sekali pun dari kita diterima pihak produksi dan stesen. Ya Allah bahagia rasanya, sementelah kita sudah mencongak congak bayaran untuk expenses kehidupan dalam tempoh 6 bulan atau setahun dengan payment itu. Tapi selepas itu senyap! haha...Kalau dulu aku ralat,sedih la...sekarang masih juga. Cuma aku sudah mampu menghadapinya dengan rasional dan tenang. Selagi tidak ada black and white mengatakan projek itu dalam genggaman (itu pun kadang kala kena tipu) selagi itulah aku harus menempatkan diri untuk jauh jauh memasang angan angan.

Aku menulis proposal purata dalam 2 hari adalah satu. Jadi boleh bayangkanlah berapa sudah proposal drama(tele/bersiri),majalah,program tv dan dokumentari yang aku telah keluarkan dari otak kecil ini. Betapa sudah banyak aku mengerah tenaga. Tapi itu adalah makanan ruji seperti kataku, mengingatkan aku juga kata kata penulis senior yang ku kenali Kak Maizurah Ederis (penulis Nur Kasih dan Nora Elena) bahawa proposalnya dulu tahap awal seperti tebal bantal tu. Ya aku akui,itulah juga yang berlaku dalam fasa hidup aku sekarang sebagai penulis.

Seperkara adalah rate.Isu ini tidak akan pernah habis habis dari zaman wujudnya penulis skrip Malaysia hingga kini. Gabungan Bebas Penulis Skrip Malaysia (GBPSM)telah menetapkan untuk telemovie ianya harus standard RM5,000 tidak harus kurang dari itu. Malah Abg Mazelan Manan mampu mendapat RM8,000. Drama berdurasi setengah jam tidak kurang daripada RM1,000 dan untuk 1 jam adalah tidak kurang dari RM2,000. Tapi!!! Banyak bangkangan perkara sebegini terjadi terutamanya dari kalangan penerbit. Alasan mereka, jika karya berikut jauh hebat dari penulis penulis hebat Malaysia dan jauh lari kualitinya daripada tahap kuarantin mereka bagaimana mahu mereka membayar mengikut harga sebegitu! Lagi, kami hanya ada bajet sekian sekian kerana stesen TV membayar bayar sekian sekian. Jadi....aku rasa selayaknya harga sebegitu boleh diwar warkan kepada produser yang kita bekerja, namun dalam masa yang sama kita harus memperbaiki kualiti penulisan. Kalau berani, atau harus berani tetaplah dengan harga sebegitu. Aku bukan tidak mencuba, malah selain daripada itu aku turuti segala rate bila mana seorang producer juga harus membayar 10% bila sudah mula mahu menulis dan tahap pembayaran selepas itu adalah 25%-25% dan 25%. Aku? Tidak pernah mendapat 'layanan' sedemikian sepanjang menulis. Malah pernah ditipu dengan telemovie dibayar RM1,500,RM2,500 dan series 1 jam sebanyak RM1,200! Bodohkah aku? Dulu aku agak naif. Tetapi sekarang bila aku cuba berpegang pada rate, aku ditertawakan oleh bagiku badut badut bila mana mereka kata "Yan, kau bukan Mazelan Manan untuk kami bayar harga sebegitu". Bukan mudah mempertahankan sebuah pendirian. Malah aku telah mengotakan pendirian. Hasilnya selepas itu beberapa projek yang mungkin ada potensi dalam genggaman seperti dokumentari FINAS dan sebagainya terlepas. Lantas, cuba kalian duduk di tempatku adakah kalian harus terus mempertahankan 'rate' itu atau masih boleh 'let go' lagi mengikut kehendak mereka? Dalam erti kata lain menjadi kuda yang dipukul dari pedati dan mereka adalah pedati itu? Jika tidak 'soru' miss dan bagaimana pula mahu membayar yuran sekolah anak anak? Sedangkan selama ini bergantung kepada penulisan? Sudahnya mungkin aku akan menerima 'rate' dari sebuah projek drama bersiri TV3 untuk slot baru yang aku difahamkan dibayar TV3 ciput pada produksi ini. Melalui pengalaman ku dahulu berurusan dengan mereka untuk 1 jam yang aku pernah dibayar RM1,200...jadi bila bajet sudah di cantas, adakah aku harus menerima RM1,100,RM1,000,RM900 atau RM800 untuk episod berdurasi 1 jam? Ditelan mati anak,diluah mati bapak.

Jujurnya aku kecewa dengan industri. Namun 'passion' ini menahanku untuk terus berjuang di sini. Semoga ada sinar untukku untuk hari esok untuk hidup ini bukan bermewah mewah, tetapi penuh dengan kesederhanaan untuk kebutuhan kehidupan.

2.30pm
@ Home - Sunway Petaling Jaya Selangor

Tuesday, September 27, 2011

-

Aku di penghujungnya menghabiskan kontrak untuk satu projek game show selebriti. First dan last cukuplah aku bekerja untuk sebuah game show. Well senang sebenarnya menulis skrip game show dibandingkan menulis untuk drama dan dokumentari misalnya. Tetapi remeh dan renyah itu membuatkan aku serik. Apa pun aku salute pada all of the team yang involved kerana semuanya adalah terbaik, kecuali ada beberapa perkara aku kurang berkenan. Well dah habis pun. Cukuplah, enough is enough!

Usai menghadiri EGM SWAM pada di PWTC pada minggu lalu. Sebulat suara kami ahli SWAM dan Gabungan Penulis Skrip Bebas Malaysia (GBPSM) memilih saudara Jamil Mutalib dan Timbalan iaitu Martias Mohd Ali. Mungkin mereka lebih baik dari presiden yang dahulu. Tetapi apa pun pada aku, nasib penulis perlu dibela. Bukan berdegar degar dengan pelbagai janji manis, akhirnya penulis2 sendiri yang berjuang keras mendapatkan job dan ditipu produser tanpa sebarang pembelaan. Tidak kiralah siapa orangnya, asalkan mereka belajar akan kegagalan orang terdahulu. Bak kata Abg Mazelan Manan aku setuju, KAMI SUDAH TERLALU LAMA DIJADIKAN KAMBING HITAM.

Permintaan produser untuk proposal sekarang ini umpama goreng pisang panas! Masing masing cuba merebut job untuk slot tahun depan. Dan aku masih biasa, umpama memasang pancing, mengenakan umpan dan melihat mana produksi dan slot mana di TV yang lekat dengan umpanku. Semoga ada yang berkenan di hati produser TV. InsyaALLAH.

Semakin bangga bergelar ibu pada usia 34 tahun, bila anak daraku sudah menginjak ke peringkat akil baligh. Memang semakin besar juga cabaran untuk aku menjaganya. Bakal menyunatkan anak bujangku pada hujung tahun ini. Jadi aku punya 2 anak yang sudah bergelar remaja. Tanggungjawab ini akan aku galas, sehingga titik nokhtah terakhir.

Okay, korang aku nak sambung buat proposal. Dapat atau tidak, permintaan mereka harus aku penuhi. Ianya untuk meneruskan kelansungan hidup.

' terlalu lama aku mencuba
telah banyak cinta yang ku damba
tiada sempurna, hanyalah Fana
Tuhan ampuni hambaMu'

Tuesday, August 23, 2011

kita pohon kemenangan, meroboh kota keAKUan...

Argh! blog dah bersarang....malu seyh!

Aku sibuk, penat dan segala benda mak nenek 'dunia' yang datang. Sibuk dengan projek yang sedang aku buat sekarang til Sept. Lepas tu sibuk dengan proposal2 yang perlu aku penuhi dengan beberapa buah produksi. Hantar 2,3 sinopsis pada Zeel Production...dan mereka suruh aku edit balik dengan plot yang bagus...huhu. Ada juga yang telah dihantar ke Global Station, GB dan beberapa produksi yang relate to Astro. Then melalui sebuah produksi, Astro Prima menghendaki pula sebuah travelog high class. Pun dalam sessi pitching. Kalau approved, by Nov dah shoot....Bless for me guys! Apa pun apa juga bentuk rezeki berkisarkan skrip dan produce aku terima. Ikutkan jiwaku memang cenderung kepada drama dan magazine berbentuk travelog islamik.

Yassin belum sunat. Ingat nak sunatkan dia selepas raya...but selepas raya pulak dia periksa UPSR. So kenalah tunggu habis UPSR. Plan nak menyunatkan anak bujangku ini asyik tertangguh aje. Then need to plan dia punya sekolah menengah di one of the tahfiz. Semoga Allah mempermudahkan.

Puasa penuh dengan shoot. Ada week yang aku straight kerja 7 days. Dan Syawal bakal menjelang. Preparation? Erk...tunggu payment la kan...baru nak beli everythings. Syawal ni bagi aku yang penting hari raya pertama aje. Ada baju baru untuk anak2, kasut baru, masak rendang kerbau adalah kemestian bagi suku kaum Rao spt aku, lemang/ketupat. Nak mengimbau kenangan bersama arwah opah aku akan masak lengkong...korang tau apa tu lengkong? haha...tu adalah agar2 merah. Bancuh sirap panas...Ziarah ke kubur, tidak semestinya pada hari raya. Aku nak ke kubur bila bila masa sahaja. Untuk aku ada atau tidak baju raya...bukan kepentingan lagi. Paling ada sehelai pun dah cukup. The most important things aku harus mengunjungi ibu2 dan bapa2 saudara kandungku yang masih hidup. Takut aku atau mereka tidak sempat, kerana ajal tidak mengenal usia....

Syawal bakal menjelang..buat semua pembaca blog ini jika ada...

'kita pohon kemenangan, meroboh kota keAKUan
ini saatnya yang ku nanti2
mereka yang dilanda derita
redhalah harimu kan tiba
cahaya KEKASIH yang benar
menghapus segala api kemarahan...'


Salam Syawal & Mohon Maaf Zahir Batin


Saturday, July 09, 2011

Love My Passions - A Productions!

Lama dah blog ni bersarang. Saya agak sibuk dengan beberapa perkara, terutamanya proposal demi proposal yang diminta oleh pihak2 tertentu baik drama atau pun magazine programme. Tak sangka pulak banyak peluang berjumpa dengan orang orang tertentu dan diberi peluang pula oleh diorang ni untuk handle job. Dengan syarat ada proposal yang menarik. So korang doakanlah saya ek, dapat lulus proposal2 saya ni dari tv station so saya boleh berkarya lagi.

Saya baru usai menulis sebuah telemovie RTM bertajuk Kelapa.Com yang akan dilakonkan oleh Nazim Othman selaku watak utama. InsyaAllah ianya akan bersiaran pada hari raya ke 2. Dan saya masih tetap sibuk dengan sebuah program game show di Astro yang membabitkan selebriti. Baru selesai bertandang ke rumah Nana AF dan suaminya Brian, Abg Jalaluddin Hassan dan isterinya Kak Shima,Mirnawan Nawawi dan isterinya Noorah serta Zamarul Hisham dan isteri Diana Rafar. Banyak yang saya belajar dari pasangan2 ini terutamanya dari Abg Jalal dan Zamarul Hisham. You all memang terbaik dan saya belajar banyak erti rumahtangga, kasih sayang dan HORMAT dari mereka2 ini. Below, saya share antara pic2 yang sempat saya snap semasa interview/shooting.


Nana AF dan suami di 'studio' Brian


Permata hati Nana & Brian... Althea. Anak 1 Malaysia, ada campuran darah Melayu (Nana) dan Brian (India & Cina)


Datuk Jalaluddin Hassan


Datin Nor Hashimah Ehsan

Saya mahu mencelah di sekitar gambar ini tentang seorang isteri yang bernama Hashimah Ehsan, Datin Hashimah Ehsan. Seorang yang bergelar isteri kepada Jalaluddin Hassan. Betapa sayunya hati saya sepanjang penggambaran berlansung akan erti kasih sayang, pengorbanan dan solehah seorang isteri yang tidak berbelah bagi kepada suami. Ya tuhan, baru sekali berjumpa dengan Kak Shima ini sudah terasa sayang dan sudah kenal umpama bertahun lamanya. Dari wajahnya terpancar akan sucinya akan luhur kasih sayang seorang isteri. Susah dan senangnya, dambanya pada kehidupan bersama Abg Jalal yang dari susah (rumah setinggan ye) hingga ke banglo sekarang. Abg Jalal seorang yang sangat berdikari dan tidak berharap kepada harta keluarganya. Justeru segala yang dibinanya hari ini adalah dari keringat berlakon secara sepenuh masa. Sepanjang 2,3 jam bersama mereka juga saya sangat nampak erti kasih sayang suami isteri,erti hormat suami isteri, erti hormat anak kepada ibu bapa dan juga orang lain. Pandainya Abg Jalal dan Kak Shima mendidik anak2 sehingga hampir kesemua mereka berada di IPTA dengan wang yang dikatakan segelintir wang lakonan itu haram. MasyaAllah. Saya yang selama ini melihat Abg Jalal di kaca TV sebagai seorang yang 'terlebih gatal' kononnya, menangkis tanggapan itu kerana itulah Jalaluddin luar dan dalam seorang yang penyayang kepada semua insan. Thanks Kak Shima. Semoga kita jumpa lagi kerana saya bangga mengenali bakal ahli syurga ini InsyaAllah.


Minarwan Nawawi & Noorah Mokhsin (wife)


Zamarul Hisham & Diana Rafar

Thursday, June 16, 2011

Akhirnya Aku 'Freelance' Sepenuh Masa



Sebelum ni aku teringin sangat untuk jadi 'freelance'. Kebanyakan kawan kawan penulis semuanya adalah 'freelance script writer','freelance producer' dan 'freelance crew'. Macam mana pulak aku boleh sangkut jadi 'in house staff' kan. Apa pun semua tu rezeki Allah yang telah tercatat di Loh Mahfuz lagi. Semuanya adalah ketentuan Ilahi Yang Maha Berkuasa.

Macam macam jugak cerita yang kurang elok didengar mengenai 'freelance' dalam industri ini. Tidak kurang pelbagai cerita yang merana aje yang aku dengar. Cerita cerita yang baik pun ada juga. Tapi hasil kebanyakan penulis penulis skrip yang aku nampak dan bergaul sendiri dengan mereka. Boleh aje cari makan. Mungkinlah kan. Rumah produksi ada 600, penulis ada 100 orang aje yang aktif lebih kurang. Jadi bayangkanlah pasaran untuk memenuhi kehendak stesen TV itu. InsyaAllah, tetapi penulisan dan cerita harus kena dengan selera, membina dan berkualitilah dari masa ke semasa.

Aku? Sudah bersediakah untuk merisikokan diri untuk menjadi 'freelance'? Aku tak kata aku cukup bersedia, tetapi aku cuma percaya, tekad, redha dan berserah segala galanya di tanganNya. Tentunya dengan yang bernama usaha. Takde usaha, Allah pun marah. Banyak jugak soalan yang berliku2 datang di pendengaranku. Boleh ke 'survive', 'tough' jugaklah dan sebagainya. Ye dan aku pun sedar, akan risikonya. Tetapi bekerja makan gaji pun terkadang risiko akan berada dalam ruang lingkup yang lain pula. Sama aje. Jadi aku harus bersedia dengan apa juga kemungkinan.

In House
Kelebihan
1) Tak perlu pening kerana ada gaji tiap2 bulan
2) Kerja macam orang biasa,'punch card' dan balik
3) Tak perlu pening2 naik panjat turun tangga 'production' lain

Kekurangan
1) Pendapatan tetap macam tu ajelah - Statik
2) Kerja dengan orang serba tahulah, kena ikut telunjuk orang dan patuh pada undang2 syarikat.

Freelance
Kelebihan
1) Pendapatan ikut usaha dan rezeki. Lebih usaha,lebihlah rezeki. Nasib pun kadang2 ambik kira jugak. 1 bulan gaji freelance (kira rate telemovie drama la)bersamaan 2 atau 3 kali gaji in house. So ianya dalam secara tak lansung mengajar erti disiplin gak,pada DUIT. Erti berjimat cermat, membeli bila perlu.
2) 'Manage' masa sendiri. Suka hati nak bangun pukul berapa. ( Tapi harus disiplin!)

Kekurangan
1) Nganga bila takde 'income' dan projek
2) Kadang kadang 'miss soru'
3) Kena tipu aje kenkadang

Timbang taranya sama sahaja. Mana2 ada pro dan kontranya. Tapi aku percaya 9 daripada 10 rezeki di bumi Allah ini bertebaran dari hasil perniagaan. Dan 'freelance' adalah salah satu daripada kaedah perniagaan sendirilah kiranya. Aku mulai sekarang harus disiplin pada diri sendiri,pada wang,pada hasil karya agar menetapi kehendak rumah rumah produksi. Risiko untuk tidak ada pendapat dalam 1 bulan atau lebih, besar sebagai 'freelance'. Maka aku harus bijak menyusun strategi. Aku masih ada tanggungjawab pada industri baik drama mahu pun program tv berbentuk dokumentari dan majalah waima apa pun. Selagi ada peluang,selagi ada ruang dan selagi nafas masih menghuni menyusur nadi ini. Di mana bumi di pijak! Pesan Sifu M Nasir :-).

Tip Bekerja Secara 'Freelance' (Tip yang terlintas di kepala aku)
1) Disiplin - contohnya, kalau bakat aku menulis dan produce. Untuk menulis aku harus menghasilkan lebih kurang 1 proposal program TV sehari. Itu akulah. Jangan lalai dan malas! Sebab senang kita ada 'BANK PROPOSAL' sendiri bila produksi mintak.

2) Dapat payment segedebuk besar tu, ianya boleh digunakan untuk mungkin 3-4 bulan perbelanjaan. Jadi asingkan untuk benda2 yang wajib dibayar yang harus didahulukan. Contoh kereta,rumah,yuran sekolah anak dan lain lain. Saving, saving & saving...100x.

3)'Planning'. Bila 'on' projek sekarang sudah mula memikirkan untuk projek 2,3 yang akan datang dan soru yang akan datang.

4) Rajin buat networking. Rajin mencuba dan jangan sampai kena tipu. Walau pun kadang2 sebagai penulis, memang ada berdepan dengan penipuan. Mencuba tak salah, dan rujuk dengan kawan kawan seperjuangan akan masalah yang kita berdepan itu.

5) Harus cekal, kuat semangat, kental dari semasa ke semasa.

6) Proposal di tolak bukan pengakhiran sebuah kehidupan. Itu hanyalah beberapa tapak lagi menuju kejayaan. Tanya kenapa ditolak, apa yang perlu diperbetulkan dan apa yang mereka mahu? Perlukah diubah jalan cerita? Atau jika produksi/stesen TV A tidak mahu, hantar sahaja ke produksi/stesen TV B.

7) Jujurlah dalam setiap karya anda. Kerana ianya akan mempermudahkan dalam segala urusan hingga ke akhirnya. Karya seni harus dari hati.

Thursday, June 02, 2011

...dan tinta itu



dan tinta itu telah ku layangkan
setelah mencongak timbang taranya
dan tinta itu telah sampai ke tangan si penerima
lantas tinta itu dibaca tanpa rasa gundah gulana

satu persatu telah mula usang di sini
menelan pahit,bara dan duri
tambahan bila materi menjadi utama
mahu tidak mahu digunakan bagi mendidik waris

dan tinta itu menjadi tanda
akan segalanya akan berakhir di sini
membuka pekung dan ruang tanda sebuah kasih sepercik
sebuah duka menghiris satu satu makna perjuangan

tanpa tahu ke mana arah
entah kenapa 'yakin' ini bertali temali
rezeki ini datang dengan kurniaanNya dengan usaha
akan datang satu satu sampai saat dan ketikanya
mungkin atau malah lebih baik?

dan tinta itu bukan lambang benci
jauh lambang dendam
cuma sedikit terasa
tetapi tidak mengapa
budi setitik akan menghapus segala 'dosa'

bukan mudah menelan bara
apatah lagi menjadi pengkarya di ruang lingkup ini
terkadang langkah bisu
malah terkadang berjalan tanpa henti
duri dan onar sentiasa menaburi perjalanan denai ini
di telan demi nama sebuah perjuangan
untuk mercu tanda
dalam tahap yang kita impikan

Monday, May 30, 2011

'Dunia' Ini

Bak kata rakan seperjuanganku Fiha,dunia ini kejam dan siapa yang jatuh dan selepas itu bangkit sahaja yang mampu melalui duri2 dan onak2 perjalanan dunia ini. Dunia ini kalau mahu naik kena mencantas orang lain,kena mengipas yang di atas dan harus hipokrit sehipokritnya untuk hidup! Kejam sungguh dunia yang aku ceburi ini,lantas di mana ruang dan peluang yang ada untuk aku terus berkarya? Di mana tempat orang yang telus mahu berkarya di sini? Harus dengan mulut maniskah? Dengan mengampukah? Haruskah aku baik dengan orang atas,gedik2 sikit,manja2 sikit,propa buat kerja kat atas meja tinggi menggunung dengan segala macam kertas dan buku? Nyatanya aku tidak pandai menyisip lakonan sebegitu di pentas dunia ini. Dan aku hanya seorang pengkarya yang pendiam,memendam rasa perbuatan dan amarah akan hipokrasi sekeliling dan hanya berbicara yang penting2 aje yang rasanya tempatku bukan di sini. Mana arah yang harus aku tuju? Kerana aku sudah tidak sanggup menyaksikan kemunafikan industri ini. Industri ini kotor!

Wednesday, May 18, 2011

Kesusahan Yang Manis :-))

Siapa yang tak pernah susah? Bila melalui pelbagai manusia dan ragam kawan kawan di sekeliling yang sering mengeluh susah aku tersenyum. Bila aku ditanya oleh kawan kawan kenapa aku senyum? Aku katakan kesusahan mereka hanya suku dari pengalaman ku yang susah suatu ketika dulu. Kawan kawan aku diam. Hidup ni,kelakarlah kalau tak pernah susah. Macam hidup kira tak lengkap.


rumah opah dan nenek dulu ala2 macam ni la...

Kecik lagi aku dah susah. Aku ingat lagi pada ketika dulu. Orang kata kenangan semasa kanak kanak sangat susah untuk kita luputkan. Kalau kalian yang pernah baca blog ini dulu,tentu tau aku dipelihara oleh opah dan nenek lelakiku. Semasa arwah nenek lelaki ku hidup,kami masih hidup dalam senang kerana nenek merupakan orang yang ada2 juga di kampung. Tapi semua itu berubah bila nenek pergi kerana kanser. Masa tu aku berumur 8 tahun,darjah 2. Tinggallah aku dengan opah yang kini telah arwah. Tak ada harta yang nenek tinggalkan hanya tanah2 pusaka dan opah perlu kerja keras untuk itu. Opah pajakkan kebun getah pada orang. Kami dapat bulan2 hasil menoreh. Tapi lama2 orangnya tak telus. Kami asyik kena tipu aje. Pokok getah tak basah,dikata basah. Sudahnya income makin tak ada dan aku memerlukan wang untuk ke sekolah. Banyak kali opah meminjam duit pada jiran sebelah kami,iaitu Opah Minah. Ya Tuhan baiknya hamba Allah yang seorang ini. Masa tu Opah Minah tinggal seorang bila anak2nya tidak ada dan kami bergilir tidur di rumah masing2. Itu sebelum arwah opah sakit.

Bila arwah opah sakit tua di rumah bapa saudaraku sebelah rumah,aku dah mula tinggal seorang dalam umur 15 tahun! Dah la rumah kampung,rumah atas..dapur aje kat bawah. Bilik air pulak kat luar,takde dinding. Dinding adalah pokok2 rambai dan manggis keliling rumah. Bayangkanlah kalau nak mandi pagi2 buta tu dalam pukul 6 pagi,aku kena seorang diri bangun dan ditemani dengan unggas dan cengkerik desa. Tambah pulak lagi unsur mistik banyak burung2 hantu yang 'mengintai' aku mandi masa tu. Dah la mata burung2 hantu ni besar2...agak menakutkan dan seram la ketika itu. Aku tak tau la apa makhluk yang ada pagi2 tu yang mungkin ada. Tapi niat aku hanya nak mandi dan nak pergi sekolah aje cepat2. Duduk seorang dalam usia semuda itu mengajar aku erti kehidupan dan matang segala2nya. Pagi2 panaskan air dalam cerek dan bancuh kopi. Cicah biskut atau paling2 tidak buat nasi goreng campur kelapa yang aku sudah parut guna kukur kelapa arwah opah itu. Tidak boleh lambat,tidak silap bas datang dalam 6.30 pagi. Siap2 pakai baju sekolah,pakai tudung dan basikal di bawah rumah aku usung dan kayuh. Lalu rumah Pak Ungga selalunya sudah terang dan mereka memang tahu itu bunyi keriuk keriuk basikal ku yang meredah pekat pagi menuntut ilmu. 500 meter lalu pula beberapa buah rumah tinggal. Siapa tak seram,tapi aku kuatkan semangat. Kalau nak kira takut,mana ada jalan pintas untuk stesen bas kampung kalau tidak melalui jalan itu. Jadi nak tak nak aku belajar mengawal ketakutan dan bagaimana mengawal diri sendiri untuk meredah kehidupan ini,ya sendiri..Pernah satu ketika,aku terpandang belakang dan nahhh....betullah orang tua2 kata jangan pandang belakang. Entah makhluk apa aku kurang pasti dan tetapi ianya besar,hitam dan tinggi. Makkk...!


Lampu seperti inilah yang sentiasa menemani aku semasa tidur dan study


Kukur Kelapa macam ni lah yang aku gunakan dulu untuk parut kelapa


orang biasa...basikal tua....

Aku pernah ikut bapak saudaraku menoreh. Pakai baju comot2,bawak pisau getah dan letak mentol dekat kepala. Jadi jangan nak kelentong pasal menoreh dengan aku kerana aku tau teknik menoreh dan nak buat getah keping atau sekerap :-)).



Perbelanjaan sekolah ku adalah dari keluarga arwah ayahku. Ikutkan memang boleh mewah ketika itu. Tapi aku diberi sebulan sekali sahaja,jadi nak tak nak aku kena berjimat dan ada jugaklah kadang kala tersasar tak cukup makan. Jadi korang nak tau apa yang aku makan? Apa yang ada keliling rumah,itulah yang aku makan. Kerana itu yang diajar oleh arwah opah dan nenekku. Pucuk ubi masak lemak cili api,betik muda masak lemak putih,putik durian masak lemak putih,nasi dengan air gula,cekodok manis dan yang aku sebutkan tadi nasi goreng kelapa. Makanan2 ini sudah asasi di tekak dan perutku. Mungkin tidak biasa bagi korang,tapi sangat biasa bagi aku untuk meneruskan kelansungan hidup ini. Nak jimat elektrik, pasang pelita dan dengan api pelita minyak tanah itulah aku belajar. Tidurku juga ditemani dengan api pelita itu. Tapi minyak tanah kena stand by la,kena check minyak dia..kang tak pasal2 malam2 buta gelap gelita. Gelap di kampung,tahulah ya tuhan...




Masak Lemak Cili Api Pucuk Ubi


Masak Lemak Betik Muda (rasanya macam timun)


Masak Lemak Putih Putik Durian

Bila arwah opah sudah tiada,aku duduk lebih kurang 1 setengah tahun dengan emak dan keluarganya sebelum menjejakkan kaki ke Kuala Lumpur. Rumah emak rumah batu,tak macam rumah arwah opah yang hanya berdindingkan separuh batu dan separuh kayu bahagian dapur. Seingat aku tidak pernah susah macam aku duduk dengan arwah opah dan duduk sendiri,cuma ada 1 hari mungkin mak lambat gaji maka kami adik beradik makan ubi kayu rebus yang emak tanam di halaman rumah.


Ubi Kayu Rebus,sedap makan dengan kelapa parut dan sambal.

Menyusur perjalanan hidup di Kuala Lumpur. Masa bujang rasanya segalanya berjalan lancar. Masa nilah nak beli apa pun tak payah nak tengok tag harga. Cuma keperitan itu berlaku bila jodohku sudah sampai. Kawasan mana yang tidak pernah aku duduk di Kuala Lumpur tu? Dari Gombak (sewa bilik),Sentul (rumah setinggan,kongsi bilik air),Taman Kosas Ampang (rumah pekerja car wash),Pandan Jaya (sewa bilik),Pandan Mewah (rumah flat),Kajang (rumah flat),Sg Besi (tumpang rumah kawan sekerja) sebelum aku benar2 duduk di rumah ku sekarang. Segalanya benar benar untuk aku dapat sekarang harus dibayar dengan harga kepahitan yang mahal. Laungan tuan rumah umpama melodi indah bila aku tidak mampu membayar sewa rumah menyuruh aku keluar. Itu sudah ku lalui acap kali bila sang mantan tidak melunaskan tanggungjawabnya dengan sebaiknya.

Mendengar kawan kawan berbicara tentang baby sitter yang pelbagai perangai,buat aku juga tersenyum kerana aku telah melalui kepahitan2 itu lama. Macam macam perangai,ada yang hantar sehari dua dan hari ketiga ketuk pintu tak bukak2 sampai nak pecah dah pintu tu aku ketuk. Kalau tak nak jaga anak orang,bagitahulah awal2 ya. Ada satu kes aku,Yassin dicucuh dengan puntung rokok dan kesannya lebam2 di belakangnya. Bukan sikit,tapi banyak. Ketika itu aku hanya mampu diam,kerana aku bergantung pada mereka sepenuhnya untuk menjaga anak2 aku. Tuhan yang tahu pedih hati seorang ibu bila anak2 diperlakukan sebegitu. Ada pula yang tiba2 aku balik rumah mengejut dan nak ambik anak,pukul 1 tengahari anak aku masih tak mandi2 dan dibiarkan tidur atas simen. MasyaAllah. Ada pula yang mengganggap seperti anak sendiri dan tak bagi aku ambik. Macam2 la. Tapi insiden ini benar2 membuatkan aku akan mengingatinya sampai bila2. Selesai mengambil Tiqa dan Yassin dari nursery aku mempercepatkan langkah kerana hujan sudah mulai turun rintik2. Tanpa diduga tengah2 jalan hujan turun dengan lebat. Aku tutup badan dan kepala Yassin tebal2.Tiqa aku pimpin dalam jalannya yang terkedek2 itu. Usia Tiqa ketika itu baru 3 tahun aku kira. Hujan seakan memenuhi takdirnya untuk turun semakin lebat. Langkah aku percepatkan tidak mampu untuk membuatkan kami ketiga2nya basah. Ya Tuhan,apa dayaku. Untuk berhenti,tidak ada tempat teduh...jadi aku harus teruskan langkah untuk cepat2 sampai ke rumah. Seiring dengan hujan lebat itu,makin deras air mata ku mengalir bila melihat anak2 yang makin basah. Dan ketika itu aku bertanya,di mana sang suami? Ada dalam tiada.

Usai melahirkan Tiqa dulu juga semasa duduk di Pandan Mewah. Aku pernah tidak makan 2 hari dalam keadaan menyusukan Tiqa. Betapa lemahnya badan ketika itu Ya Tuhan. Hanya DIA yang Maha Mengetahui.

Duduk di rumah ku sekarang setelah berpindah dari Kajang. Keadaan rumah kurang sempurna kerana telah lama dihuni oleh anak2 bujang lelaki. Atap masih zink di luarnya dan pintu tidak ada keselamatan yang boleh menjaminku dan anak2. Beberapa lama selepas itu aku membaik pulih rumah dan alhamdulillah keadaan ini walau pun tidak cantik dan mewah seperti rumah2 sekeliling ku yang lain namun aku sangat2 bersyukur kerana ianya selamat untuk kami 3 beranak.

Kesempatan melanjutkan pelajaran secara out campus di UM ketika itu membuatkan aku bergelut dan bersilat. Mana nak kejar karier (tak kerja bererti kami 3 beranak tak makan),anak2 dan study. Ianya benar2 memberikan tamparan kepadaku di kota metropolitan ini.

Entry ini bukan untuk aku mendedahkan,untuk melampir rasa simpati. Tetapi untuk rakan2 ku,sahabat2ku, akan tentang keluh kesah kesusahan hidup yang mereka hadapi. Yang bagiku hanya sekuman dari kesusahan2 dan kepahitan2 yang membelenggu hidupku sebelum ini. Malu? Tidak sama sekali,sebaiknya aku bangga pernah susah,bangga pernah meredah jalan bertanah merah,bangga mandi dengan air gunung dan bangga juga dengan takdir yang tercatat dari Loh Mahfudz lagi buatku ini. Dan ingatlah bila mengingati orang lain yang lebih susah dari kita,kita akan merasa betapa bersyukurnya diberi keadaan seperti hari ini. Dan satu lagi,dengan mengingati susah kita akan sentiasa memandang rumput di bumi walau ketika itu kita berada di puncak Everest.

* nota kaki : kagum dengan Tan Sri Syed Mokhtar Al Bukhari;seorang anak pengembala ,lulusan SPM,low profile dan down to earth kini bergelar antara orang terkaya di Malaysia. Aku percaya betapa mahalnya harga kesusahannya dahulu dan betapa banyak jalan dan onar yang dilaluinya untuk sampai ke posisi sekarang.

Monday, April 25, 2011

Konsert 'Untukmu Loloq'

Loloq,satu nama besar dalam penulisan lirik di Malaysia. Apa lagi yang aku perlu perkatakan pada keseluruhan lirik liriknya. Baik yang bertemakan cinta,kerohanian,falsafah,patriotik atau apa sahaja. Padaku insan yang seorang ini namanya tetap hebat dijulang dan terpatri. Walau sudah bertahun berpisah dunianya,namun bagiku karya karyanya tetap hebat malah menjadi tempat untuk sang penyelidik memahami di sebalik keindahan bait lirik lirik hebatnya itu.

Langkah aku atur kemas ke ruang Istana Budaya bersama Sis Elaira malam ini. Tidak seramai orang seperti di konsert Alleycats dan Konsert M Nasir yang pernah aku jejak dulu di sini. Namun,melangkah aje kaki ke dalamnya 90% seat sudah penuh terisi. Aku kagum dan aku bangga bila semakin ramai yang menghargai akan karya seorang yang bernama Rosli bin Khamis atau Loloq.




aku sebak melihat kata2 ini :-(...Kak Riri isteri arwah pernah berkata,membaca memang tidak boleh dipisahkan daripada Loloq.






lirik Loloq dengan tulisan tangannya ' Hujan Rindu'

Tepat 8.30 malam,pentas digegarkan dengan suara koir dan mereka memulakan acara pentas dengan lirik karya Loloq antaranya Nur Nilam Sari,Kau Yang Bernama Seri dan 2 buah lagu lagi. Ella mengambil tempat sebagai artis pertama mendendangkan lagu Nuri. Gadis cantik kecil molek ini masih sederhana dengan jeans biru,kasut kanvas dan T Shirt yang bertulis Forever Young. Rambut ikal mayangnya diliuk lentuk sesuai dengan pakaiannya yang santai itu. Tidak ada bezanya Ella dengan konsert yang lainnya :-). Kemudian lagu ke dua Ella menyusul dengan Layar Impian. Aku suka lirik Loloq yang satu ini. Ella turun ke audience dan berlegar legar sekitar kami dan tanpa sedar rupanya ada kehadiran Pengetua AF musim 9 di situ,siapa lagi kalau bukan Amy Search! Kesinambungan Ella diteruskan dengan lagu Bagaikan Puteri.


Stage Konsert 'Untukmu Loloq'




Ella,tetap muda....:-)

Sebelum artis bertukar, koir tadi mengambil tempat semula dengan mendendangkan lagu Laila Namamu Teratas yang dimulakan intronya oleh Amy Search di tempat audience dan disambut oleh Ali Terra Rossa. Ke dua dua mereka ini memang mempunyai vokal yang hebat dan tak boleh disangkal lagi. Sekalian seisi hall Istana Budaya gemuruh dengan tepukan terhadap 2 vokalis hebat ini.


Ali Terra Rossa atau Ali Empire.

Ali naik ke pentas dan mula menyanyikan lagu Cinta Sakti diikuti dengan Nur Nilam Sari. Saat ini tentunya mendengarkan suaranya seisi dewan memberikan sorakan istimewa dengan kehadiran Papa Rock Ramli Sarip dengan menyanyikan lagu Syair Laila Majnun. Keadaan bertambah sweet bila Ramli Sarip berduet dengan Ella dalam lagu Dunia Batinku...haha.


Gabungan yang 'manis'. Papa Rocknya dengan stylenya yang tersendiri.

Sketsa yang dilakonkan oleh Hasnul Rahmat,Azrol dan seorang lagi yang aku tidak tahu namanya bagiku berjaya. Mereka bertiga benar benar membawakan karakter Loloq dengan sebaiknya.


Hasnul Rahmat membawakan watak 'Loloq'


simbolik lampu Aladin sebelum 'Aladin' membuka tirai...

Band fav aku mengambil tempat,haha...dah lama aku rindukan band sempoi ini termasuklah kesemua dalam band itu yang simple. Dulu semasa aku rajin ke Luncai Emas banyak kalilah terserempak dengan Tam & The Geng. Haha,insiden Tam menyorok sebalik pintu semasa kami semua meeting di Luncai Emas sangat sangatlah membuatkan aku geli hati hingga ke hari ini. Malu Tam tersipu sipunya itu membuatkan aku ingat hingga kini. Spider memberi laluan dengan Tam menyanyikan lagu Cinta Dewa Dewi,Laukku Cukup Masin,Bila Nak Saksi,Kasih Latifah dan Aladin. Hampir kesemuanya kecuali 1 atau 2 lirik dalam setiap album Spider dimonopoli oleh lirik Loloq selalunya. Malah aku ada dengar keluhan Tam & The Geng bila Loloq sudah tiada betapa sukarnya untuk mencari penulis lirik yang kena dengan mereka. Tam pernah kata,dia malas menulis lirik dan biarlah dia tumpukan lebih kepada penciptaan lagu. Bila Loloq sudah tiada,aku hingga kini masih terfikir siapalah yang akan mengganti Loloq menulis lirik untuk Spider? Hmm....


Tam! :-))


Aie,Tam & Tony...(Nafie kat sebelah sana)


best buddy dalam KSMN/LESB ;-)

Sketsa Hasnul Rahmat,Azrol Raja Lawak dan seorang lagi itu diteruskan. Sketsa bersahaja,penuh sopan dan masih dalam nada hormat itu berjaya menggelikan penonton di bawah ini dengan watak2 Loloq sendiri. Selepas ini apa lagi yang perlu kami tunggu kalau tidak melihat akan persembahan Sifu M Nasir! Inilah pertama kalinya aku melihat beliau setelah dikurniakan gelaran Datuk kini. Tampil dengan satu suit kemeja,slack dan kot aku merasakan ianya sungguh sesuai dengan title yang dipegangnya kini. Tapi Sifu,aku tetap memilih busana2nya dari sentuhan Salikin Sidek yang pandai menata imej Sifu. Sifu memulakan lagu dengan Wak Jono. Aku tahu lagu ini tetapi kurang hafal. Sifu berceloteh,katanya saya tahu ramai yang tidak tahu dan ternganga akan lagu ini,tapi lantaklah...kerana ini adalah senikata awal yang dicipta oleh Loloq. Suka atau tidak kata Sifu dia nak nyanyi jugak lagu ini. Kata Sifu lagi lagu ini juga pernah dinyanyikan oleh Loloq.Sifu ada juga sebut akan RASTARI,aku rasa itu band Loloq anggotai dulu. Lagu seterusnya menyusul,lagu tema blog aku ini apa lagi kalau bukan 'ANDALUSIA'. Sifu sudah berada di dalam 'dunia'nya bila menyanyikan lagu ini. Indahnya lagu ini dan aku sudah terbayangkan akan 'Mezquita'!. Mengambil tempat kemudian itu adalah Ghazal Untuk Rabiah,Apokalips dan Mentera Semerah Padi. Mentera Semerah Padi dinyanyikan secara beramai ramai bersama Ramli Sarip,Ella,Spider dan Ali Terra Rossa. Sifu sempat mencelah,Loloq memang banyak buat lagu lagu semangat. Ella ada juga bercerita ketika di LA,semasa proses rakaman albumya dahulu..Loloq turut ada bersama. Kata Ella,ketika itu Loloq tidak keruan dan rupa2nya setelah disingkap ketika itu arwah sedang jatuh cinta terhadap isterinya Kak Hariah atau lebih mesra aku panggil dengan Kak Riri.








Sifu M Nasir,speechless...!

Ada ku lihat kelibat beberapa selebriti yang menyokong akan karya Loloq hadir seperti Bront Palarae, Ad Samad dan Dang Suria serta Islah Wahyudi (Quest). Bagiku sebagai antara ahli di dalam Kelab Sahabat M Nasir,menyintai karya Loloq adalah kemestian. Kami sudah terbiasa dengan kesemua karya daripada Luncai Emas selalunya dimonopoli liriknya oleh Loloq. Kenangan berjumpa arwah di dalam satu majlis raya bagiku sungguh bermakna. Malah hingga kini masih rasa terkilan melalui KSMN kami ada plan mahu mengadakan kursus penulisan lirik dengan bermentorkannya. Malang,ianya tidak sempat kami lakukan semasa hayatnya. Semasa pemergiannya juga aku tersentak dan agak beberapa hari selepas itu baru sedar dia telah pergi. Impaknya besar di dalam hidupku selaku yang menyintai penulisan kerana aku adalah pencinta karyanya sedari zaman aku di menengah lagi. Buat Bro Loloq,lirik2mu akan tetap menjadi rujukan kami,keindahan kami...tenanglah di sana kerana di sebalik lirikmu tersimpan 'pahala' buatmu InsyaAllah jika dikaji dengan mata hati dan unsur ketuhanan. AL FATIHAH,AL FATIHAH,AL FATIHAH.


Sifu berfikir seketika untuk melakarkan kata kata semangat buatku dari lagu Andalusianya,juga daripada lirik arwah Loloq.


kata2 bagi membakar setanggi 'Andalusia'! Ini mentera yang akan ku perasapkan agar menjadi ayat mujarobat!

* nota kaki - love to my sista 'Elaira' kerana mengusung aku ke sini :-)

* nota kaki - Tahniah kepada Den Wahab selaku penganjur konsert,Dato Paduka Dr Rais Yatim dan Dato Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi.

* nota kaki - big credit to sahabat aku Khyrul Alfie selaku professional photographer untuk konsert ini yang sudi mengongsi hasil gambarnya denganku.

another entry terdahulu mengenai Loloq...
http://norhaidatulazian.blogspot.com/2009/02/setahun-selepas-loloq-pergi.html

Tuesday, April 19, 2011

Sembang Dato' Mashitah (Isnin,7.30 malam, Astro Oasis)

nota kaki : baca dengan tenang hati dan sila lupakan elemen politik buat seketika :-)






Bila guna Pak Gugel (google ;-P) banyak entry berkenaan 'Sembang Dato' Mashitah'. Jadi tidak lengkap untuk aku tidak bercerita mengenai program ini selaku Penerbit. Dari peringkat pre pro,production dan post pro nya mengenai liku liku pahit dan manis sepanjang mengelolakan rancangan bual santai muslimah ini aku cuba menyelami insan yang bernama Mashitah Ibrahim :-).

Pada awalnya bila boss suruh aku buat satu rancangan bual santai muslimah,aku akur. Ianya ku rasakan can go la..haha. Aku hadapi cabaran ini,tambah tambah pula ianya menggunakan MCP (Multi Camera Production),yakni menggunakan dalam lebih 1 kamera. Dalam 'SDM' (Sembang Dato Mashitah)kami menggunakan 3 kamera untuk hos dan tetamu dalam pelbagai angle. Ketika itu aku dan boss sibuk menyenaraikan dalam 20 topik untuk menjadi tajuk episod demi episod kami. Dan sibuk juga menyenaraikan tetamu tetamu jemputan dari kalangan ahli akademik dan selebriti untuk diundang. Proses proposal,pitching dan segalanya berlangsung. Maka hari yang ditunggu tiba untuk kami sendiri team produksi menemui hos ini siapa lagi kalau bukan Senator Dato Dr Mashitah Ibrahim.

Pertemuan pertama aku dengannya di sebuah restoran eksklusif Cina di dalam hotel Pan Pacific di Jalan Putra. Ketika itu ada aku,dua orang boss ku,chanel manager Oasis dan DDMI (Dato Dr Mashitah Ibrahim) dan suaminya Datuk Abd Shakor. Wanita jelita yang ku kagumi ini sungguh mesra dan memohon maaf atas kelewatannya. Jelas beliau sungguh 'biasa' cuma yang membuatkan beliau 'luar biasa' adalah dari posisinya kini dan sedikit gemerlap pada baju dan penampilannya berbanding seperti yang ku lihat di dalam 'Forum Perdana Ehwal Islam' ketika suatu masa dulu. Aku menyukai wanita yang seorang ini ketika beliau menjadi pendakwah bebas lagi di dalam forum itu. Ketika itu beliau dilihat sangat sederhana dalam penampilannya dengan mekap yang sangat tipis. Aku rindukan beliau ketika itu. Dan kini bila aku melihat beliau sendiri tanpa mekap seakan aku flashback balik ke zaman ketika forum itu dahulu. Tapi itu dulu,kini kerana tuntutan politik mungkin kerana sering berurusan dengan dunia luar mungkin membuatkan beliau harus tampil sebagai ikon muslimah yang anggun :-)

Kemudian kali ke dua aku bertemu dengan DDMI ketika di Putrajaya Seafood. Masih sama membincangkan mengenai program kami. Beliau ada falsafah yang tersendiri dalam pelbagai kemelut yang aku dengar mengenainya. Ketika itu aku masih kabur juga untuk memahami akan di sebaliknya yang difikir,diberati dan mesej yang cuba wanita cantik ini sampaikan sebagai ikon muslimah yang sudah berkecimpung dalam dunia politik.
Ketika itu aku masih mendengar serba sedikit mengenai topik topik hangat wanita ini sebelum ini. Pelbagai kisah pahit dan duka mengenainya yang tersebar terutamanya yang diekploitasi akan hukum seorang wanita halal melacur ketika darurat dan berbagai isu lain yang semuanya negatif belaka. Juga kisah beliau sebagai ahli parlimen Baling. Jujurnya memang aku mendengar pada awalnya akan segala kisah itu dan agak bersikap skeptikal. Tapi selaku Penerbit demi program ini aku bersikap positif bagi menyampaikan pesan walau pun satu ayat!

Kemudian aku dan krew mula membuat preparation shooting hari pertama. Aku sudah gentar bagaimanalah aku mahu mengadap VVIP yang seorang ini. Nama pun VVIP kan,jadi aku fikirkan semuanya harus perfect dari hujung rambut ke hujung kaki. Aku risau manalah tau kot2 DDMI ni fussy ke apa ..matilah aku. First day,segalanya berjalan dengan lancar! Fussy? Tak sangat pun...wanita cantik ini seperti juga manusia biasa. Beliau tidak cerewet dalam mekap dan sebagainya. Shooting demi shooting berlangsung sampailah hingga ke episod baru baru ini aku sudah mula mengenal akan seorang yang bernama DDMI. Betapa aku mengaguminya,jujur! Tanpa skrip,tanpa tidak ada take, aku merasakan program ini nak rekod 'live' pun takpe! Kerana beliau memang hebat! Hasil pengalaman sebagai pendakwah bebas dahulu mungkin!

Bila episod pertama SDM ke udara,terdapat segelintir penonton yang negatif tidak menyokong akan program ini. Kenapa memilih DDMI? DDMI memberikan penjelasan yang hanya menurut dari satu angle dan entah apa apa lagi yang negatif semuanya. Jujurnya aku sedih...aku down dan aku mengambil masa beberapa hari mahu memulihkan semangatku kembali. Jelas kita tidak mampu untuk memuaskan hati semua orang kan. Tidak mampu juga untuk pergi ke satu satu orang yang apa sebenarnya nilai positif yang cuba kami semua sampaikan. Tolonglah ketepikan elemen politik pada program ini. Aku hanya mahu memecah kebuntuan muslimah di luar sana. Aku tidak kata apa yang diberikan oleh DDMI harus diterima dengan sebaik mungkin oleh semua dan diterima bulat bulat. Tetapi perlu kalian tahu bahawa apa yang cuba aku hidangkan dari sudut penerbit adalah yang sebaik mungkin positif yang harus kita ambil dari isu isu kecil sehingga ke isu isu besar.

Mengenali DDMI hingga kini...(lupakan mengenai isu isu negatif yang melanda sebelum ini yang aku dengar hanya melalui media dan bukan dari dirinya sendiri)kalau pun kekeliruan sebelum ini diambil dan disalah tafsir oleh mereka mereka dari satu sudut,tetapi pada aku untuk slot aku ini...beliau tidaklah 'sesesat' yang dilabelkan . Skeptikal ku hilang dan pudar,malah aku kagum perjalanan wanita yang seorang ini. Dari pendakwah bebas,ikon agama,menceburi bidang politik sehingga senator. Betapa perjalanan perjalanan beliau banyak yang mengundang pahit jauh di benak hatinya. Dan aku dapat merasakan lewat beberapa hari lepas,menyusur dan menyelami hatinya lewat keindahan pada matanya yang bening itu . Sebagai manusia beliau jauh dari sempurna. Cuma isu sekecil hama yang tersilap tafsir dari sudut sesetengah especially dari medium politik mengakibatkannya ianya menjadi sebesar dan kecoh satu dunia. Mengenalinya bagiku merupakan pengalaman yang indah yang tidak akan dilupakan sepanjang hayat. Teringat aku akan kata katanya, " Yan,bila dah involved dalam politik...kerjaya kita akan dibunuh dan isu sekecil kecilnya akan dikorek sedalam dalamnya,bukan senang ini kerja 'Jihad'. Saat itu beliau melontarkan pandangan jauh jauh. Mungkin ini kehendak beliau sendiri berkecimpung dalam dunia politik dan mungkin beliau hanya mengikut perjalanan takdir dengan niat mahu memperbetulkan sesuatu yang pincang. Siapa pun beliau dan apa juga yang negatif mengenai beliau aku buang jauh jauh nun depan tasik Putrajaya (depan ofis DDMI aje). Aku hanya mahu mengambil yang positif2 sahaja kerana aku setuju dengan apa yang beliau persembahkan di dalam episod aku. Aku tidak tahu program lain,tapi untuk program aku beliau telah memberikan yang terbaik dalam simpang siur kelam kabur persoalan muslimah terutamanya. Terima kasih kerana memberi penjelasan di dalam setiap bongkah segelintir kekeliruan! Terima kasih DDMI! Semoga terus berkhidmat untuk negara tanpa melupakan landasan muslimah anggun yang dianugerahkan Tuhan buatmu. InsyaAllah apa yang baik akan saya kongsikan dengan semua kerana kita tidak mampu untuk memuaskan hati semua orang dan tidak mampu untuk pergi ke setiap orang. Untuk semua,aku berpesan...jangan tafsir satu ayat,tetapi tafsir keseluruhan perenggan kerana dalam kesimpulannya mungkin ada 1 yang baik dari 10 yang tidak baik. Thanks DDMI kerana memberi saya kekuatan sebagai muslimah dalam 'jihad' saya sendiri. Untuk semua krew yang bertungkus lumus sepanjang penggambaran,aku sangat sayang dan menghargai kalian! Nanti kita yamchaaa :-). Untuk semua tetamu jemputan yang sangat manis bekerjasama,sangat2 aku hargai! Dari pihak DDMI sendiri,termasuk PA dan seluruh ahli keluarga especially Tin (sayang dia). Pihak pihak hotel dan busana yang menaja pakaian terutamanya JUBAHSOUQ! I lebiu poreber..hehe


Episod 1 - Seni & Islam (Tetamu : Nash Lefthanded,Nora & Ustaz Azadan Rabbani)
Lokasi - Palm Garden Hotel Putrajaya


Episod 2 - Amboi Wanginya (Tetamu : Catriona Bahrain Ross & Muniff Hijjaz)
Lokasi - The Saujana Kuala Lumpur


Episod 3 - 9 Akal 1 Nafsu,1 Nafsu 9 Akal (Tetamu : Farihin Abd Fattah & Dr Aizan Ali)
Lokasi - Shang Ri La Putrajaya


Episod 4 - Merubah Kejadian (Tetamu : Pian Cecupak,Sheeda Dangdut & Dr Mohd Noh Idris)
Lokasi - JW Marriot Putrajaya


Episod 5 - Bina Masjid (Tetamu : Linda Onn,Bienda & Tuan Haji Aluwi Parman)
Lokasi - JW Marriot Putrajaya


Episod 6 - Nafkah Zahir Batin (Tetamu : Abby Abadi & Ahmad Nazib Johari)
Lokasi - Cyberview Lodge Putrajaya


Episod 7 - Janinku Sayang (Tetamu : Aishah & Encik Yahya)
Lokasi - Palm Garden Hotel Putrajaya


Episod 8 - Di Sebalik Hijab (Tetamu : Mawar & Ustaz Nazrey Johani)
Lokasi - Shang Ri La Putrajaya


Episod 9 - Makan Daging Mentah (Tetamu : Leina Hangat & Hajah Sabehah)
Lokasi - Carcosa Seri Negara


Episod 10 - Andai Kau Pergi Dulu (Tetamu : Tasha (Achik Spin) & Tuan Haji Abd Aziz Peru)
Lokasi - Cyberview Lodge Putrajaya


Episod 11 - Kenali Darah (Tetamu : Heliza Helmi & Dr Dahlia)
Lokasi - The Saujana Kuala Lumpur


Episod 12 - Halal Yang Dibenci (Tetamu : Siti Fairuz & Encik Mohd Noor Idris)
Lokasi - Carcosa Seri Negara


Episod 13 - Mengetuk Pintu Syurga (Tetamu : Elly Suriati & Haslinah Ya'cob)
Lokasi - Carcosa Seri Negara


(Tetamu : Prof Madya Dr Noriah Ishak & Prof Madya Dr Mariani)
Lokasi : Palm Garden Putrajaya




Episod Khas - PERMATA HATI (Tetamu : Datin Seri Paduka Rosmah Mansor )
Lokasi - Seri Perdana Putrajaya


* hehe,agak2 DDMI baca ke entry aku nih...;-P