Followers

Tuesday, November 02, 2010

Remang Senja Pantai Kuala Kedah (Part 1)






Pantai Kuala Kedah,ada angin semilir berhembus lembut menampar pada wajah saat lewat petang begini. Teriakan anak anak mengutip kerang yang terpenjara di dalam tayar tayar kereta yang diletakkan di pantai ini begitu mengasyikkan.

"Yeay,cek dapat kerang...dapat kerang"

"Cek boleh juai"

Aku tersenyum memandang anak anak ini dari jauh. Seronoknya menjadi anak anak yang tidak kenal erti masalah dan liuk lintuk dugaan yang mendatang. Bunyi feri yang membawa penumpang ke Langkawi mengejutkan aku dari lamunan. Feri berwarna putih itu menderu melawan arus laut. Bunyinya sayup sayup jauh dan semakin hilang. Begitu juga pandanganku menerobos lautan yang maha luas ini. Subhanallah,indahnya ciptaanmu Tuhan seakan aku melihat kanvas lukisan di depan mata yang maha indah. Dan kini aku di sini jauh dari kesibukan kota dan tugas yang merantai perjalanan hidupku. Jauh dari bayangan bayangan hitam yang sering menggangu singkap singkap luka hidupku. Aku menghirup nafas dan ku lepaskan perlahan lahan. Di depan mata terdapat lautan siput siput putih dan cantik membanjiri ruang mata. Aku kutip satu satu dan mencari yang terbaik fosilnya. Kalau senang senang akan aku bingkaikan menjadi hiasan terindah di mata hatiku. Aku senyum lagi,menyusur keindahan pantai ini dan mengutip lagi satu persatu siput.

"Dahlah tu...macam kat KL takde siput" sapa krew ku

"Mana ada...kalau pun kat PD ke apa ke..mana ada banyak banyak macam ni"

Mereka gelak. Aku sengih. Begitu bagi kalian yang mungkin kurang menghargai hasil laut,tetapi aku benda sebeginilah yang sering menjadi 'hasil seni' di dalam rumahku dan menyemakkan pandangan mata bagi sesetengah mereka.

"Awat kak nak kutip siput tu...?" seorang kanak kanak lelaki menyapaku. Mungkin hairan.

"Kenapa,salah ka?" aku pandangnya dan senyum. Dia melihat hairan plastik di tanganku.

"Tak la salah,tapi pelik sikit la" sambil dia garu garu kepala.

"Pelik banyak kot". Aku senyum lagi. Kanak kanak kudus ini berjalan meninggalkanku sendirian. Dan aku meneruskan lagi mengutip siput di tepian pantai ini.

Hujung sana,ada sepasang pasangan muda mudi duduk di buaian mengadap laut. Aku labuhkan tubuh badan bersandar pada perahu yang tersadai di tepi pantai ini. Aku pandang laut luas,sayup. Ada nelayan nelayan kecil yang masih tegar mengharung badai di hujung sana mencari rezeki. Tulus keringat mereka padaku,malah lebih tulus dari kolar putih yang tersadai di bangunan bangunan tinggi megah. Kemudian kembali ke pantai membawa hasil lautan yang mungkin banyak,mungkin tidak.Dijual dan kemudian diagihkan kepada isteri untuk menjadi santapan pada malam itu. Sederhananya hidup mereka,tidak menuntut kesempurnaan dan materi. Pandanganku beralih kepada pasangan tadi,ada usik usik kecil dan ketawa kedengaran. Indahnya dilamun cinta dan indah bila cinta saling berbalas dan saling menyintai. Aku,pernahkah merasa sebegitu? Entah,aku keliru dengan cinta manusia. Sekeliru mereka juga menyintaiku. Yang aku tahu dan dapat kini hasil dari cinta manusia zuriat yang menghuni hatiku. InsyaAllah yang membawa sepotong Al Fatihah buatku di alam baqa. Aku buang jauh jauh rasa sedih itu kerana dengan mengingatnya hati aku menjadi sedih. Padahal saat ini pantai ini sudah mampu membuang aku dengan rasa sedih yang bertali temali dengan keindahannya.

"Tak nak balik ka"? Krew aku sudah memberi signal.

Aku sengih.

"Tu la rasa tak nak balik la". Sapaku

"Haishh...dok sini ja la"

Aku ketawa....

Ada sekawan burung burung pulang petang hinggap di tepi pantai ini. Mungkin mahu balik ke sarang mereka. Aku mahu balikkah,atau terus dari saat ke saat berteleku di pantai ini?

to be continued

2 comments:

mata coklatbiru said...

che' ta saba' nak tunggu part 2..
hehe...
kak, ur writing is impressive..
akak menulis lagi baik dari dulu, congratulations...
well done kak :)

elaira said...

numpang bersidai di blog ko...dgr lagu2 yg juga fav ku ;)