Followers

Saturday, February 19, 2011

Jika Aku Sudah Tiada

Apa akan jadi bila aku sudah tidak ada di dunia ini. Adakah blog ini masih kalian scroll untuk membaca kisah perjalanan hidupku satu persatu? Kenapa aku cakap macam ni ya...sebab kita tidak tahu bila kita mati. Tapi aku mohon pada Allah agar biarlah nyawaku ini dicabut saat '2 Malaikat Kecilku' itu sudah berdikari dan ada orang menjaga mereka,bila sudah diijabkabulkan. Tak sampai rasanya hatiku mengingatkan jika aku pergi dulu sebelum anak anak sempat berdikari,ke mana mereka harus pergi dan siapakah yang akan melihat mereka ketika aku sudah tiada? Aku tidak boleh berfikir tentang itu kerana sebak sentiasa datang bertali temali. Jika aku sudah tidak ada siapa yang akan melihat anak anakku itu? Emak sudah tua dan kudratnya tidak seberapa,begitu juga dengan Abah (bapa tiri). Adik adik pula ada keluarga dan kehidupan sendiri dan mereka bukan orang senang. Keluarga sebelah ayah anak anakku kurang dan tidak mesra dengan mereka dan apa pun biarlah mereka bersama dengan keluargaku kerana sudah biasa. Lantas ke mana mereka? Aku pernah bertanyakan tentang ini pada kawan kawan rapat,mereka cakap..."Yan,ko tak perlu pikir pasal itu,itu semua kuasa Tuhan,anak2 ini adalah malaikat menjaga dia". Aku diam...ya aku percaya Malaikat selama ini menjaga anak aku. Malah saat aku meninggalkan anak anak di asrama, saat aku bepergian jauh aku sering memanjatkan doa meminta 'malaikat malaikat' menjaga anakku. Tapi kalau benar jika aku sudah tidak ada,bagaimana...? Aku pernah cakap dengan anak anak pasal ini. Bila anak anak nakal,aku sering katakan..." Ye lah sekarang Umi hidup lagi,esok bila Umi takde tau la korang...nak duduk dengan siapa". Anak anakku terus cakap,"Janganlah cakap macam tu Umi,kita ada Umi aje". Alahai hati ibu mana yang tidak sebak dan ianya menjadi sebak lagi bila aku sering memikirkan siapa yang akan menjaga mereka jika aku sudah berpindah dunia...? Tapi aku mengimpikan kerana aku punya seorang sahaja anak lelaki,aku mahu dia memandikan,mengafankan,menyembahyangkan jenazahku dan menghantar jasadku ke liang lahad seperti anak anak lelaki lain. Mampukah dikau wahai puteraku menggalas tanggungjawab ini sebagai penghargaan terakhir di dunia terhadap Umimu ini. Justeru hiasilah hati kita dengan iman dan takwa. Bersihkan hati kita anak anak Umi. Kerana itu Umi berusaha menghantar kalian ke sekolah Maahad dan Tahfiz yang baik. Berusaha juga Umi dari hari ke hari kita membersihkan hati agar dunia ini menjadi sederhana dan putih pada mata kita.

1 comment:

feeda said...

..jIKA SEMUA MANUSIA TAKUT MENINGGALKAN ANAK ANAK NYA..MAKA TIADA ISTILAH ..MANA MILIK KITA?