Followers

Sunday, April 18, 2010

Buat Sang Puteri 'Selamat Ulang Tahun Pari Pari Kecilku' Nur Atiqah 18 April - 12 tahun










Buat Puteri Kesayanganku Dunia & Akhirat

Saat kau mula membenih hadir di dalam rahimku
Saat itu menular segenap nadi naluri kewanitaanku
Mengusap perutku yang hadirnya janinmu
Saat itu aku masih keliru,kerana ianya pertama kali hadir menghuni tubuh badanku

Dari hari ke hari kau membesar
Pancaindera dan otot ototmu terbina dari kuasa Ilahi
Lantas ditiupkan rohnya pada janinmu
Saat itu aku sudah membiasakan diri
Memanjakanmu dengan kandungan Surah Mariam,Lukman,Ali Imran,Yasin,An Nisa
Mengasakanmu menjadi anak yang baik,cantik dan patuh padaNya
Janinmu bergerak gerak saat ibumu ini melagukan sabda ayat ayatNya

Bila dirimu makin besar di dalam kandunganku
Umimu ini tidak bisa tidur dengan nyenyak
Seringkali kau menjagakanku puteriku
Kala di sepertiga malam
Umi mu ini sudah sakit sakit sendi menampung berat tubuhmu di dalam tubuh umimu

Suatu ketika umimu jatuh
Kala membawakanmu
Hampir dengan bulan melahirkanmu
Doktor kata,kau kuat,umimu kuat
Maka kerana itu kandungan selamat

Semasa hujung bulan mengandungkanmu
Umi masih gagah melakukan tugas tugas lelaki
Dengan kuat dan gagah
Saat itu Umi berkata,mungkin dirimu kuat di dalamnya
Umi juga masih diusik budak budak muda simpang jalan kala mengandungkanmu
Mereka kata Umi comel dengan kandungan Umi
Saat itu Umi berkata,tentu dirimu di dalam cantik sekali!

Saat mahu melahirkanmu
Umi melalui kebiasaan seperti ibu lain
Sakit,pecah air ketuban,menahan perit di bilik menunggu
Hingga rahim dibukakan mengikut bukaan demi bukaan
Umi masih bertahan,demimu

Kala troli disorong ke bilik bersalin
Umi berjuang melahirkanmu
Umi berusaha sekuat tenaga
Sayang,Umi lemah
Mungkin kerana kurang pengalaman
Mungkin kerana ianya pertama puteriku…

Lama Umi melahirkanmu
Sehingga degupan jantungmu kurang
Doktor mengatakan,Umi jangan menyesal
Jika dirimu sudah tidak ada lagi kerana lemas..
Menunggu lama untuk keluar
Saat itu Umi sudah lemah,selemah lemahnya

Datang entah siapa
Saat Umi berjam jam bertarung nyawa melahirkanmu
Seorang wanita bernama doktor bertudung labuh coklat
Dan Umi masih ingat usapan tangannya yang lebih lembut dari sutera
Mengusap kepala Umi,di sebelah kanan
Dengan 3 kali usapan dan kuasaNya
Dirimu keluar dengan sempurna
Hingga kini Umi tertanya siapakah dia
Kerana yang ada di sana tidak melihatnya
Yang Umi tahu namanya dari tagnya ‘KHADIJAH’
Siapakah dia?

Sihat tubuh badanmu melihat muka bumi Allah ini
Umi bangga melahirkanmu
Kerana cukup sifat dan sihat
Malah sangat teruja menatap matamu yang cantik
Memegang tubuh badanmu yang segar bugar
Kata mereka umpama bayi mungel berusia 4 bulan

Puteriku,kau tidak banyak menyusahkan Umi
Tidak banyak menyusahkan Uci,menyusahkan Mak Yang
Kerana kesihatanmu dan kesihatan Umi yang Umi jaga sedari dari kandungan lagi
Membuatkan lenamu nyenyak,tanpa tangis
Tanpa perut kembung
Sekaligus melancarkan Umi menjaga pantang

Duhai puteri
Saat namamu dipilih
Umi mahukan Nur Aina Safura kerana punya makna yang indah serta cantik
Tetapi,Umi yang kaki buku,ketika mengandungkanmu
Sibuk melayan diri menyelak helaian demi helaian novel ‘Lagu Cinta Untuk Atikah’
Maka sebulat suara ayahmu juga bersetuju dengan nama ini
Maka kami pilih Nur Atiqah

Dirimu menginjak dari bertatih tatih jalan
Sehingga sempurna berdiri sebagai anak mungel
Beralih tangan ke tangan, dari belaian pengasuh
Pelbagai ragam manusia
Antara materi dan kasih sayang

Kau sungguh comel puteriku
Menimbulkan geram pada siapa yang melihatmu
Masih jelas dalam ingatan Umimu ini
Saat dirimu yang berisi itu membawa tubuhmu
Sungguh comel sekali

Semakin dewasa
Dirimu tidak banyak menyusahkan Umi
Saat membawa perut mengandungkan adikmu
Pandai membawa diri
Saat adikmu keluar melihat dunia
Wajah comelmu seakan hairan
Melihat perut Umi yang sudah tidak ada isi
Sayangnya dirimu pada adikmu,diusap usap semasa dalam kandungan lagi
Seakan seolah kalian bermain anak anak antara dua dunia
Dunia rahim dan nyata

Kala usiamu 8 tahun
Umi terpaksa menghantarkanmu ke asrama
Sebuah kehidupan,pengorbanan dan semangat
Yang harus kita lalui bertiga
Dengan semangat yang tidak putus
Tanpa air mata yang terus mengalir deras
Kerana Umi mahu kalian menjadi
Anak yang berdikari,demi masa depan
Umi tidak ada pilihan
Bantulah Umi,kerana Umi sendiri…

Walau hanya Allah yang tahu betapa peritnya berpisah jasad dengan kalian
Kerana kita tidak pernah berpisah bertiga
Melainkan semasa Umi mencari rezeki
Untuk membesarkan kalian
Tidur pun hingga kini masih bersama
Betapa kalian adalah rantai jiwa Umi
Dua malaikat kecil Umi
Yang senantiasa ada dengan Umi

Tetapi puteriku
Keprihatinanmu,tanggungjawabmu,kesedaranmu
Menjadi kakak dan anak yang sulung kepada satu satunya adikmu yang manja
Sangat Umi kagumi
Tanpamu Umi tidak bisa meninggalkan kalian berdua
Kala Umi dikejar tugas dan tanggungjawab
Umi terasa sedikit lega
Kerana keupayaanmu menjaga adikmu
Makan dan keperluan hariannya
Di saat Umi bepergian jauh
Betapa Umi bangga memiliki puteri sepertimu

Kini,usia 12 tahun ini
Dari peralihan zaman kanak kanak kecil ke gadis sunti
Tubuh badanmu sudah berubah fizikal sesuai fitrah Ilahi
Seakan baru semalam Umi melahirkanmu
Seakan baru semalam Umi merasa sakit berjuang

Ramai yang mengatakan wajahmu saling tidak tumpah milik Umi
Umi juga melihat dirimu adalah Umi
Umi ketika kecil dahulu
Tabahlah anakku
Empayar yang Umi tubuhkan buat kita bertiga ini
Adalah sebuah legasi
Bakal menghentikan segala kekurangan kita selama ini
Umi dalam usaha mengumpulkan syurga dunia untuk dirimu menjadi yang hebat dalam industri di dalam legasi acuan kita
Agar mampu membawa maruah kita semua mengintai langit,restu malaikat
Sebelum kita menemu syurga abadi

Maafkan Umi kerana tidak mampu menyediakan segala
Maafkan Umi tidak sempurna menjadi ibu dan ayah buat kalian
Maafkan Umi,saat kawan kawan sibuk bercerita akan jalan jalan mereka kala cuti sekolah
Umi hanya mampu membawa kalian keluar dari asrama dan duduk di rumah sedang Umi sibuk mencari peluang untuk melunas tanggung jawab
Maafkan Umi tidak bisa membawa kalian selalu bercuti,menerawang melihat pelangi indah dunia
Maafkan Umi,yang seringkali memarahi kalian kerana salah
Umi mahu kalian sedar itu tanda kasih Umi dan mahu membentukmu menjadi anak yang tahu mana salah dan benar dalam meniti kerikil kerikil kehidupan
Supaya dirimu tidak tersasar dalam kerangka landasan
Umi terbayang bayang,dirimu dan adikmu memimpin tangan Umi kala meniti 'Titian Sirath'
Maafkan Umi,puteriku
Umi bangga melahirkanmu
Bangga memiliki anak secantikmu
Bangga memiliki anak yang kuat dan tabah sepertimu
Kata mereka,ketabahan dan kekuatan itu dan semua ada di dalammu
Adalah dari darah Umi dan warisan Umi yang ada di dalam dirimu

KE SELAMAT ULANG TAHUN YANG 12 ‘Pari Pari Kecilku’ !

Terbanglah tinggi dan hentikan dusta yang kedengaran
Umi dan adikmu senantiasa ada,memegang sayapmu

Dari
Umi Yang Melahirkanmu

1 comment:

nizasalleh said...

Yan,
Entah kenapa aku menangis teresak2 kala membaca puisi ini..mgkn dpt merasa apa yg kau rasa, moga anak dlm kandungan ni juga menjadi anak yg baik n setabah pari2 kecil mu..moga Allah sentiasa mempermudahkan segala perjalanan n urusan mu sekeluarga.

Buat pari2 kecil ika,

Aunty doakan semoga panjang umur dan menjadi anak yg solehah dan berjaya dalam setiap liku hidupmu kelak. Melihat matamu, melihat kedalam dirimu..ummi mu bertuah memiliki kamu sebagai pari2 nya...kelembutanmu terserlah dan mmg anak n kakak yg baik..Jaga diri n keluarga...aunty doaka yg terbaik buat diri kamu..AMin