Followers

Sunday, January 15, 2012

Khalisnya Kerlipan Itu by kasawari sengal

Serius aku suka baca puisi ini. Puisi ni aku copy n paste daripada blog blogger yang selalu follow dan comment aku dulu selain matakucing iaitu blogbestgile...Tapi ntah mana la diorang ni sekarang? Rindu korang weh, rindu tulisan kasawari sengal ni especially. Korang kalau terbaca; kasawari sengal, panda, koala, arnab (ni geng baru aku tak kenal)...apa punya pelik la nama-nama korang ni..contact aku k...miss u all punya writing damn much!


Terdampar,
Akan sekujur tubuh.. Untuk ditatap akan kemuncak senafas..
Bersama yang khalik oleh-Nya. Disaksikan bersama tercinta...
Samar memandang sambil mengukuhkan niat... Kepada-Nya agar tidak terpadam yang khair.. Sepanjang dan berswadaya walau kebatinan akan pergi... tidak kembali.. Tempoh yang ada diperelokkan lebih seadanya... Saat-saat yang tak mungkin ditemani lagi... Yang terpasung kasihnya digenggam erat tidak terlerai.. Inilah yang harus tidak diperlekeh... Menguji setianya antara bintang dan bulan... Walaupun salah satunya kian malap.. Berdampingan tidak terkhianat...
Di ajari akan diperlukan.. Diperingat akan semekarnya.. Tidak mungkin layu apatah lagi ketar.. Difahamkan akan erti kerlipan itu... Di dalamkan fahaman akan khalisnya...

Dingin,
Bersama dengan sekujur.. Mengimbau memori walaupun belum.. Dedasawarsa kita berkelana dan meneguk keghairahan dan keretakan... Berpasangan dan tidak kendiri.. Tingkahmu yang membelaiku..
Tingkahmu yang memanjaku.. Memegang erat.. tidak mungkiri.. Suara jahar memperlihatkan jahang... Hendak melontar jauh keperitan di alami.. Bersimpati bukan meragui... Di isihkan dengan ketulusan bukan
jahangan yang menerkam ke lubuk yang tidak terjakah... Jatuh ke dasar manakan mungkin di capai jemari untuk rafak dan reda.. Dia itu jah. Keakuan itu perlu di akur mana bedanya untuk menandingi..
Izzah diri harus dipelihara sebaiknya..

Jagatraya,
Di pimpin untuk menyusuri.. Di rujuki sepemergian yang sememangnya.. Penuh kepunahan... Redamkan lah semuanya.. Lihat lah dirimu.. Dalami seluruh ragamu.. Menjabarkan supaya tidak terkeliru lagi..
Diiringi supaya perolehi isbat yang sejati.. Usul dirimu bukan menjadi keutamaan.. Jua dengan dirimu... Tidak pernah aku impikan untuk diketemukan... Dan didampingi serta ditawari.. Hanya jaharu yang bermain di mindaku... Aku dan diri mu? Siapakah sebenarnya? Dari mana aku dan kembalinya?
Mengapa makin aku rasa sesuatu...? Ia datang menghampiri... Mengajari dan memperingati... Dia itu adalah yang sebenar-benarnya...

Aku,
Tidak terlepas dari kesilapan.. memungkiri.. mengkhianati.. Demi maruah.. Walau tanpa niat untuk merosak dan memusnah.. Sandaran kepercayaan teman.. Tersepit dalam.. Keterpaksaan yang merundung..
Bagaimana untuk menemui ketenangan itu..? Zaman kekusutan selalu... Tidak ku capai akan kerlipan.. Yang sememangnya bersinar asli.. Ku hanya capai akan kerlipan yang sinarnya tidak seindah rupa dan khabar..
Rosak mindaku hingga ku bunuh jiwaku.. Ku pesongkan segala yang ada.. Insani dan menidakkan takdir.. Aku atur percaturan sendiri.. Ku fikirkan ia lebih benar.. Tidak siapa lagi boleh disandarkan
Kepercayaan yang sedia musnah... Keadilan tidak terwujud bagiku.. Hanya suapan kepuraan dan singgahan lambang keadilan yang diagungkan insani.. Yang alpa dek kesenangan maya yang sememangnya palsu! Bukan bohongan atau omelan rekaan.. Ia benar terjadi.. Kerana... Terbaik itu adalah segalanya..
Mana ada kalau ternoda untuk dikutip... sudah tersepah merata untuk meraih.. Sesuap raikan.. Itu kalau nasib benar terjamin. Sering diperolok-olokkan.. Kita taruhkan kepercayaan.. Sejauh mungkin..
Pengakhirannya kita tercampak dan terbiar.. Tanpa belaian... kita mengunyah derita.. Permainan insani bersama keegoaan... Tidak kesyukuran pada-Nya.. Kita kan kembali.. Kita hanya sementara... Hutang yang tidak mungkin dapat dilangsaikan dengan material... Amalan syumul saja yang mampu membawa ke destinasi kesaujanaan.. Terpinggir dari destinasi berkeluyuran.. Semua itu amat menakutkan bagi yang diingati dan senantiasa mengingati... Akan keagungan Dia yang sememangnya agung..

Maka,
Tercampaklah kendiri ini untuk terlonta akan kepedihannya... Tanpa disedari.. Kentara satu harapan.. Yang sememangnya jauh sekali untuk dipinta.. Datangnya seorang muhib pada yang ada kerana kesyukuran...
Meresapi dan dihayati sepenuhnya... Seorang muhib yang kepadaman sesuatu yang amat bernilai... Dan lalu ketemu dengan seorang pelarian.. Tidak keruan...perlu di curah dengan kedinginan... Rujukan yang berbukti dan.... Mengendanai akan jiwa dan perasaannya... Luka yang tertuna dapat sembuh... Kembali dengan izin-Nya kalau keikhlasan dan kesungguhan menjadi sebati...

Kau,
Terpadam segala keindahan.. Kesepian... Tetapi penuh dengan azimat-Nya selalu... Muhib dan muwahid.. Walau kendala itu ada dimana-mana.. Penuh kepercayaan dengan utuh tanpa curiga walau insani kecintaanmu sudah pergi menghadapNya. Kau rindu teramat.. Kau rindu terdalam.. Tiada beda kecintaanmu itu dengan Dia.. Kau fahami dan kau mengerti... Ia bukan suatu yang kekal.. Ia hanya putaran yang Dia kuasai...
Kau tetap pegang kukuh... Semua kenangan lalu.. Tidak akan pudar memamah dan terus berkembara ke pelosok jagatraya untuk melihat akan permata dan serpihan deraian kaca.. Yang berterbangan di hembus angin pergi entah ke mana-mana dan melukakan dan menusuk pilu.. Terpandang seorang pelarian..
Di laungkan kalimah yang sudah lama tidak kedengaran.. Laungan itu menyedarkan dan di amati.. Bahawa Dia itu ada.. Bukan membunuh jiwa yang sudah menelan hasutan durjana Dan kekusutan yang mengapi-api... Jelepok dan mengenggam butiran pasir.. Dan memandang sekeliling... Mengapa pada saat nekadnya...
Dikurniakan insani yang memahami dan mengerti..? Sudi untuk berkelana.. Jeladeri berombak ganas tenang semula.. Jelaga dibersihkan dengan usapan... Masih ada sinar yang terbit kembali..

Kita,
Jelajahi kesepian ini... Amat menyenangkan.. Kita kenali antara... Material dan kekurangan.. Keparasan dan kesempurnaan.. Nafsu dan akal... Bukan terkesempatan... Usapan mesra... Madah mempersona.. Mengapa kita diketemu.. Bukan hanya sebagai pendamping.. Tetapi memasrahkan diri berdua... Keputusan yang bukan tergesa.. Untuk kita ditakdirkan satu.. Dia jadi saksi.. Ia bukan satu penyesalan... Ia satu kerelaan... Yang bukan semata kekosongan... Ia realiti.. Bukan fantasi... Dapat ku rasakan genggaman eratmu... Bisikan manjamu..
Janji tepati... Bersama selama yang seadanya... Dengan restu dari-Nya.. Dan merasa akan keutuhan dan keretakan.. Yang harus dinikmati setiap detik...

Kamar,
Dapat aku berimamkan dirimu.. Dapat aku lihat tumandang nya dirimu.. Dengan bersika dan menguntum senyum.. Beradu dalam kucupan cinta seorang suami untuk seorang isteri.. Suar dinyalakan kesamaran.. Kita sama-sama mencerminkan apa yang difahami dan di erti.. Mengalirnya tangisan naluri... Aku sememangnya di cintai..
Aku sememangnya terbela.. Kau merasa ketulusan ku.. Kau merasa kecintaan baru mu ini..
Hangat benar dalam dakapanmu.. Walau entah bila dapat aku berada dalam dakapanmu lagi..
Tingkahmu yang mencintaiku.. Takkan terpadam... Seandainya aku telah kembali..
Ia masih hangat..

Aku kini hanya sekujur..
Simpanlah tangisan nalurimu itu.. Bacailah akan surah-surah memuji keagungan-Nya.. Al-Quran, kitab agung. Di beri akan peringatan... Mereka yang mentaati peringatan.. Dikasihi dan mengasihi.. Keampunan dan kemuliaan... Beriman dan munafik.. Tingkahmu mencintaiku.. Jauh sekali untuk curang... Kau pegang kukuh pada janji..
Mendampingi aku hingga pergi.. Tak kembali lagi... Aku haru akan kesungguhan cintamu.. Aku semakin terpanggil untuk dicintai dan mencintai lagi.. Perlihat lah kasihmu.. Kita sememangnya mengerti dan memahami cinta.. Janganlah kau ragui... Dia jadi saksi.. Walaupun ikatan ini akan terlerai.. Istighfar dan bersabarlah.. Ia takkan goyah walau Akar takkan tumbuh lagi..

Tibanya,
Ajari lah aku... Bisik kan aku akan kalimah-Nya.. Bisik kan aku akan kalimah pesuruh-Nya.. Dia dan pesuruh-Nya itu agung... Aku akan terlelap selamanya.. Entah bila kita akan ketemu..
Pelihara diri mu sebaiknya.. Abadikan lah cinta ini... Kini kau kendiri semula.. Tidak bermakna kau tidak berteman.. Tidak berdampingan.. Peliharalah peribadimu dan akur.. Ingatilah peribadimu dan akur..
Jangan biar ia keputus asaan... Dan melayang jauh... Cinta... Bukan di rancang.. Ia adalah ketentuan takdir.. Ketemu dan berpisah... Ajari menghargai... Kita kan dapat merasai betapa.... Khalisnya kerlipan itu... Dengan izin-Nya... Kalau kita ingat dan diingati.... Bermunajatlah... Kita perolehi cinta insani...
Kita jua perolehi cinta yang hakiki.. Selamanya..


koala riang & kasawari sengal

[-Kasawari Sengal-]
21/3/2008 (gile lama!)

2 comments:

A. Arvi said...

untaian kata yang sangat indah...

Anonymous said...

Sajak Khalisnya Kerlipan Itu ini sebenarnya hasil nukilan the AWAY writer yang mula menghantar karya2 nya melalui anjungcafe.com (dah tutup pun web ni) --- > Site:anjungcafe.com - Tentang Cangkok
www.cangkok.com/.../search.php?...Translate this page,Mar 18, 2001 - Khalisnya Kerlipan Itu. Dilihat: 125 Markah: 0 Tarikh:20-09-2005 by the AWAY writer on April 09, 2002 at 07:36:46:. Khalisnya Kerlipan Itu.