Followers

Monday, May 07, 2012

Rintihan Dari Lembah 'Bogor'


27hb April 2012 (Jumaat)
"Obat @ Ubat rindu adalah pertemuan" ~ TAA
Bagasi sudah disiapkan. Walau ada persiapan-persiapan terakhir harus dilaksana. Kalau mengenai ‘packing memacking’ ini saya adalah orang terakhir yang akan melakukannya…hehe. Kakak saya daripada TU; Noraini Baharu @ Kak Ani berpesan

“Yan, dah packing ke?”

Saya terkesima. Saya mengatakan, saya memang orang yang terakhir akan packing. Mahu tak mahu saya mengambil bagasi saya yang sudah agak berhabuk itu. Kali terakhir saya travel melalui pesawat 1 tahun setengah lalu. Bagasi itu sudah lama duduk di situ. Saya hanya akan menggunakan bila bepergian sahaja menaiki pesawat. 

4:00am – Pagi lagi saya sudah bangun seperti sediakala rutin harian. Memeriksa sekali lagi bagasi, takut jika ada yang ketinggalan. Terutamanya buku-buku saya beli di Malaysia karya Taufiqurrahman Al Azizy @ TAA. Buku-buku yang saya bawa untuk beliau juga boleh tahan banyaknya. Buku atau pakaian sayakah yang banyak? Saya keliru…

Dalam jam 9:00 pagi, TAA sms saya. Beliau bertanyakan bilakah saya akan sampai ke Indo? Saya perjelaskan kepada beliau kurang lebih jam 3 petang waktu Malaysia saya akan sampai di sana.
Saya memandu dari rumah melalui Lebuh Raya Federal, memasuki Lebuh Raya Kerinchi Link dan seterusnya NKVE dan memasuki DUKE pula untuk menuju ke rumah Kak Noraini Mohd Lasim @ Kak Teratai. Berpusing-pusing juga mencari rumahnya. Akhirnya saya ketemu. Mujurlah saya keluar awal. Ketika saya sampai ke rumah Kak Teratai, beliau sedang bersiap. Kamal anaknya menyambut saya dan memasukkan bagasi saya ke dalam kereta Honda City milik Nadia, anak Kak Teratai yang perempuan. 

“Kakak saya yang akan hantar, bukan saya” . Dia tiba-tiba berkata kepada saya.

“Oh iya?”. Saya senyum dan angguk.

“Minta panaskan enjin kereta akak ye?”. Saya berpesan dalam senyum.

“Kalau tak panaskan jadi apa-apa ke?”. Dia sempat bergurau.

“Ye lah kereta murah, kenalah jaga”.  Ucapku mendatar.

Kamal senyum.  Kak Teratai sudah siap. Kami sama-sama masuk ke dalam kereta Nadia. Lantas kereta Nadia meninggalkan perkarangan rumah sederhana mewah di AUD5 Keramat itu. 

Jalan raya lancar. Kesesakan tidak menghambat kami. Saya duduk di belakang sementara Kak Teratai dan Nadia di depan. Sesekali saya mencelah bicara anak beranak itu, tapi yang selebihnya saya lebih suka menikmati pemandangan hijau di kiri tingkap kaca kereta. Damai.

Sampai di Lapangan Terbang LCCT. Saya turun bersama Kak Teratai. Nadia meninggalkan kami dengan kereta Honda Citynya. Saya dan K.Teratai masuk ke dalam lobi keberangkatan. Mencari di mana kelibatnya K.Ani.  Kak Ani tidak kami temui. Kak Teratai menghubungi Kak Ani dan rupanya Kak Ani, suaminya dan anaknya masih mencari parking. Melepas lelah dan bagasi yang agak berat saya dan Kak Teratai mengambil salah satu kerusi yang bersusun itu, mencari tempat kosong untuk duduk. Muncul Kak Ani, suami dan anaknya. Kami terus ke check bagasi dan menunggu kaunter buka. 

Passport dan tiket dihulur. Bagasi ditimbang. Bagasi saya yang saya sasarkan ambil 35kg hanya 17kg sahaja. Saya sengaja mengambil maksimum berat bagasi, kerana risau dengan buku yang saya bawa. Satu demi satu bagasi kami ditimbang dan kemudiannya kami berlalu ke legar ruang untuk masuk ke balai pelepasan. 

Lagi 1 jam saya, Kak Ani, Kak Teratai dan Abang Amir sudah memasuki ruang balai pelepasan. Ianya cepat setengah jam daripada jam yang tercatat. Saya dan kesemuanya menuju ke burung besi Air Asia berwarna merah itu. 

Dijangka kami akan sampai jam 3 petang waktu Malaysia.

Alhamdulillah kami sampai di Lapangan Terbang Jakarta-Soekarno Hatta tepat jam 3 petang waktu Malaysia. Sesudah menguruskan pemeriksaan kastam dan bagasi. Seperti yang dinasihatkan TAA, saya Kak Ani dan Kak Teratai menuju mencari bas DAMRI ke Bogor. Saya mencari-cari juga mana-mana kedai yang menjual simkad tempatan. Tapi tidak ada. Aduh, bagaimana saya mahu menghubungi TAA?  


“Mbak tumpang tanya ya…di mana saya harus dapatkan bas DAMRI ke Bogor?”

Gadis itu senyum manis. 

“Ibu keluar melalui pintu ini, seberang jalan, jalur yang ke tiga ya Bu. Itu bas ke Bogor”

“Warna apa bisnya mbak?”

“Warna putih”

“Makasih ya Mbak”

Gadis itu senyum manis. Saya dengan segera bersama Kak Ani dan Kak Teratai mengheret bagasi menuju ke bas yang dimaksudkan gadis tadi. Keluar sahaja daripada lobi lapangan terbang, kami sungguh digoda oleh supir-supir @ pemandu teksi yang berjajaran di sepanjang jalur pertama menuju ke bas DAMRI tersebut. 

“Taksinya mbak”. Salah satu supir teksi itu memberikan saya senyuman yang paling manis.

“Ngak apa, sudah ditungguin sama temannya”.  Pemandu teksi itu mengalun wajah kecewa. 

Saya, Kak Teratai dan Kak Noraini bergerak ke bas Damri. Ramai yang duduk-duduk dan tidak kurang berdiri menunggu pelbagai destinasi bas yang ada di sini. Saya perhatikan bas putih DAMRI ini banyak lokasinya mengikut nombornya tertentu.  



“Yan, mana Kak Teratai?”. Tiba-tiba Kak Ani bertanyakan kepada saya yang sedang asyik melongo melihat bas-bas yang kunjung tiba.

“Ha?”. Saya mencari-cari kelibat Kak Teratai. Nun di kaunter tiket, dia tersenyum dan menayang-nayangkan tiket yang saya kira itu pastinya ke Bogor. Kak Teratai datang menghampiri.

“Kena beli tiketlah. Rp 15,000 seorang”. Kak Teratai menyerahkan tiket kepada saya dan Kak Ani masing-masing. 

Saya mengambil tiket itu. Pun masih asyik memerhatikan bas ke Bogor. Dalam kegusaran saya bersarang kerana tidak dapat simkad dan perlu menghubungi TAA. Saya risau saudara saya yang seorang itu menunggu-nunggu akan panggilan mahu pun sms daripada saya yang tidak kunjung tiba. 

Kak Ani mencelah seakan dapat membaca kegusaran saya.

“Sabarlah, nanti sampai Bogor boleh cari simkad local”

Saya senyum, dalam gusar. 

Bas DAMRI untuk ke Bogor sudah sampai. Saya, Kak Ani dan Kak Teratai mengheret bagasi kami dan pembantu bas mengambilnya dan meletakkannya di ruang bawah bas. Kami lantas naik ke atas bas. Tidak ramai daripada lapangan terbang Soekarno Hatta ini yang mahu ke Bogor. Justeru kami bebas mengambil tempat di dalam bas. Umpama bas itu kami yang punya ;).


Begitulah kesesakan@ kemacetan yang sudah menyambut kami dengan kalimah ‘WELCOME’ nya di Indonesia khususnya Jakarta. Untuk keluar sahaja daripada Bandara itu kami harus menempuh kesesakan yang maha panjang. Sedikit-sedikit bas berensot meninggal terminal 3  tadi. Oh lupa, suami Kak Ani yakni Abang Amir sudah berpisah dengan kami dan mengambil teksi ke Ancol yang tidak jauh daripada Bandara. Beliau ada urusannya di sana.

Sampainya di kawasan Bandara juga, bas berhenti mengambil penumpang dan ketika itu saya mengosongkan ruang sebelah untuk memberi ruang kepada penumpang lainnya untuk duduk. Saya duduk di sebelah lelaki yang seakan kejam memberi saya ruang. Dia meluas-luaskan kakinya agar saya bersempit-sempit di ruang tempat duduk saya itu. Pun begitu lantunan suara penumpang lelaki di belakang saya yang suaranya saya kira boleh didengar satu bas itu menjawab panggilan menenggelamkan rasa tidak puas hati saya pada lelaki di sebelah saya tadi. Suaranya, bahasanya, pertuturannya membuatkan saya merasa sangat disambut oleh orang Jakarta. Tertib ayatnya begitu sopan dan tersusun menjawab satu demi satu panggilannya. Aduhai, indahnya bahasa benua yang satu ini. Salahkah saya jatuh cinta sedari dulu pada bahasa nenek moyang saya ini? 

“Iya, udah mendung koq…sialan!”

Saya terkesima dan terkejut dengan penumpang di sebelah saya. Kontranya penumpang saya ini berbanding dengan penumpang yang ada yang di belakang saya. Saya menahan rasa tidak puas hati itu sendiri. Melemparkan pandangan indah penuh macet di luar tingkap bas. Saya lebih damai memandang ke luar daripada mendengar bicara-bicara kasar manusia di sebelah saya ini. 

Perjalanan ke Bogor daripada Jakarta, akan mengambil masa lebih kurang maksimum 3 jam. Bergantung kepada kesesakan lalu lintas. Inilah kota Jakarta, jantung negara Indonesia. Saya difahamkan penduduknya maha padat di sini. Entah berapa tol yang kami lewati, pun masih belum sampai ke Bogor. Haha jauhnya Bogor kerana kesesakan ini. 

Kami sampai di Bogor tepat jam 6:30 petang. Bila nampak sahaja papan tanda ‘SELAMAT DATANG KE BOGOR’ saya sudah lega. Segala sendi dan otak saya yang terperap dalam bas DAMRI tadi sudah longgar. Bogor, sesak. Tapi  tidak sesesak Jakarta. 


Kota Bogor adalah sebuah kota di Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Kota ini terletak 54 km sebelah selatan Jakarta, dan wilayahnya berada di tengah-tengah wilayah Kabupaten Bogor. Dahulu luasnya 21,56 km², namun kini telah berkembang menjadi 118,50 km² dan jumlah penduduknya 834.000 jiwa (2003). Bogor dikenal dengan julukan kota hujan, karena memiliki curah hujan yang sangat tinggi. Kota Bogor terdiri atas 6 kecamatan, yang dibagi lagi atas sejumlah 68 kelurahan. Pada masa kolonial Belanda, Bogor dikenal dengan nama Buitenzorg (pengucapan: boit'n-zôrkh", bœit'-) yang berarti "tanpa kecemasan" atau "aman tenteram".

Hari jadi Kabupaten Bogor dan Kota Bogor diperingati setiap tanggal 3 Juni, karena tanggal 3 Juni 1482 merupakan hari penobatan Prabu Siliwangi sebagai raja dari Kerajaan Pajajaran.
Bogor (berarti "enau") telah lama dikenal dijadikan pusat pendidikan dan penelitian pertanian nasional. Di sinilah berbagai lembaga dan balai-balai penelitian pertanian dan biologi berdiri sejak abad ke-19. Salah satunya yaitu, Institut Pertanian Bogor, berdiri sejak awal abad ke-20.

Letak
Kota Bogor terletak di antara 106°43’30”BT - 106°51’00”BT dan 30’30”LS – 6°41’00”LS serta mempunyai ketinggian rata-rata minimal 190 meter, maksimal 350 meter dengan jarak dari ibu kota kurang lebih 60 km.

Batas Wilayah
Kota Bogor berbatasan dengan kecamatan-kecamatan dari Kabupaten Bogor sebagai berikut:
Utara
Timur
Selatan
Barat
Iklim, topografi, dan geografi
Kota Bogor terletak pada ketinggian 190 sampai 330m dari permukaan laut. Udaranya relatif sejuk dengan suhu udara rata-rata setiap bulannya adalah 26 °C dan kelembaban udaranya kurang lebih 70%. Suhu rata-rata terendah di Bogor adalah 21,8 °C, paling sering terjadi pada Bulan Desember dan Januari. Arah mata angin dipengaruhi oleh angin muson. Bulan Mei sampai Maret dipengaruhi angin muson barat.
Kemiringan Kota Bogor berkisar antara 0–15% dan sebagian kecil daerahnya mempunyai kemiringan antara 15–30%. Jenis tanah hampir di seluruh wilayah adalah latosol coklat kemerahan dengan kedalaman efektif tanah lebih dari 90 cm dan tekstur tanah yang halus serta bersifat agak peka terhadap erosi. Bogor terletak pada kaki Gunung Salak dan Gunung Gede sehingga sangat kaya akan hujan orografi. Angin laut dari Laut Jawa yang membawa banyak uap air masuk ke pedalaman dan naik secara mendadak di wilayah Bogor sehingga uap air langsung terkondensasi dan menjadi hujan. Hampir setiap hari turun hujan di kota ini dalam setahun (70%) sehingga dijuluki "Kota Hujan". Keunikan iklim lokal ini dimanfaatkan oleh para perencana kolonial Belanda dengan menjadikan Bogor sebagai pusat penelitian botani dan pertanian, yang diteruskan hingga sekarang.

Kedudukan geografi Kota Bogor di tengah-tengah wilayah Kabupaten Bogor serta lokasinya yang dekat dengan ibukota negara, Jakarta, membuatnya strategis dalam perkembangan dan pertumbuhan kegiatan ekonomi. Kebun Raya dan Istana Bogor merupakan tujuan wisata yang menarik. Kedudukan Bogor di antara jalur tujuan Puncak/Cianjur juga merupakan potensi strategis bagi pertumbuhan ekonomi.
Kota Bogor mempunyai luas wilayah 118,5 km². Di kota ini juga mengalir beberapa sungai yang permukaan airnya jauh di bawah permukaan dataran, yaitu: Ci (Sungai) Liwung, Ci Sadane, Ci Pakancilan, Ci Depit, Ci Parigi, dan Ci Balok. Topografi yang demikian menjadikan Kota Bogor relatif aman dari bahaya banjir alami.

Sejarah
Abad kelima
Bogor ditilik dari sejarahnya adalah tempat berdirinya Kerajaan Hindu Tarumanagara di abad kelima. Beberapa kerajaan lainnya lalu memilih untuk bermukim di tempat yang sama dikarenakan daerah pegunungannya yang secara alamiah membuat lokasi ini mudah untuk bertahan terhadap ancaman serangan, dan disaat yang sama adalah daerah yang subur serta memiliki akses yang mudah pada sentra-sentra perdagangan saat itu. Namun hingga kini, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh beberapa arkeolog ternama seperti Prof. Uka Tjandrasasmita, keberadaan tepat dan situs penting yang menyatakan eksistensi kerajaan tersebut, hingga kini masih belum ditemukan bukti otentiknya.

Kerajaan Pajajaran
Di antara prasasti-prasasti yang ditemukan di Bogor tentang kerajaan-kerajaan yang silam, salah satu prasasti tahun 1533, menceritakan kekuasaan Raja Prabu Surawisesa dari Kerajaan Pajajaran. Prasasti ini dipercayai memiliki kekuatan gaib, keramat dan dilestarikan hingga sekarang. Kerajaan Padjajaran memiliki pengaruh kekuasaan hanya seluas Jawa Barat dan Banten.
Pakwan yang merupakan ibu kota pemerintahan Kerajaan Pajajaran diyakini terletak di Kota Bogor, dan menjadi pusat pemerintahan Prabu Siliwangi (Sri Baduga Maharaja Ratu Haji I Pakuan Pajajaran) yang dinobatkan pada 3 Juni 1482. Hari penobatannya ini diresmikan sebagai hari jadi Bogor pada tahun 1973 oleh DPRD Kabupaten dan Kota Bogor, dan diperingati setiap tahunnya hingga saat ini.[2]

Zaman Kolonial Belanda
Setelah penyerbuan tentara Banten, catatan mengenai Kota Pakuan hilang, dan baru ditemukan kembali oleh ekspedisi Belanda yang dipimpin oleh Scipio dan Riebeck pada tahun 1687. Mereka melakukan penelitian atas Prasasti Batutulis dan beberapa situs lainnya, dan menyimpulkan bahwa pusat pemerintahan Kerajaan Pajajaran terletak di Kota Bogor.

Pada tahun 1745, Gubernur Jenderal Gustaaf Willem baron van Imhoff membangun Istana Bogor seiring dengan pembangunan Jalan Raya Daendels yang menghubungkan Batavia dengan Bogor. Bogor direncanakan sebagai sebagai daerah pertanian dan tempat peristirahatan bagi Gubernur Jenderal. Dengan pembangunan-pembangunan ini, wilayah Bogor pun mulai berkembang.

Setahun kemudian, van Imhoff menggabungkan sembilan distrik (Cisarua, Pondok Gede, Ciawi, Ciomas, Cijeruk, Sindang Barang, Balubur, Dramaga dan Kampung Baru) ke dalam satu pemerintahan yang disebut Regentschap Kampung Baru Buitenzorg. Di kawasan itu van Imhoff kemudian membangun sebuah Istana Gubernur Jenderal. Dalam perkembangan berikutnya, nama Buitenzorg dipakai untuk menunjuk wilayah Puncak, Telaga Warna, Megamendung, Ciliwung, Muara Cihideung, hingga puncak Gunung Salak, dan puncak Gunung Gede.

Kebun Raya Bogor
http://bits.wikimedia.org/skins-1.20wmf1/common/images/magnify-clip.png
Patung Wanita desa dipinggir kolam penghias Istana Bogor, oleh pematung Indonesia, Trubus
Ketika VOC bangkrut pada awal abad kesembilan belas, wilayah nusantara dikuasai oleh Inggris di bawah kepemimpinan Gubernur Jendral Thomas Rafless yang merenovasi Istana Bogor dan membangun tanah di sekitarnya menjadi Kebun Raya (Botanical Garden). Di bawah Rafles, Bogor juga ditata menjadi tempat peristirahatan yang dikenal dengan nama Buitenzorg yang diambil dari nama salah satu spesies palem.

Hindia Belanda
Setelah pemerintahan kembali kepada pemerintah Belanda pada tahun 1903, terbit Undang-Undang Desentralisasi yang menggantikan sistem pemerintahan tradisional dengan sistem administrasi pemerintahan modern, yang menghasilkan Gemeente Buitenzorg.
Pada tahun 1925, dibentuk provinsi Jawa Barat (provincie West Java) yang terdiri dari 5 karesidenan, 18 kabupaten dan kotapraja (stadsgemeente). Buitenzorg menjadi salah satu stadsgemeente.

Zaman Jepang
Pada masa pendudukan Jepang pada tahun 1942, pemerintahan Kota Bogor menjadi lemah setelah pemerintahan dipusatkan pada tingkat karesidenan.

Pasca kemerdekaan
Pada tahun 1950, Buitenzorg menjadi Kota Besar Bogor yang dibentuk berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia nomor 16 tahun 1950[3].

Pada tahun 1957, nama pemerintahan diubah menjadi Kota Praja Bogor, sesuai Undang-Undang nomor 1 tahun 1957[4].

Kota Praja Bogor berubah menjadi Kotamadya Daerah Tingkat II Bogor, dengan Undang-Undang nomor 18 tahun 1965[5] dan Undang-Undang nomor 5 tahun 1974[6].
Kotamadya Bogor berubah menjadi Kota Bogor pada tahun 1999 dengan berlakunya Undang-Undang nomor 22 tahun 1999[7].


Tempat-tempat menarik dan pariwisata
Beberapa tempat menarik di Kota Bogor, di antaranya adalah:
Wisata dan rekreasi
  • Kebun Raya Bogor
    Sebuah kebun penelitian besar yang terletak di Kota Bogor, Indonesia. Luasnya mencapai 80 hektar dan memiliki 15.000 jenis koleksi pohon dan tumbuhan. Saat ini Kebun Raya Bogor ramai dikunjungi sebagai tempat wisata, terutama hari Sabtu dan Minggu. Di sekitar Kebun Raya Bogor tersebar pusat-pusat keilmuan yaitu Herbarium Bogoriense, Museum Zoologi, dan IPB.
  • Istana Bogor
    Merupakan salah satu dari enam Istana Presiden Republik Indonesia yang mempunyai keunikan tersendiri. Keunikan ini dikarenakan aspek historis, kebudayaan, dan fauna yang menonjol. Salah satunya adalah adanya rusa-rusa yang indah yang didatangkan langsung dari Nepal dan tetap terjaga dari dulu sampai sekarang.
  • Prasasti Batu tulis
    Merupakan prassati peniggalan zaman Kerajaan Padjadjaran yang ditulis dalam bahasa Jawa kuno yang isinya menyebutkan Raja Pakuan Padjadjaran yang bernama Prabu Purana dinobatkan kembali dengan nama Sri Paduka Maharaja Ratu Haji dalam tahun yang tidak jelas karena ada huruf yang kosong, sehingga ada berbagai macam penafsuran Prasasti ini disimpan di tepi jalan raya Batutulis, Bogor, sekitar 2 km dari pusat kota.
  • CICO-Cimahpar Integrated Conservation Offices
    Merupakan kawasan pendidikan dan konservasi dengan pendekatan kepada alam, terletak di Kelurahan Cimahpar, Kecamatan Bogor Utara Kota Bogor. Kawasan ini memiliki beberapa fasilitas pendukung seperti gedung perkantoran, wisma, asrama (dormitory), serta kebun buah, sayur dan tanaman obat. Tempat ini dilengkapi dengan fasilitas panjat tebing, kegiatan luar, dan area outbond. Kawasan ini didedikasikan untuk kepentingan konservasi.
  • Dramaga, Bogor
    Terletak di bagian barat dari kota, tepatnya sekitar 12 km dari pusat Kota Bogor. Wilayah Dramaga merupakan sentra produksi manisan basah dan kering, baik itu dari buah-buahan (pala, mangga, jambu batu, kemang, pepaya, kweni, salak, kedondong, atau caruluk) maupun dari bahan sayuran (wortel, labu siam, pare, lobak, bligo, serta ubi jalar).
  • Plaza Kapten Muslihat (Taman Topi)
    Didalam Plaza Kapten Muslihat terdapat sebuah taman yang diberi nama Taman Ade Irma Suryani, sebelumnya taman ini memiliki nama Taman Kebon Kembang tempat orang berwisata, namun pada tahun 1980-an taman ini berubah fungsi menjadi terminal angkutan kota karena letaknya yang strategis di muka Stasiun Bogor. Terminal tersebut kemudian direnovasi menjadi Plaza Kapten Muslihat yang mengusung konsep Bangunan berbentuk Topi, sehingga masyarakat pun menyebutnya dengan Taman Topi. Pada saat itu Plaza Kapten Muslihat merupakan salah satu alternatif tempat berwisata sebelum ledakan mal dan plaza melanda Bogor. Taman topi dilengkapi berbagai wahana permainan namun pada sejak tahun 1994 sampai saat ini (tahun 2007) tempat ini menjadi tidak terawat baik karena dikepung oleh pedagang kaki lima dan angkutan kota. Didalamnya juga terdapat pula Pusat Informasi Kepariwisataan atau Tourist Information Centre.
  • Taman Kencana
    Adalah sebuah taman kecil yang digunakan untuk tempat rekreasi anak-anak kecil, kaum muda maupun orang tua yang melepas lelah setelah capai berjalan-jalan di lapangan Sempur ataupun Kebun Raya. Taman ini ramai pada hari minggu saat para orang tua dan anak-anak sedang libur.
  • Lapangan Sempur
    Lapangan yang dahulu merupakan lahan kosong yang dipergunakan sebagai lapangan upacara untuk memperingati HUT Republik Indonesia setiap tanggal 17 Agustus ini, sekarang sudah dikelola oleh Dinas Pemakaman dan Pertamanan Kota Bogor. Lapangan ini sekarang dijadikan sebagai tempat olah raga dan lapangan multifungsi. Di lapangan ini terdapat wall-climb, lapangan basket, lapangan utama untuk bermain bola dan soft/baseball, run-track, lapangan voli beralaskan pasir pantai, area untuk senam. Pada hari minggu tempat ini akan menjadi pasar dadakan, banyak pedagang makanan ataupun alat-alat yang menggelar dagangannya disini setiap hari minggu. Lapangan ini kerap digunakan untuk berbagai even musik.
  • Rancamaya
  • Puncak
    Kawasan wisata perbukitan yang terletak disebelah timur kota Bogor, dikelilingi oleh Gunung Gede dan Gunung Pangrango.
  • Situ Gede atau Setu Gede
    Danau kecil di barat laut kota Bogor, di tepi hutan penelitian Dramaga, Bogor.
  • Gunung Bunder
  • Gunung Pancar
  • Gunung Gede
  • Gunung Salak Endah
Kolam renang
  • Kolam Renang Gedung Olah Raga Kota Bogor
  • Taman Yasmin Sport Centre
  • Bukit Cimanggu City-Marcopolo
  • Bogor Nirwana Residence-Jungle water park
Stasiun kereta dan bus
Tempat ibadah
  • Mesjid Raya Bogor
  • Gereja BMV Katedral Bogor, Jl. Kapten Muslihat
  • Gereja Kristen Indonesia, Jl. Pengadilan 35
  • Gereja Sidang Jemaat Allah (GSJA), jl suryakencana bogor
  • Gereja HKBP, Jl. Paledang Bogor
  • Klenteng Hok Tek Bio
  • Mesjid Agung Bogor
  • Masjid Istiqom Budi Agung
  • Pura Parhyangan Agung Jagatkartta Gunung Salak, Taman Sari
  • Pura Giri Kusuma, Bogor Baru
  • Masjid Almuhajirin Bukit Waringin Bojonggede
  • Masjid nahwa nur pura bojong gede
Museum dan perpustakaan
  • Museum Etnobotani
    Museum Etnobotani diresmikan pada tahun 1982 oleh Prof. DR. BJ. Habibie. Didalamnya terdapat 2.000 artefak etnobotani dan berbagai diorama pemanfaatan flora.
  • Museum Zoologi
    Museum Zoologi didirikan pada tahun 1894 dengan nama Museum Zoologicum Bogoriensis.
  • Herbarium Bogoriense
    Terletak di Jalan Ir. H. Juanda, di sebelah Barat Kebun Raya Bogor. Di dalamnya tersimpan dan dipamerkan berbagai jenis daun dan buah yang telah dikeringkan, berasal dari berbagai daerah di Indonesia dan luar negeri.
  • Museum Tanah
    Museum Tanah didirikan pada tanggal 29 September 1988. Museum ini merupakan tempat penyimpanan jenis contoh tanah yang terdapat di Indonesia yang disajikan dalam ukuran Kecil berupa makromonolit.
  • Museum Pembela Tanah Air (PETA)
    Didirikan pada tahun 1996 oleh Yayasan Perjuangan Yanah Air, dan diresmikan oleh H. M. Soeharto (Presiden RI ke II).Didalamnya memuat 14 Diorama sebagai salah satu bentuk perwujudan dalam perjalanan proses pergerakan kebangsaan terjadi ketika pada tanggal 3 Oktober 1943 bertempat dibekas Kesatriaan tentara KNIL / Belanda, Pabaton
  • Museum Perjuangan
  • Perpustakaan Bogor.
    Didirikan pada tahun 1842 di dalam lingkungan Kebun Raya Bogor oleh ahli botani Belanda, Dr. J. Pierot. Koleksinya sekitar 300.000 jilid buku, 2.000 judul majalah ilmiah dan lebih dari 100.000 barang cetakan lainnya. Koleksinya meliputi buku-buku ilmu pengetahuan alam murni dan praktis, dengan mengutamakan biologi, yang diperoleh dari hasil pertukaran dengan lembaga-lembaga ilmiah dan ahli-ahli botani dan biologi di seluruh dunia. Koleksi perpustakaan ini paling baik dan lengkap di Asia Tenggara.
Pusat Perbelanjaan
Komunitas


Masyarakat Cinta Bogor (MCB) merupakan komunitas terbesar dan paling berpengaruh di Bogor yang bergerak dibidang sosial kemasyarakatan. Merupakan wadah menyalurkan aspirasi masyarakat Bogor maupun mereka yang peduli tentang Bogor, dimana masyarakat dapat terlibat aktif dalam berbagai kegiatan untuk memajukan Bogor. Diketuai oleh Bagus Karyanegara, kegiatan MCB mencakup gerakan lingkungan hidup, anti narkoba, pendidikan, seni & olah raga, optimalisasi fungsi masjid dan sarana ibadah lainnya, investasi dan infrastruktur, kesehatan, pengembangan industri rumahan, dll.

Bas DAMRI berhenti di Terminal bas DAMRI di Bogor. Turun sahaja daripada bas kami digoda oleh pemandu-pemandu yang mungkin tahu kami bukan orang tempatan. Pun kami menepis sehebat mungkin rayuan-rayuan itu agar kami menaiki teksi mereka. Saya bergegas mencari simkad. Mujurlah nun turun sahaja, saya sudah nampak pelbagai aneka simkad di jual di situ. Saya teringat pesan TAA agar membeli nombor IM3 kerana sama dengannya untuk memudahkan saya menghubunginya. 

“Yan, mana Taufiq?”. Tanya Kak Teratai tiba-tiba.

“Yan, harus hubungi TAA dulu…sabar ya Kak….”

Seperti kebiasaan untuk membeli simkad saya sedikit memilih nombor..haha. Yeay, saya menemukan nombor IM3 yang sama hujungnya seperti nombor saya di Malaysia iaitu 70…hiks. Begitu punlah dengan Kak Ani dan Kak Teratai yang sama juga seperti saya memilih nombor. Kak Ani memilih sama seperti saya dan Kak Teratai memilih SimPATI. Masing-masing menambah prepaid @ pulsa dalam Rp50,000. Dan saya terus menghubungi TAA.  TAA mengatakan akan mengambil kami di stesen bas sedikit masa lagi.

Kami masih terus dirayu dan digoda oleh pemandu-pemandu teksi yang mengharapkan kami menaiki teksi mereka. Kak Ani dan Kak Teratai terus menunggu. Saya perasan wajah kakak-kakak saya ini penat @ capek. Kasihan mereka. Saya juga yang belum mencecah usia 40 tahun juga sudah penat. Apatah lagi mereka. Kak Teratai memecah kebuntuan.

“Yan, lama lagi ke Taufiq. Kalau tak kita naik teksi aja, suruh dia jumpa kita di hotel”.

Saya serba salah.

“Kak, Taufiq dah dalam perjalanan. Tak sampai hati pulak Yan”. Ujarku.

“Okaylah kalau macam tu”. Kata Kak Teratai.

Sms ke handphone ku masuk.

Kak, jalan macet. Sabar menunggu ya?

Saya senyum. Begitulah kesesakan kota Bogor. Dan saya sudah mula menghadam dan memahami yang itu.
Tidak lama kemudian, telefonku berbunyi.

“Kak, tunggunya di mana…TAA sudah mahu masuk ke terminal”

Saya melihat-lihat kelibat TAA di pintu masuk terminal bas. Mana saudaraku ini? 

“Kak Nor tunggu di depan bis yang banyak-banyak ini TAA. TAA pakai mobil apa?”

“Avanza, hitam. OK..TAA parkir dulu ya”

Saya tutup telefon. Melilau mencari bayang TAA. Hitam Avanza TAA menenggelamkan pandangan malamku di Terminal Bas Damri ini.

Telefonku menjerit lagi.

“Mana Kak Nor?”. Suara TAA, antara gusar dan gelisah.

“Di depan bis yang banyak ini”

Tiba-tiba TAA muncul di depanku. Inilah saudaraku ini, novelis yang ku kagum ini. Yang ku hadam novelnya setiap butir hurufnya menjadi makanan jiwaku, penghembus nafasku mencipta cinta, rindu dan kasih pada Sang Pencipta. Wajah itu tenang. Setenang beliau menyorot pembaca lewat karya-karyanya. Diam-diam saya berbisik, “Tuhan, rahmatilah dia sebagaimana dia membisikkan kepadaku dan seluruh pembaca akan mencinta-Mu”

“Yuk, Kak….”. TAA memecah lamunanku.

Kami mengheret bagasi ke kereta TAA. Mujurlah ruang belakang tempat simpan barang TAA muat dengan bagasi-bagasi kami. Saya duduk di depan, sementara Kak Ani dan Kak Teratai duduk di belakang.
Kami berempat memulai bicara. Memulakan satu ukhuwah yang bernama pertemuan. Tepatnya kesinambungan perkenalan di ruang maya, ditemukan di sini…di kota Bogor indah ini. Siapa menyangka? Saya juga tidak pernah menyangka akan menjalin ukhuwah dengan penulis hebat yang seorang ini. Aduhai Rabbul Izzati.

Akhirnya kami sampai ke perkarangan hotel. Lampu-lampu malap menyambut kedatangan kami. Hotel Papyrus Tropical Hotel ini tenang. Sebelum ke Indonesia lagi, saya sudah mencari hotel untuk penginapan. Ketika itu sangka saya, TAA di Jakarta. Beliau tidak memberitahu bahawa beliau tinggal di Bogor. Bila saya memberitahu TAA akan hotel yang saya pilih, beliau menyatakan hotel tersebut jauh. Justeru saya membiarkan TAA memilih penginapannya untuk kami. Dan kerana itu Papyrus Hotel dipilih kerana berdekatan dengan tempat tinggalnya dan launching novelnya.


Petugas kaunter hotel Papyrus Tropical menyambut kami dengan ramah. Senyum tidak lekang daripada bibir mereka menyambut kami pada malam itu. TAA terus membawa novel-novelnya yang sudah disiapkannya kepada saya untuk diberi. 

“Kak, novel TAA…TAA letakkan di sini ya”. Taa memberitahuku mengarahkan saya melihat di atas meja kecil di lobi hotel.

“Ok, TAA”

“Kak Nor nanti bersihkan diri dulu, kemudian telefon TAA”. TAA mencelah.

Saya mengiakan. TAA lantas berlalu. Saya, Kak Teratai dan Kak Ani terus berlalu ke bilik hotel seperti yang ditunjukkan oleh petugas. Tidak sabar sebetulnya mahu merebahkan diri dan membersihkan diri. Tidak lama kemudian saya menerima sms daripada TAA.

“Kak, TAA capek banget…Taa temuin esok aja ya”. Aku mengiakan dalam hati. Aku nampak kepenatan TAA dari sorot matanya dan tubuhnya. Tambahan lagi, beliau memberitahuku bahawa beliau sudah kepenatan berhari-hari tidak cukup tidur dan makan kerana menguruskan persediaan launching novelnya yang terbaru ini yakni ‘RINTIHAN DARI LEMBAH LEBANON’.

Kami mengisi perut yang lapar di kafe hotel Papyrus Tropical untuk makan malam. Memesan meehun goreng dan nasi goreng. Jus Alpukat ditambah coklat amat menarik perhatian kami. Isinya pekat dan likat.  Terasa di kerongkong. Makanannya juga tidak menghampakan. Menarik!

Usainya, seterusnya kami  membersihkan diri, menunaikan kewajipan sebagai musafir dan merebahkan diri di atas tilam empuk Papyrus Tropical Hotel Bogor. Sambil berharap esok harinya menjadi hari yang paling manis.

28hb April 2012 (Sabtu)
Launching & Bedah Novel RINTIHAN DARI LEMBAH LEBANON ~ Taufiqurrahman Al Azizy
Alarm daripada telefonku mengejutkan ku seawal 4:00 pagi. Itu alarm ku juga sewaktu di tanah air Malaysia. Dari Malaysia saya sudah mempersiapkan diri untuk mengetahui waktu-waktu solat Bogor dan saya setkan di alarm handphone untuk mempermudahkan saya. Perlahan-lahan saya bangun dan selebihnya hanya saya dan Dia bisa mengerti. 

Selepas itu Kak Ani dan Kak Teratai bangun. Kami mula bersiap untuk diambil TAA menuju ke lokasi perasmian novelnya itu. Aduh, hanya Tuhan tahu hati saya ini hanya tertahan-tahan tidak sabar menanti  untuk ke lokasi tersebut. Walau saya sebetulnya berdebar-debar.

Kurang lebih jam 10 pagi, TAA sampai mengambil kami. Kami sudah bersiap sedia berada di lobi. Keluar daripada kereta TAA dari sudut penumpang seorang wanita cantik manis putih berseri.

“Kenalkan Mala”. Ujar TAA mendatar. 

Dalam hatiku mengagumi polos dan bersih wajah Mala ini. Kami duduk di belakang Avanza TAA. 

“Perjalanannya jauh ye Kak daripada sini. Jalannya juga berliku-liku”.

Aku angguk, begitu juga dengan Kak Ani dan Kak Teratai. Haha, ada insiden lucu bilamana Kak Teratai hampir ketinggalan di stesen minyak@pam bensin ketika TAA sudah selesai mengisi minyak keretanya. Sama ada TAA kurang faham bahasa kami, TAA kurang mendengar kerana nada bahasa kami perlahan atau bahasa kami berbeza. Tapi tepatnya itu pengalaman lucu. 


Perjalanan kami teruskan. Beberapa kali juga Mala dan TAA bertanyakan dengan tepat arah daripada penduduk tempatan ke Jasinga. Kiri kanan jalan penuh dengan toko-toko kecil pelbagai menghiasi pemandangan dari tingkap Avanza TAA. Saya hanya melihat segalanya ini dengan keindahan yang sukar dimengertikan. Wajah-wajah polos orang tempatan mencari sesuap rezeki melampirkan kekaguman pada hati saya. Pengemis-pengemis yang berkeliaran sekitar Bogor sedari awal lagi kedatangan saya ke Bogor melampiaskan saya pada birai mata saya keindahan yang sukar diterjemahkan. Merabik-rabik perasaan saya pada maha dalam. Memberikan sejuta rasa. 






Jalan berliku-liku. Keadaan jalan raya tidak begitu baik. TAA mengatakan bahawa pemerintah sudah bosan mahu membaiki jalan kerana seringnya ia terjadi begitu kesan daripada lori-lori yang lalu lalang membawa lebih muatan. Kami dilambung-lambung dalam Avanza TAA. Mujurlah keretanya itu tahan lasak. Kak Teratai sudah mula mual-mual.

“Kalau ada gerai limau @ jeruk, berhenti ya…kakak nak beli”

Agak sukar untuk memberhentikan kereta di tepi jalan. Keadaan jalan yang sempit membataskan pergerakan kenderaan juga. Bunyi hon kenderaan terutamanya angkutan makin membingitkan telinga. Kak Teratai ku lihat wajahnya sudah memerah. Perasaan gusarku timbul. Saya sudah risau akan keadaan Kak Teratai. Mujurlah TAA dapat memberhentikan kenderaannya.

“Kak, bawa aja Mala…biar mudah komunikasinya”

Mala, Kak Teratai dan Kak Ani turun. Saya dan TAA tinggal di kereta. Saya membelek-belek buku TAA, Rintihan Dari Lembah Lebanon itu.

“Ini bukumu yang ke berapa TAA?”

“Yang ke 16, Kak”

Saya angguk. Saya telah ini buku fiksyen @ fiksi TAA yang ke 16 agaknya. Kerana yang saya tahu beliau sudah menulis lebih kurang 150 lebih buah buku. Itu termasuk yang non fiksyen agaknya. Saya menjawab sendiri soalan saya itu dalam benak hati.

Kak Ani, Kak Teratai dan Mala masuk ke dalam kereta semula. Kak Teratai saya lihat sudah mula membuka limau untuk mengatasi rasa mualnya. Mualnya hilang. Perjalanan diteruskan dengan jalan yang membuatkan tubuh kami dilambung lagi. Namun jelaslah ia meninggalkan kesan yang sangat mendalam pada saya. TAA menjelaskan kami harus melalui pelbagai kota sebelum ke pinggir desa Jasinga iaitu Dramaga, Leuwiliang, Cigudeg dan seterusnya Jasinga. 

“Ianya emang kawasan desa Kak”. Kata TAA.

Jasinga adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, Indonesia. Jasinga terletak di sebelah barat kota Bogor, berjarak sekitar 50 km.

Kecamatan Jasinga merupakan sebuah kecamatan yang berbatasan langsung dengan propinsi Banten, batas sebelah selatan terletak di kampung Cigelung, tengah kampung Cisarua, dan utara Desa Tarisi.

Pada umumnya masyarakat Jasinga berprofesi sebagai petani, pedagang, dan buruh di Jakarta. Letak kota Jasinga sendiri sekitar 100 km dari Jakarta. Jasinga berasal dari kata JAYASINGAWARMAN, yang merupakan nama raja pertama dari kerajaan Tarumanegara. Dengan demikian diperkirakan pusat kerajaan Tarumanegara pertama kali kemungkinan berada di kawasan Jasinga sekarang. Di Desa Pangradin, salah satu desa di kecamatan Jasinga, masyarakat setempat percaya bahwa dahulu kala raja dan para pembesar sering beristirahat di sebuah bukit yang sekarag bernama bukit kaso, yang terletak dikampung pangradin I Desa Pengradin

1 jam berlalu, pun masih belum sampai. Kami melewati tempat yang saya bicarakan tadi. Indahnya bila kami melewati puncak bukit yang tinggi. Aduh damainya. 

Saya kira sudah sampai. Tetapi ternyata belum sampai lagi. Sehinggalah sudah nampak papan tanda SMAN 1 JASINGA. TAA membelokkan Avanzanya ke perkarangan sekolah tinggi ini. Suasana petang @ sore di sini damai sekali. Saya nampak beberapa pelajar berlegar di sekeliling kawasan sekolah. 

“Solatnya di situ Kak”

TAA menunjukkan musolla, sebuah bangunan bercat hijau berhampiran tempat letak kereta tadi. Selesai menunaikan solat Zuhur, saya , Kak Ani, Kak Teratai dan Mala dipanggil oleh seorang anak siswi yang manis.

“Silakan Bu…”

Saya senyum. Keluar dan berjalan ke arah yang ditunjukkan anak tadi.  Di tingkat 1 sudah menunggu wajah-wajah polos yang jelas dahagakan ilmu penulisan khususnya daripada novelis pujaan mereka Taufiqurrahman Al Azizy. 

“Di situ duduknya, Kak. Silakan”

Anak tadi mempersilakan saya , Kak Teratai, Kak Noraini dan Mala duduk. Saya duduk sebaris dengan mereka. Di tengahnya ada banner bertulis ‘TALK SHOW & LAUNCHING BERSAMA TAUFIQURRAHMAN AL AZIZY’. 

Saya melihat lebih kurang 50 lebih anak-anak siswa dan siswi yang berada di ruang ini. Uniform mereka menarik hati saya. Tudung putih yang melingkar wajah mereka makin menambah suci wajah-wajah mereka itu. Tidak ada yang tidak membalas senyum saya, semuanya memberikan senyuman yang pada saya maha ikhlas sekali. Aduh, hati saya ini diruntun-runtun.


TAA duduk di sisi pengetua sekolahnya @ kepala sekolahnya mungkin. Di hujung sana, ada 2 orang guru lagi. Saya memberikan kad @ kartu nama saya sebagai prosedur biasa. Saya lihat mereka membelek-belek dan membaca kad nama saya itu.
Kepala sekolahnya memulakan bicara. Diikuti dengan TAA. Nama saya, Kak Ani dan Kak Teratai disebut. Seakan saya rasakan seluruh alam di Jasinga sujud menyambut kedatangan kami. Seakan alam Jasinga bersimpuh damai, senyum.
TAA kemudiannya menyambung perbicaraan. Lantas menjemput saya mendampinginya untuk memberi sepatah dua kata. Anak-anak itu melongo melihat saya


Aduh, saya tahu bahasa Indonesia dan bahasa Melayu Malaysia saya bercampur-campur. Hingga TAA juga mengatakan dia juga kurang faham. Hehe, tetapi kenapa saya faham Bahasa Indonesia? Kerana saya darahnya Indonesia, kerana saya menonton banyak sinetron Indonesia, kerana saya banyak membaca buku-buku Indonesia, kerana saya juga suka memerhatikan dan mendengar teman Indonesia saya berbicara dan juga saya pencinta sastera Indonesia. Dan kerana itu saya tahu bahasa Indonesia, mencuba bertutur kerana saya sebahagian daripadanya. Itu jawapan saya pada mereka yang mengatakan mengapa saya faham Bahasa Indonesia. Saya rasa penjelasan saya itu sudah cukup kan.

Anak-anak SMAN 1 Jasinga memang bijak. Cara mereka melontarkan pertanyaan pada saya memperlihatkan diri mereka matang dalam menilai sastera dan penulisan. Saya bangga berada di lingkungan anak-anak ini. Perlahan-lahan saya menitipkan doa agar mereka berjaya dalam bidang penulisan. 


TAA kemudiannya menyambung bedah novel RINTIHAN DARI LEMBAH LEBANON nya. Saya baru diberi oleh TAA novel ini, justeru saya baru membacanya sepintas lalu. Seakan saya sudah mengagak pengakhiran cerita ini antara Alif, Aziz, Lubna dan Naysila. Saya akan komen penuh mengenai novel ini bila saya sudah membacanya lebih dari 3 kali nanti. Tapi menariknya memulai sahaja membaca novel ini pengamatan saya bahasa novel ini tinggi berbanding novel-novel TAA yang lain.

Pendekatan TAA pada novel-novelnya ada berbeza mengikut novel. Mungkin berdasarkan suasana cerita dan apa yang mahu disampaikannya begitu juga persoalan utama novel tersebut. Seperti trilogy novelnya yang punya pendekatan yang berbeza, Daun Pun Berdzikir, Kidung Sholawat Zaki dan Zulfa dan begitu pun Munajat Cinta 1 & 2. Ini yang baru sempat saya dapati dan saya ulang banyak kali. 

Rintihan Lembah Lebanon dibedah isinya oleh TAA. Saya mendengar sambil sesekali berbicara dengan Mala. Mala dan saya banyak berbicara akan novel  TAA, publisher Indonesia dan meleret-leret akan kisah ‘sepi’ kami. Itu hanya antara saya dan Mala. Hanya saya dan Mala yang tahu.


Soal jawab siswa siswi dengan TAA berlangsung. Saya seronok melihat majlis sihat ini. Saya seronok melihat anak-anak itu bersemangat. Tambah seronok melihat TAA tersenyum menjawab soalan-soalan mereka dengan tenang.  Setelah beberapa soalan ditanyakan oleh beberapa siswa dan siswi, majlis usai. Saya melihat ada sessi autograph di situ, sessi TAA menandatangani sijil untuk anak-anak dan sessi berfoto. 


TAA menitipkan pesan pada saya.

“Kak Nor, solat dulu ya”

Saya angguk dan menuju ke ruang musolla sambil mengajak Kak Ani, Kak Teratai dan Mala. Di ruang musolla, anak-anak sedang menunaikan solat berjemaah. 

Selesai menunaikan solat, ada anak siswi yang ku beri kad nama tadi menungguku di luar musolla.

“Kak Nor, bisa signature ngak?”

Saya senyum. Di tiang musolla itu saya menurunkan tanda tangan.

“Semangat ya! Penulisan dan kuliahnya!”

Anak itu senyum. 

“Kak Nor,ke sini lagi ya?”

“InsyaAllah sayang, doakan Kak Nor ada rejeki, ada kelapangan, panjang umurnya lagi ke sini. Agar bisa ketemu lagi sama kamu yang manis”

Anak itu senyum. Senyum penuh harap. Saya, Kak Teratai dan Kak Ani mencari papan tanda SMAN 1 JASINGA untuk diabadikan. 

TAA membawa Avanzanya keluar dari perkarangan sekolah. Ketika semuanya sudah masuk ke perut Avanza TAA, namaku dilaung oleh seseorang. Eh itu Tiara, salah seorang anak siswi tadi. 

“Kak Nor, jangan lupa Tiara ya”

Saya sebak.

“Ngak, Kak Nor ngak lupa”

Saya masuk ke perut Avanza dengan berbelah bagi. Di belakang ada guru sekolah tadi yang sudah mahu pulang dengan speda motornya ke rumah. Saya menegur.

“Assalamualaikum”

“Waalaikumsalam” katanya.

Perkarangan SMAN 1 Jasinga, saya tinggalkan dengan hati luluh. Berharap kartu nama saya tadi bisa menghubungkan saya dengan mereka-mereka. Disambung ke FB,  Twitter, Blog mahu pun email. Atau sms mahu pun call. Benar, saya tidak mahu putus hubungan dengan mereka-mereka itu. Semoga nantinya TU mampu menerima karya dari mereka-mereka yang berbakat. Saya membuka peluang itu. TU membuka peluang itu. 

Adik-adik SMAN 1 Jasinga….sesungguhnya rindu itu sakitnya berjauhan saat ini. Teringat saya di sebelah saya pengacara majlis itu seorang siswi. Dia yang saya berikan kartu nama saya pertamanya. 

“Kak Nor, aku ada beberapa ide…tapi Kak Nor bisa nerima yang religi atau bukan?”

“Prioritas Kak Nor adalah religi, tapi jika bukan harus besar moralnya”

“Kisah hidupku, Kak Nor”. Dia senyum malu-malu.

“Kalau bisa diterjemahkan dalam karya, kalau mau share dengan Kak Nor bisa aja”

“Nanti di email ya Kak”

Saya senyum.

RAUDHATUL ULUM, Cigudeg, Bogor, Jawa Barat.
'Di Sini Air Mata Tumpah'
Sebelumnya kami ke SMAN 1 Jasinga, TAA memberitahu bila sampai di sebuah lorong. 

“Nanti pesantren nya di sini Kak, jalan ini, terus masuk dalam”

Ianya berlokasi di Cigudeg. Menyorot jalan raya yang masuk ke dalam itu. Jalannya sungguh pun ke dalam tetapi lancar dan tidak berliku-liku seperti mahu ke SMAN 1 Jasinga tadi. Alam sudah gelap. Ketika Avanza TAA masuk tiang kayunya untuk memasuki pesantren itu dibuka oleh seorang santriwati. 





Keluar dari kereta, angin nyaman menghembus kawasan perbukitan ini. Kiri kanan masih ada hutan. Dari jauh sana, terdengar lantunan ayat suci memuji-Nya. Subhanallah keindahan yang sukar saya gambarkan. Perlahan-lahan langkah kaki saya atur ke pondok yang cantik anyaman dan seninya. Kami  melabuhkan penat di situ. TAA mengarahkan kami untuk ke pondok santriwati untuk bersiap sedia menunaikan Maghrib.
Pondok ini sederhana. Ada katil bertingkat yang menjadi tempat tidur mereka. Ada bilik air. Lampu malap. Tapi itu sudah cukup menerangkan keliling pondok. Santriwati ini akur dengan keadaan ini. Senyum tidak lekang daripada mereka. Keadaan pondok ini sejuk, nyaman.

Kami terburu-buru ke musolla pesantren semula. Memulakan Maghrib. Usai Maghrib ada sessi pengenalan untuk kami yang datang dari Malaysia diperkenalkan TAA kepada anak-anak santri dan Ustadz Dahlan. Apa lagi yang boleh saya perkatakan, hanya sebak melata-lata.


Masing-masing antara kami berbagi pengalaman dalam bidang masing-masing. TAA berbagi pengalamannya sebagai anak santri. Di mana pesantren itu adalah boleh dikatakan seluruh kehidupannya. Sebagaimana saya bercerita akan kisah saya, bahawa kejayaan saya hari ini (kalaulah boleh dikatakan kejayaan) bukan daripada usaha titik keringat setahun dua. Malah bertahun-tahun. Betapalah saya pernah duduk sendiri dari usia belasan tahun, makan singkong @ ubi kayu dan sebagainya.  Kak Ani dan Kak Teratai juga berbagi pengalaman mereka sebagai bekas guru. Bagaimana mereka dalam usia sebegini masih bersemangat melihat kehidupan. Pada mulanya Kak Ani tidak mampu berbicara, mungkin sebak melihat ketidaksempurnaan pesantren ini dibandingkan dengan Malaysia.

Satu yang saya kagumi, ketidaksempurnaan itu membenihkan rasa syukur dan rasa tawadduk dan bersungguh-sungguh pada anak-anak santri  ini menegakkan kalam Allah. Terkadang saya merasakan banyak kes @ kasus ketidaksempurnaan yang menjadikan kita lebih bersyukur, lebih muhasabah dan lebih berusaha mencapai impian dan puncak hidup. Banyak kekurangan membuatkan kita semakin menginsafi keberadaan. Banyak ketidakadaan membuatkan kita semakin melipat gandakan usaha dan menjadi lebih baik daripada semalam. Saya percaya ramai kalangan orang berjaya dunia, baik dalam bidang agama atau sebaliknya berasal daripada kelompok yang susah. Merangkak-rangkak sebelum diberi erti kejayaan. Adunannya adalah air mata, derita, duka, sepi, sendiri, sunyi, kehilangan dan nestapa. Kita tidak bisa lari daripada itu.

Ada sessi soal jawab dengan anak-anak santri ini dengan kami. Kami jawab dengan seadanya. Keramahan dan keterbukaan mereka menerima kami membuatkan saya merasa lapang. Seakan ingin berlama-lama di sini. Lama lagi dan lagi. Mungkin di suatu masa? Akankah kita ketemu lagi? Pasti....InsyaAllah.

Usai, kami duduk-duduk di pondok indah di luar pesantren. Mengambil angin malam. Angin berpuput lembut menerobos ke pipi kami. Pipi yang basah dek air mata tadi. 

Anak-anak santriwati itu seakan tidak mahu melepaskan kami pergi.  Saya? Saya memeluk anak-anak santriwati ini. Melepaskan rindu erat-erat kerana tidak tahu bila lagi akan berkunjung ke sini? Besar doa saya agar saya bisa kerap ke sini lagi. Hanya peraturan Allah jua. Tetapi RAUDHATUL ULUM sudah ada dalam hati saya, sudah ada dalam projek-projek saya bersama TU.

“Gimana keselamatan kalian di sini?”. Saya memecah sunyi. Saya risaukan anak-anak santriwati ini dalam keadaan pesantren tidak berpagar. Takut diceroboh oleh pria mahu pun mereka yang berniat kurang baik.

“Ada yang menjaga Kak Nor, Ustadz Dahlan juga ada. Tapi dulu ada maling Kak, 2 orang masuk”

Saya mengerutkan kening. Saya bimbang.

“Trus?”

“Ngak ada apa-apa. Alhamdulillah”

Saya lega. Saya pandang anak-anak itu satu persatu. Kasih saya mengalir pada mereka. Saya pandang satu-satu mata mereka. Aduhai adinda-adinda, bersatulah menegakkan kalam suci. Kakak ini di bidang kakak pula.

Sempat saya berjumpa dengan Ustadz Dahlan. Mengirimkan sedikit yang memang sedikit dari kesepakatan saya bersama Kak Teratai dan Kak Ani.

“Nga ada apa-apa Ustadz, sekedarnya uang minum teh”

Dia terharu. Begitu juga beberapa anak santri di sisinya. Mereka senyum. 

“Minta didoakan kami agar kembali lagi ke sini, dimurahkan rejeki”

“Pasti Kak Nor”. 

“Assalamualaikum” 

“Waalaikumsalam”. Mereka membalas.

Pelukan erat akhir saya meninggalkan perkarangan Raudhatul Ulum. Pesantren yang membuatkan mata saya, Kak Ani dan Kak Teratai basah.

Jalan menuju ke Kota Bogor tidak begitu sesak pada malam ini. Mungkin kerana sudah jauh malam. TAA membawa kami ke sebuah gerai/restoran. Kami memesan nasi dan sate. Saya tidak kisah apa juga mengenai makanan. Tidak cerewet. 



Kami kembali ke hotel. Kepenatan jelas tergambar. Tetapi puas. Ini pengalaman yang super hebat. Kalau tidak kerana TAA kami tidak akan ke dua-dua tempat hebat ini.

Nun di tingkap bilik hotel Papyrus Tropical Hotel saya membuka tingkap. Angin berhembus lembut dari bumi Bogor ini. Saya nampak bulan penuh, seakan tersenyum pada saya. Esoknya saya mengharap kemanisan lagi di bumi Bogor ini. Bolehkan Tuhan? :)

29hb April 2012 (Ahad)
GRAMEDIA – Botani Square
Semasa saya berada di Malaysia lagi saya sudah berpesan pada TAA, agar membawa saya ke toko buku. Itu adalah keutamaan saya ke Indo selain bertemu TAA. TAA menjemput kami sekitar 10 pagi dan dengan ikhlasnya membawa saya, Kak Ani dan Kak Teratai ke toko buku Gramedia di Botani Square. Beliau turun daripada keretanya, parking dan seterusnya membawa kami memasuki pusat beli belah itu. Pusat beli belah di mana pun tidak ada bezanya. Bau lantainya padaku sama. Kiri kanan ada toko busana, gemerlap barang berjenama. Menjamu mata dan nafsu pada pencintanya. Hehe, tapi bukan saya. Yang saya kejarkan itu…toko buku itu. 

“Seakan baru dapat oksigen,bila bau buku”. Itu yang ku ucapkan pada TAA ketika beliau membawaku masuk.

Beliau membawaku terus ke rak BEST SELLER kerana saya mahu dia menunjukkan bukunya di Gramedia ini. Nun di sana ada RINTIHAN DARI LEMBAH LEBANON dan KECUPAN YANG SANGAT DIRINDUINYA

Saya bangga buku saudara saya ini berada di rak best seller ini. Syukur Ya Allah. TAA mohon diri untuk beredar bersama Mala. Entah di mana kelibat Mala bersama Kak Teratai. Saya dan TAA, sementara Kak Ani pula di sana. Kami bertebaran. Saya mencari Mala dan nampak Mala bersama Kak Teratai di ruang kamus. Saya berpesan.

“Mala, Taa nya udah cari”

Mala senyum pada saya. “Ya…Iya”

Sebelum TAA dan Mala mahu beredar, TAA berpesan.

“Kak, kalau ada apa-apa sms ya…Taa ke Jakarta, ntar sore baru pulang”

Saya senyum sambil melepaskan kelibat 2 merpati itu. Memulakan pencarianku mencari 'kekasih-kekasih hati' yang akan saya bawa pulang ke Malaysia. Memang cara saya mencari buku di toko buku mana-mana pun, saya akan membelek satu demi satu rak supaya puas hati. Atau saya akan ulang 2 kali tawaf toko buku itu agar saya tidak ketinggalan apa juga buku yang saya mahu. Itu saya. Kerana itulah saya berjam-jam berlama-lama di toko buku. Kerana itulah saya selalu pergi seorang diri. Kerana saya tidak mahu orang lain capek @ penat menunggu saya. Kasihan mereka. Kak Ani dan Kak Teratai seakan sudah faham. 

“Yan, lama lagi kan? Kami naik ke atas dulu, tengok baju”

“A’ah lama lagi Kak….biasalah Yan”

Mereka angguk dan meninggalkan saya seorang diri di situ. Ruang buku Gramedia agak penuh dengan pengunjung. Mungkin kerana hari ini hari libur @ Ahad. Ramai yang memanfaatkan ke toko buku. Satu demi satu buku saya raih. Awalnya saya sudah mengambil novel hasil ide TAA yang tidak sempat dinukilkannya dan ditulis oleh penulis lain bertajuk PENAKLUK BADAI oleh Aguk Irawan MN. Saya juga sudah terpaut hati dengan novel karya Asma Nadia dan Tere Leye penulis Hafalan Sholat Delisa yang terkenal di Malaysia itu. Mana mungkin saya membuang peluang membeli buku yang tidak ada di Malaysia ini.

Dan saya terus membelek satu persatu lagi dan lagi. Termasuk membeli buku kiriman kekanda saya Puteri Elaira daripada Malaysia. Saya kecewa mencari bukunya tidak ada iaitu puisi-puisi Chairil Anwar dan set buku Gajah Mada. Lantas saya tukarkan dengan buku-buku puisi karya Khalil Gibran untuk menebus kecewa.

Sedang asyik saya berada di rak agama di dalam Gramedia itu saya perasan seorang makcik @ tante yang asyik berada di rak demi rak agama bersama saya. Usianya lingkungan 60an. Wajahnya jernih. Wajah asli wanita Jawa, Indonesia. Saya sibuk dengan kerja saya membelek buku-buku solat-solat dan saya disapa olehnya. Beliau bertanyakan kepada saya akan buku yang saya sedang belek. Saya melihat buku mengenai solat yang berada di tangannya. Saya kagum dalam usia sebegini, beliau masih tidak henti membaca dan menimba ilmu. 

“Anak ini kelihatannya bukan orang sini”

Saya senyum mengiakan. “Saya dari Malaysia, Bu”

“Itulah Ibu lihat sepertinya bukan orang sini, dengan pakaian sebegini….”

Saya memotong katanya. “Saya biasa aja Bu…jangan dinilai saya dari jilbab,hanya berusaha menyempurnakan arahan Tuhan aja Bu…jauh dari sempurna saya”

Dia senyum. Matanya bersinar-sinar.

“Ibunya orang mana, anak asli Bogor?”

“Iya Ibu asalnya Bogor”

Kemudian pelbagai lagi bicara-bicara saya sehingga sampai banyak yang diceritakannya mengenai saya. Mengenai anak prianya yang akan melansungkan walimah tanggal 5hb May ini, tentang cucu-cucunya, tentang suaminya pesara kerajaan, tentang hajinya dan sebagainya.

“Mampir ke rumah Ibu yuk…tapi rumah buruk Mbak”

“Jangan begitu Bu…..saya juga orang susah”

Matanya seakan berkaca.

“Tapinya sekarangnya sudah ngak susahkan?”

“Sekarangnya ngak penting Bu…tapi pentingnya yang kita harus memandang rumput di bumi walau di puncak mana kita berada”

Beliau diam. Memandangku dengan kasih. Saya memberikan kartu @ kad nama dan memintanya menyimpannya baik-baik. Saya juga mengambil alamat lengkapnya dan nombor telefonnya. Mana tahu kunjungan akan datang, saya bisa mengunjunginya di Bogor.

Kak Ani datang, saya kenalkan Ibu Sunarti dengan Kak Ani. Dia berharap agar kami ke rumahnya. Saya memujuk Ibu Sunarti, memberi maaf dalam kata paling sopan agar saya mampu ke rumahnya satu hari nanti. Sebelum beredar, saya cium tangannya. Saya peluk dan cium pipinya.

“Ya Allah Nak”

Saya meninggalkan Ibu Sunarti dengan sebak yang bermaharajalela.

Kami beredar keluar dari Botani Square. Pengawal keselamatan mencarikan kami teksi. Kami berjaya mendapatkan teksi BlueBird, sayangnya pemandunya dan teksinya daripada Jakarta. Jadi beliau kurang tahu mengenai jalan di Bogor. Berpusing-pusing juga kami dengan supir itu. Tapi ternyata Allah sentiasa memberikan yang baik, itu yang selalu saya pohonkan. Supir itu masyaAllah begitu baiknya. Sempat dia bercerita akan kisahnya di Saudi, bekerja di sana selama 5 tahun, ditipu dan diperdaya di Dumai sebelum ke Malaysia dan sempat menunjukkan identity kad yang beliau pernah bekerja sebagai wartawan di RCTI.  Ternyata pengalaman bertemunya, tidak tahu jalan itu membuahkan bicara-bicara pengalaman yang indah bagi kami. 




Akhirnya berkat bertanya ke pihak hotel, kami sampai di perkarangan hotel. Dia malah memberi kami harga yang murah daripada meter @ argo yang tertera. Semoga Allah merahmatinya. Kunjungan yang lain saya akan menemuinya, InsyaAllah.

Di kamar hotel, Kak Teratai sudah merebahkan diri. Kepalanya pusing. Saya dan Kak Ani berjalan ke depan hotel mencari kredit @ pulsa juga gerai makan. Mujurlah di depan hotel sahaja ada gerai makan dan gerai pulsa bersebelahan. Saya isi lagi pulsa dengan kadar Rp 50,0000. Saya dan Kak Ani berjalan ke depan sedikit. Menyeberang jalan yang maha sibuk untuk ke Plaza Indah sebuah pusat membeli belah di depan hotel penginapan kami. Kami naik ke atas pusat beli belah tersebut. Tidak ada apa yang menarik perhatian saya, cuma saya tertarik pada jubah yang ada di salah satu toko busana. Elok letak duduknya jubah tersebut dan saya cuba. Sesuai dengan saya dan saya terus membelinya. Seterusnya kami kembali keluar kerana tidak tahu apa yang mahu dicari. Kak Ani sempat juga membeli sebuah blouse. Kami menyeberang jalan semula ke Kompleks Budi Agung. Di pintu masuknya kami dirayu oleh tukang ojek untuk menaiki speda motornya. Saya dan Kak Ani memperkemaskan beg tangan dan berjalan cepat menuju ke hotel. Kami mahu singgah di gerai Nasi Padang tadi untuk makan malam. Saya dan Kak Ani memesan nasi berlaukkan ayam pada saya dan daging buat Kak Ani serta Ais @ Es Jeruk @ Limau. Kami juga membungkuskan kepada Kak Teratai nasi untuk dibawa balik ke hotel.  

Malam itu di kafe Papyrus Tropical Hotel TU mengadakan mesyuarat dengan TAA. Seperti yang saya bagitahu beliau dan saya serta TU sepakati. Ada beberapa projek yang akan kami kolaborasi dengan TAA. Saya sangat @ pingin menginginkan kolaborasi ini menjadi kenyataan yang bukan setakat impian atau angan-angan kosong atau kata-kata yang hilang dihembus angin. Saya mahu pun TAA, serta TU mahu membawa insan-insan di luar sana yang dahagakan ilmu Islam menerobos dan melihat ruang pada karya-karya yang akan kami persembahkan. Namun, saya percaya ianya bukan jalan mudah sekelip mata. Seperti yang saya katakan kepada TAA, 'jalan ini mungkin bukan mudah, tetapi kita akan merintisnya perlahan-lahan'. Saya tidak mahu ukhuwah ini terhenti setakat di sini dan ukhuwah ini juga bukan nilainya pada kolaborasi ini tetapi lebih daripada segala-gala. Saya melihat penulis agung yang seorang ini, mudah dibawa berbincang, tidak banyak karenah dan ada tolak ansurnya. Dan itu segalanya terletak di bahu saya juga di bahu TU. Dan saya akan berusaha berjuang kerana semuanya ini adalah nama demi menegakkan syiar yang satu. Perjuangan dan jihad ini bukan omong-omong kosong. Lambat atau cepat, ada atau tiada, rezeki berpihak atau tidak segalanya adalah rahsia-Nya. Dan bukankah 'Man Jadda Wa Jadda'? Siapa berusaha dia pasti akan berjaya.


30hb April 2012 (Isnin @ Senin)
Tanah Abang
Kak Ani sudah mencadangkan mahu ke Tanah Abang. Mungkin kakak-kakak saya ini mahu mencari busana atau apa juga yang bernama fabric. Saya hanya dipesan oleh Bonda untuk membeli kain sarung dan bonda saudara saya telekung. Saya tidak kisah mencarinya di Bogor. Tapi kebetulan sudah ke Tanah Abang patutlah saya mencarinya di sana. TAA menjemput kami seawal pagi.

“Elok pagi Kak, supaya dapat berlama-lama di sana”

Dengan Avanza hitam TAA yang banyak berjasa itu kami dibawa TAA ke stesen keretapi Bogor. Jalan pagi itu agak sesak @ macet. Kami melalui pasar Anyar yang dipenuhi pelbagai buah, ikan, sayur dan pelbagainya.



TAA meletakkan keretanya di perkarangan Masjid Agung dan kami berjalan kaki ke stesen keretapi Bogor bersama TAA juga Mala. 




Per orang Rp 7,000. Dengan diam TAA membayarnya bagi pihak kami .TAA membawa kami ke jalur 3 di mana stesen ke Jakarta Tanah Abang lalu di situ. Tidak lama kemudian, keretapi kunjung tiba. TAA menyerahkan tiket masing-masing dan kami memasuki gerabak. Kak Teratai dapat duduk. Kami juga risau akan keadaannya jika berdiri. Tambahan keretapi boleh tahan sesak. Satu demi persatu stesen dilalui keretapi makin dimasuki manusia demi manusia yang menyumbatkan dirinya di dalam gerabak itu. Saya tidak pasti berapa stesen yang dilalui, tapi boleh tahan ianya melalui banyak stesen antaranya Depok. Sampainya di stesen Tanah Abang kami turun. Turun juga bersesak-sesak. Kami melalui laluan short cut daripada belakang untuk ke Tanah Abang. Memasuki Tanah Abang, sempat saya tertarik pada anggurnya yang besar dan segar itu. Mala yang pakar dalam tawar menawar sibuk menawar harga dengan si penjual anggur. Baik saya, Kak Ani dan Kak Teratai termasuk Mala sendiri membeli anggur di situ. Kami naik ke lantai demi lantai. Mencari telekung. Di satu kedai di situ, saya menemukan telekung yang saya cari. Begitu juga dengan Kak Ani dan Kak Teratai. Kemudiannya Kak Teratai dan Kak Ani mencari baju dan baju. Sudah penat, kami ke kafe di atas dan saya memesan Sate Padang. Kak Ani memesan Nasi Uduk. Kak Teratai memesan Air Kelapa dan Mala memesan Nasi yang saya kurang tahu apa.


 Mala tiba-tiba mengaduh sakit di bahagian pinggang. 

“Kenapa Mala?”

“Ngak apa-apa”. Dia mematikan kegusaranku. Tapi saya melihat dia mengerut kening sedikit sambil memegang bahagian pinggangnya. 

Kak Ani sudah berpesan bahawa kami bakal menemui Ibu Wara sahabat FB nya yang sering diceritakannya itu. Saya juga tidak sabar menunggu wanita cantik itu yang saya lihat di FB. Ternyata beliau sudah siap menelefon Mala dan menelefon TAA untuk menemui kami di sini. Orangnya sampai, cukup ramah tamah dan cantik asli. Kulitnya putih bersih. Dia datang bersama adiknya. Ya ampun , betapalah ramahnya wanita Jogja seorang ini. Dia terus menawarkan kami untuk membawa kami berjalan di Thamrin City dan juga ke rumahnya. Saya akur. Begitu juga dengan Kak Teratai, Kak Ani dan Mala. 

Kami menyusuri keluar daripada Tanah Abang dan kemudiannya keluar dan menunggu supirnya di depan Tanah Abang. Dengan hujan renyai-renyai ianya lagi membuatkan Jakarta padat. Adiknya sudah pulang. Akhirnya keretanya sampai. Mala duduk di belakang, sementara saya dan Kak Ani serta Kak Teratai duduk di depan. Kami di bawa ke Thamrin City. Ianya pusat membeli belah dan penuh dengan busana muslimah kata Ibu Wara. Saya angguk. Moga saya ketemu jilbab yang saya ingin sangat di sana. Mala tahu favorit jilbab saya itu. Jilbab OSD. Malangnya saya tidak menemuinya di Tanah Abang. Ditanya pada adik-adik sales girl juga tidak tahu. Malah mereka juga kurang tahu siapa OSD. Ha?

“Aku ada koq jilbab kayak itu di rumah”. Kata Mala.




Saya kesal sedikit tidak menemui jilbab itu di sini. Kami membeli juga beberapa barang di sini. Kemudiannya kami di bawa ke rumah Ibu Wara. Namun Ibu Wara sempat membawa kami ke Waroeng Di Jowo katanya restoran terkenal di sini. Ibu Wara memesan kurang lebih 4-5 hidangan dan kami harus mencicipnya sedikit demi sedikit. Yang saya suka adalah RONDE. Ini kali kedua saya merasa RONDE. RONDE pertama yang saya rasa adalah di depan gerobok roda tiga milik seorang peniaga di pintu masuk depan makam SUNAN KALIJAGA di Demak. Saya asyik menikmati RONDE itu dan terbawa-bawa merinduinya sehingga ke Malaysia. Ke hari ini pun.



Selesai menghadapi makanan dan juadah yang dibelanja oleh Ibu Wara, kami di bawa ke rumahnya. Sebuah kawasan perumahan untuk tentera Indonesia di Cibubur. Saya sudah lupa apa nama tepatnya. Tapi daripada rumahnya ke Cibubur Junction sebuah pusat beli belah di Cibubur itu tidaklah terlalu jauh. Melangkah ke rumahnya, yang menarik perhatian saya adalah di dalam kaca di ruang tamu terdapat 3 ekor burung cenderawasih yang sudah diawet. Saya ini memang penggemar burung cenderawasih, burung mistik daripada syurga/langit ini dikatakan. Malah saya masih menanti kunjung tiba proposal saya daripada FINAS (Perbadanan Filem Nasional Malaysia) untuk meluluskan saya membuat sebuah dokumentari khas mengenai burung ini. Saya teringat lirik lagu M.Nasir yang ditulis oleh Allahyarham loloq berkenaan daripada burung ini.

Kris
Cenderawasih


Matamu...
Mencerminkan resah
Kembara keancala yang bersalju
Peperangan kuasa dan jasa
Didalam lamunan merentas bakawali

Jauharmu...
Mencorakkan rindu
Berputik diranting mayapada
Berjanji naluri dan hikmah
Didalam impian menggamit cinta sakti
Lagu cenderawasih

Sesungguh ku dambarkan pasangan dua dunia
Benar hingga melampaui adat dan masa
Sesungguhku dambarkan pasangan dua dunia
Benar hingga menyinarkan bukti yang nyata

Peperangan kuasa dan jasa
Didalam lamunan merentas bakawali
Perjanjian naluri dan hikmah
Didalam impian menggamit cinta sakti
Lagu cenderawasih

Matamu...

Mencerminkan resah
Kembara keancala yang bersalju

Haha, lirik lagu ini memang mendalam. Makrifatnya tinggi. Pada hanya yang tahu mengerti. Kami tumpang solat dan ke kamar mandi Ibu Wara. TAA sudah menelefon saya dan memberitahu beliau sudah berada di Cibubur Junction. Selepas itu kami dihantar ke Cibubur Junction oleh Ibu Wara dan supirnya. Hujan renyai-renyai melepaskan kedatangan kami ke Cibubur. Cibubur kami tinggalkan dengan pelukan pada Ibu Wara, dan berjanji akan berjumpa sebelum berlepas kembali ke Malaysia.

Ternyata jarak Cibubur dan Bogor tidaklah begitu jauh. Namun serba arif TAA yang masih baru di Bogor serta pertanyaan demi pertanyaan pada orang tempatan yang ternyata salah membuatkan kami berada 2 jam dalam perjalanan. Pusing-pusing di situ juga. Ianya menjadi kenangan manis. Dan kerana kenangan manis itu banyak cerita yang singgah di dalam kereta TAA. Kisah Kartininya, kisah Solonya, kisah pelbagai lagi sejarah kerajaan Jawa. Yang sama sekali saya berminat untuk mendengarnya. Saya mendengar dengan teliti segala perbicaraan TAA dengan asyik serta mendengar cerita-cerita Indonesia yang sungguh menarik. 

Kami sampai di perkarangan hotel sudah lewat malam. Mala sudah kepenatan, saya kira. Kasihan Mala yang menemani kami sehingga mengorbankan hari kerjanya di salon nya. Saya dan Kak Ani serta Kak Teratai sungguh hargai itu. Hanya Allah bisa membalas kebaikanmu, Mala. TAA juga begitu, budinya membawa, menghantar dan menjemput kami tidak ada kata-kata yang mampu saya ucapkan.
Esoknya saya mahu ke Puncak Bogor! Bagaimanalah saya mahu pulang jika tidak ke Puncak……aduhai hati…..Saya sudah seakan mahu termimpi-mimpi...

1hb May (Selasa)
Kebun Raya Bogor & Wahyu
TAA sudah maklum saya mahu ke puncak. Malah beliau memberitahu perlu menaiki 2 angkutan ke atasnya. Saya memang mahu pergi. Bangun seawal pagi, dan kemudiannya saya fikir adakah kenderaan umum terus ke puncak terus? Nyata tidak ada. Saya sedikit kecewa. Saya khabarkan kepada Kak Ani dan Kak Teratai. Mereka mengatakan tidak perlu ke puncak jika susah. SMS TAA kunjung lagi dan beliau bertanyakan jadi ke puncak atau tidak? Saya memberitahu tidak ada plan lagi tapi yang pastinya mahu ke kota Bogor. Dari hotel kami memesan teksi dan kemudiannya petugas hotel memberitahu agak sukar mendapatkan teksi ketika ini dan bagaimana jika kami ganti dengan rent car. Saya berfikir sejenak. Rent car fees adalah sekitar Rp100,000 dan teksi sekitar Rp30,000-Rp50,0000. Kak Teratai memutuskan ambil sahaja rent car. Lagi pun saya sudah berjanji untuk menemui Wahyu Nugroho sahabat saya seorang penulis skenario/pengarah sinetron religi di sini untuk menemuinya. Saya kenal Wahyu sudah lama, banyak sinopsisnya sudah berada di tangan saya. Malah saya sudah katakan kita harus berjumpa. Dan saya memberitahu Wahyu yang kita berjumpa di Kebun Raya Bogor sahaja. Wahyu yang tinggal di Depok akan menaiki keretapi daripada Depok ke Bogor. 

Rent car dengan MPV Suzuki berwarna merah datang mengambil kami. Sekali lagi kami mendapat pemandu @ supir yang baik. Beliau banyak bercerita akan kisah Kebun Raya Bogor yang menjadi tempat mainnya ketika kecil dahulu. Kami mengelilingi Kebun Raya Bogor. Kebun Raya Bogor ini amat menarik. Dari Kebun Raya Bogor juga kami melalui Istana Bogor. Ada paman @ pakcik yang menjual keychain berbentuk cenderahati daripada buah yang saya lupa apa namanya daripada pokok yang tumbuh di dalam Kebun Raya Bogor ini.






Menariknya sehingga ada yang tidur di sini tanpa diganggu oleh sesiapa.

“Sehingga ada yang tidur tu Pak”. Ujar saya.

“Iya, kan di sini nyaman sekali Mbak”

“Ngak ada yang menganggu Pak?”

“Ngak ada, di sini security ramai…dijaga sekali”

Saya mengangguk-angguk. Kalau di Malaysia itu saya kira sudah ada kes sosial lainnya jika melihat gadis seorang diri tidur sebegitu. Mungkin dirompak atau diapa-apakan. 

Kebun Raya Bogor
Kebun Raya Bogor atau Kebun Botani Bogor adalah sebuah kebun botani besar yang terletak di Kota Bogor, Indonesia. Luasnya mencapai 87 hektare dan memiliki 15.000 jenis koleksi pohon dan tumbuhan.
Saat ini Kebun Raya Bogor ramai dikunjungi sebagai tempat wisata, terutama hari Sabtu dan Minggu. Di sekitar Kebun Raya Bogor tersebar pusat-pusat keilmuan yaitu Herbarium Bogoriense, Museum Zoologi Bogor, dan PUSTAKA.


Kebun Raya Bogor pada mulanya merupakan bagian dari 'samida' (hutan buatan atau taman buatan) yang paling tidak telah ada pada pemerintahan Sri Baduga Maharaja (Prabu Siliwangi, 1474-1513) dari Kerajaan Sunda, sebagaimana tertulis dalam prasasti Batutulis. Hutan buatan itu ditujukan untuk keperluan menjaga kelestarian lingkungan sebagai tempat memelihara benih benih kayu yang langka. Di samping samida itu dibuat pula samida yang serupa di perbatasan Cianjur dengan Bogor (Hutan Ciung Wanara). Hutan ini kemudian dibiarkan setelah Kerajaan Sunda takluk dari Kesultanan Banten, hingga Gubernur Jenderal van der Capellen membangun rumah peristirahatan di salah satu sudutnya pada pertengahan abad ke-18.
Pada awal 1800-an Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles, yang mendiami Istana Bogor dan memiliki minat besar dalam botani, tertarik mengembangkan halaman Istana Bogor menjadi sebuah kebun yang cantik. Dengan bantuan para ahli botani, W. Kent, yang ikut membangun Kew Garden di London, Raffles menyulap halaman istana menjadi taman bergaya Inggris klasik. Inilah awal mula Kebun Raya Bogor dalam bentuknya sekarang.
http://bits.wikimedia.org/skins-1.19/common/images/magnify-clip.png
Monumen Olivia Raffles
Pada tahun 1814 Olivia Raffles (istri dari Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles) meninggal dunia karena sakit dan dimakamkan di Batavia. Sebagai pengabadian, monumen untuknya didirikan di Kebun Raya Bogor.
Ide pendirian Kebun Raya bermula dari seorang ahli biologi yaitu Abner yang menulis surat kepada Gubernur Jenderal G.A.G.Ph. van der Capellen. Dalam surat itu terungkap keinginannya untuk meminta sebidang tanah yang akan dijadikan kebun tumbuhan yang berguna, tempat pendidikan guru, dan koleksi tumbuhan bagi pengembangan kebun-kebun yang lain.
Prof. Caspar Georg Karl Reinwardt adalah seseorang berkebangsaan Jerman yang berpindah ke Belanda dan menjadi ilmuwan botani dan kimia. Ia lalu diangkat menjadi menteri bidang pertanian, seni, dan ilmu pengetahuan di Jawa dan sekitarnya. Ia tertarik menyelidiki berbagai tanaman yang digunakan untuk pengobatan. Ia memutuskan untuk mengumpulkan semua tanaman ini di sebuah kebun botani di Kota Bogor, yang saat itu disebut Buitenzorg (dari bahasa Belanda yang berarti "tidak perlu khawatir"). Reinwardt juga menjadi perintis di bidang pembuatan herbarium. Ia kemudian dikenal sebagai seorang pendiri Herbarium Bogoriense.
Pada tahun 18 Mei 1817, Gubernur Jenderal Godert Alexander Gerard Philip van der Capellen secara resmi mendirikan Kebun Raya Bogor dengan nama s'Lands Plantentuinte Buitenzorg. Pendiriannya diawali dengan menancapkan ayunan cangkul pertama di bumi Pajajaran sebagai pertanda dibangunnya pembangunan kebun itu, yang pelaksanaannya dipimpin oleh Reinwardt sendiri, dibantu oleh James Hooper dan W. Kent (dari Kebun Botani Kew yang terkenal di Richmond, Inggris).
Sekitar 47 hektare tanah di sekitar Istana Bogor dan bekas samida dijadikan lahan pertama untuk kebun botani. Reinwardt menjadi pengarah pertamanya dari 1817 sampai 1822. Kesempatan ini digunakannya untuk mengumpulkan tanaman dan benih dari bagian lain Nusantara. Dengan segera Bogor menjadi pusat pengembangan pertanian dan hortikultura di Indonesia. Pada masa itu diperkirakan sekitar 900 tanaman hidup ditanam di kebun tersebut.
Pada tahun 1822 Reinwardt kembali ke Belanda dan digantikan oleh Dr. Carl Ludwig Blume yang melakukan inventarisasi tanaman koleksi yang tumbuh di kebun. Ia juga menyusun katalog kebun yang pertama berhasil dicatat sebanyak 912 jenis (spesies) tanaman. Pelaksanaan pembangunan kebun ini pernah terhenti karena kekurangan dana tetapi kemudian dirintis lagi oleh Johannes Elias Teysmann (1831), seorang ahli kebun istana Gubernur Jenderal Johannes van den Bosch. Dengan dibantu oleh Justus Karl Hasskarl, ia melakukan pengaturan penanaman tanaman koleksi dengan mengelompokkan menurut suku (familia).
Teysmann kemudian digantikan oleh Dr. Rudolph Herman Christiaan Carel Scheffer pada tahun 1867 menjadi direktur, dan dilanjutkan kemudian oleh Prof. Dr. Melchior Treub.
Pendirian Kebun Raya Bogor bisa dikatakan mengawali perkembangan ilmu pengetahuan di Indonesia. Dari sini lahir beberapa institusi ilmu pengetahuan lain, seperti Bibliotheca Bogoriensis (1842), Herbarium Bogoriense (1844), Kebun Raya Cibodas (1860), Laboratorium Treub (1884), dan Museum dan Laboratorium Zoologi (1894).

Pada tanggal 30 Mei 1868 Kebun Raya Bogor secara resmi terpisah pengurusannya dengan halaman Istana Bogor.

Pada mulanya kebun ini hanya akan digunakan sebagai kebun percobaan bagi tanaman perkebunan yang akan diperkenalkan ke Hindia-Belanda (kini Indonesia). Namun pada perkembangannya juga digunakan sebagai wadah penelitian ilmuwan pada zaman itu (1880 - 1905).
Kebun Raya Bogor selalu mengalami perkembangan yang berarti di bawah kepemimpinan Dr. Carl Ludwig Blume (1822), JE. Teijsmann dan Dr. Hasskarl (zaman Gubernur Jenderal Van den Bosch), J. E. Teijsmann dan Simon Binnendijk, Dr. R.H.C.C. Scheffer (1867), Prof. Dr. Melchior Treub (1881), Dr. Jacob Christiaan Koningsberger (1904), Van den Hornett (1904), dan Prof. Ir. Koestono Setijowirjo (1949), yang merupakan orang Indonesia pertama yang menjabat suatu pimpin lembaga penelitian yang bertaraf internasional.

Pada saat kepemimpinan tokoh-tokoh itu telah dilakukan kegiatan pembuatan katalog mengenai Kebun Raya Bogor, pencatatan lengkap tentang koleksi tumbuh-tumbuhan Cryptogamae, 25 spesies Gymnospermae, 51 spesies Monocotyledonae dan 2200 spesies Dicotyledonae, usaha pengenalan tanaman ekonomi penting di Indonesia, pengumpulan tanam-tanaman yang berguna bagi Indonesia (43 jenis, di antaranya vanili, kelapa sawit, kina, getah perca, tebu, ubi kayu, jagung dari Amerika, kayu besi dari Palembang dan Kalimantan), dan mengembangkan kelembagaan internal di Kebun Raya yaitu:
Kebun Raya Bogor sepanjang perjalanan sejarahnya mempunyai berbagai nama dan julukan, seperti
  • s'Lands Plantentuin
  • Syokubutzuer (zaman Pendudukan Jepang)
  • Botanical Garden of Buitenzorg
  • Botanical Garden of Indonesia
  • Kebun Gede
  • Kebun Jodoh
Direktur
Koleksi pohon dan tumbuhan
http://bits.wikimedia.org/skins-1.19/common/images/magnify-clip.png
Bunga bangkai
  • Salah satu daya tarik utama Kebun Raya Bogor adalah bunga bangkai (Amorphophalus titanum) karena saat-saat mendekati mekar akan mengeluarkan bau bangkai yang menyengat. Bunga ini dapat mencapai tinggi 2m dan merupakan bunga majemuk terbesar di dunia tumbuhan.
  • Pohon kelapa sawit tertua di Asia Tenggara yang masih hidup sampai sekarang.
Penanaman Bunga Bangkai
  • Pada tanggal 19 Desember 1992, ditanamlah bunga bangkai jenis bunga bangkai Amorphophalus titanum Becc. (Araceae atau suku talas-talasan). Bunga ini berasal dari Muara Aimat - Jambi, dengan berat umbi 30 kg.
  • Pada tanggal 5 Februari 1994, muncul tunas bunga, kemudian pada tanggal 9 Maret 1994 tingginya telah mencapai 1 meter. Lima hari kemudian tinggi tanaman ini bertambah menjadi 1,5 meter. Karena tanaman ini termasuk langka, maka tanaman ini termasuk salah satu tanaman yang dilindungi dan dikembangbiakkan.
Tugu Peringatan Reinwardt
http://bits.wikimedia.org/skins-1.19/common/images/magnify-clip.png
Tugu Peringatan Reinwardt
Pada 16 Mei 2006, memperingati 189 tahun Kebun Raya Bogor (KRB), Kedutaan Besar Jerman bersama dengan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), meresmikan Tugu Peringatan Reinwardt di dalam kompleks kebun. Monumen sederhana di seberang kolam depan Istana Bogor tersebut diresmikan oleh Kepala LIPI Umar Anggara Jenie dan Duta Besar Jerman untuk Indonesia, Joachim Broudré-Gröger.
Peringatan ulang tahun ini juga dimeriahkan dengan acara "ASEAN-China Workshop Botanical Garden on Management and Plant Conservation". Selain Cina, kegiatan ini diikuti oleh negara anggota ASEAN seperti Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Filipina, Laos, Kamboja, Thailand, Myanmar, dan Vietnam. Lokakarya itu bertujuan untuk meningkatkan kerja sama di bidang perkebunan dan konservasi tumbuhan di kawasan ASEAN-Tiongkok.

Puncak acara peringatan ulang tahun ditandai dengan penanaman bibit pohon oleh sepuluh Menteri Lingkungan Hidup ASEAN yang hadir dalam rangka acara "ASEAN Environmental Year" di Indonesia. Acara tersebut merupakan yang ketiga kalinya setelah yang pertama di Brunei Darussalam pada 2000 dan yang kedua di Kamboja pada 2003 [1][2]

Rusak akibat badai
Pada 1 Juni 2006 sekitar pukul 20.00-20.30 WIB, sebanyak 124 pohon di Kebun Raya Bogor yang banyak di antaranya berusia di atas 100 tahun tumbang akibat angin kencang dan badai. Berkaitan dengan itu, kebun raya ditutup untuk umum minimal selama satu pekan guna pembenahan pohon-pohon tumbang tersebut.
Kerusakan yang terjadi di Kebun Raya Bogor (KRB) sangat memprihatinkan. Kerusakan bukan hanya beberapa bidang pagar besi roboh tertimpa pohon, atau belasan pohon tumbang yang terlihat dari jalan raya yang mengitari KRB, tetapi juga kondisi di dalam KRB.
Areal kebun dekat pintu coklat Istana Bogor, yang tidak terlihat dari jalan raya, porak-poranda. Pohon-pohon yang diameternya 50 sentimeter dan tingginya 30-50 meter roboh, rebah malang melintang di tanah dan jalan-jalan di dalam KRB. Di antaranya ada pohon yang diameter pangkalnya sampai satu meter lebih tumbang, tercerabut dengan akar-akarnya.
Kerugian material KRB mencapai miliaran rupiah, sementara kerugian imaterial tidak dapat dihitung karena semua pohon koleksi dan usianya sudah sangat tua [3][4][5]

Korban
  • Pada 4 Juli 2005 Mediana Nurcahyani yang berumur 8 tahun tewas[6] dan 11 kerabat lainnya luka-luka tertimpa batang randu (kapuk) ketika sedang berpiknik dan makan siang dibawah pohon di dalam Kebun Raya tersebut.
Pembangunan dan pembongkaran landasan helikopter
  • Pada tanggal 20 November 2006 pemerintah Bogor menyambut kedatangan Presiden Amerika Serikat, George W. Bush, yang akan mendarat menggunakan helikopter dengan membangun landasan helikopter pada daerah serapan air di kebun raya bogor. Landasan ini akhirnya tidak dipakai karena helikopter yang membawa Presiden AS mendarat di tempat lain. Daerah disekitar landasan juga dipasangi CCTV. Kini landasan helikopter ini telah dibongkar karena tidak sesuai dengan lansekap Kebun Raya Bogor.
Kunjungan
http://bits.wikimedia.org/skins-1.19/common/images/magnify-clip.png
Peta Kebun Raya Bogor
  • Pada hari Minggu dan hari libur kebun raya sangat ramai dengan pengunjung
  • Kebun Raya Bogor dibuka setiap hari dari jam 8 pagi hingga jam 5 sore.
  • Harga tanda masuk Rp.9500
  • Mobil Roda 4 Rp. 15.000 dan Motor Rp. 3000
  • Pintu gerbang utama ada di sebelah Selatan, sedangkan pintu-pintu yang lain hanya dibuka pada hari Minggu dan libur.
  • Untuk masuk ke rumah anggrek di dalam KBR, penungunjung dikenakan tambahan Rp.1000.
Supir memberhentikan kami di pintu masuk Kebun Raya Bogor. Lagi pun saya berjanji dengan Wahyu untuk menemuinya di kafe daun di pintu masuk kebun raya ini. Saya, Kak Ani dan Kak Teratai ke musolla yang berhampiran. Indah musolla Kebun Raya Bogor ini, udaranya nyaman. Kami sempat berlama-lama di musolla ini sambil menunggu Wahyu sampai. 



Sms di telefon saya berbunyi dan Wahyu mengatakan dia sudah ada di kafe daun. Saya, Kak Ani dan Kak Teratai berjalan daripada musolla sekitar 5-10 minit berjalan untuk ke kafe daun menemui Wahyu.
Nah itulah dia sahabat saya itu yang sudah saya kenal sekian lama. Akhirnya saya berjumpanya. Banyak yang kami bincangkan untuk ideanya seperti biasa dijana ke TintaUnik. Sementelah dia sudah banyak menghantar sinopsisnya kepada saya. Yang baru ini di terima oleh stesen TV islam Malaysia, iaitu Astro Oasis. Diskusi berlanjutan. Kami banyak bertanyakan kepada Wahyu industry perfileman, sinetron khususnya religi di Indonesia. Wahyu memberitahu tidak ada stesen islamik di Indonesia. Saya terkejut. Wahyu mengatakan juga rasuah/sogokan berleluasa di sini. Seperti juga di mana-mana. Beliau mengatakan bahawa karya islamik khususnya sinetron sukar ditembusi di sini. 

“Ketika Cinta Bertasbih?”

“Sinemart punya share nya dengan TV stasion. Kebanyakan yang muncul itu dibahagi share nya dengan TV Stasion”. Ujar Wahyu. 

Saya mengerti tentang itu. Kerana itu banyak karya religi disingkap dalam layar filem di Indonesia. Kerana itulah munculnya ‘Perempuan Berkalong Sorban’, ‘Kiamat Sudah Dekat’, ‘Ayat-Ayat Cinta’, ‘Syahadat Cinta’ sekadar menyebut beberapa nama. Kerana tidak ada kebebasan berkarya dalam sinetron khususnya bersifat religi di Indonesia. 

Saya menghembuskan nafas perlahan-lahan. Sambil melemparkan pandangan kiri kanan pada kafe daun yang damai. Justeru adalah pilihan tepat saya menggunakan ukhuwah dan taaruf ini untuk sama-sama berkongsi peluang yang ada di Malaysia walau pun sedikit. Itu niat saya, semoga Dia mempermudahkan segala.

Selesai perbincangan, kami berjalan ke luar dari Kebun Raya Bogor. Wahyu mengatakan dia harus mengambil angkutan untuk ke stesen keretapi Bogor. Kami pula mahu ke Plaza Bogor di depan. Saya mahu mencari T Shirt bertulis ‘I LOVE BOGOR’. Saya ada menemukannya di jalanan semasa dalam perjalanan pulang ke hotel beberapa hari lepas. Tidak lengkap membeli T SHIRT sebegitu jika sampai ke satu-satu tempat. Meredah lantai Plaza Bogor, saya nampak kedai menjual kaset/CD/VCD. Saya mahu mencari jika-jika ada DVD/VCD untuk reference saya terutamanya filem-filem religi Indonesia. Saya menemukan ‘DI BAWAH LINDUNGAN KAABAH’ dan ‘KEHORMATAN DI SEBALIK KERUDUNG’. Saya sudah tahu synopsis cerita ini melalui internet. Alhamdulillah saya menemukannya di sini. Kak Teratai pula sibuk mencari CD lagu tempatan Jawa dan Sunda. Saya membelek juga CD-CD Opick, tapi tidak membelinya. 

Langkah kaki kami hayun ke lantai atas. Kalau-kalau ada T SHIRT yang saya kehendaki itu. Petugas mengatakan selalunya T SHIRT sebegitu harus ditempah dan di order. Ha?! Kak Ani dan Kak Teratai membeli lagi kain sarung. Saya akhirnya terjerat membeli sebuah sejadah yang indah.
Kami keluar daripada Plaza Bogor dan cuba menahan teksi di depan pusat beli belah itu. Tidak ada. Kemudian berjalan sedikit di depan Kebun Raya Bogor tadi. 

“Harus naik Angkutan , nomernya 13 atau nol 8, Bu”

Kami mencari-cari kelibat angkutan dengan nombor sebegitu. Dan sampai sahaja, kami terus menaikinya dengan per orang Rp2,000. Seronoknya naik angkutan! Tiba-tiba di pintu masuk angkutan muncul seorang anak muda menyanyikan lagu/puisi patriotic Indonesia buat kami. Saya terhibur, saya sedih, saya simpati mendengar bait-bait liriknya yang berkisarkan kemunduran bangsa, kenaikan harga barang dan miskin materi. Itu adalah rintihan anak-anak jalanan seperti itu yang mendambakan kami memberikan mereka sedikit wang untuk kelansungan hidup. Dapat sahaja wang daripada salah seorang daripada yang menaiki angkutan itu dia turun dengan tanpa takut sedikit pun akan kakinya digilis tayar angkutan itu. Kehidupan di sini memang mencabar. Fenomena pengemis berleluasa. Mereka ada di mana-mana, mencari sesuap nasi.
Sampainya di DAMRI terminal tempat yang harus kami berhenti, kami ditawarkan teksi ada yang dengan kadar tidak munasabah. Saya mahu mencari teksi Blue Bird yang ada argo @ meter. Kak  Teratai mengatakan.

“Dah lambat la Yan….baik kita ambil aje teksi yang ada”

Saya akur. Akhirnya kami memilih rent car sebuah kereta Wira Malaysia yang berwarna hijau dengan kadar Rp200,000 ribu daripada DAMRI ke hotel.  Boleh tahan supir nya membawa kami, ku kira dia tidak takut langsung untuk berlanggar dengan kereta lain. Dia melayan saya dan ramah tamah bercerita akan kereta Wira yang disukainya itu yang katanya tidak ada masalah. Saya hanya mengiakan. Telefon berbunyi, sms TAA masuk.

‘Kak, udah ada ngak buku TAA yang judul a ‘MISTERI SHOLAT TAHAJJUD?’. Saya membalas dengan mengatakan belum. TAA juga bertanyakan jika saya sudah sampai ke hotel atau belum dan berjanji mahu bertemu di hotel malam itu memberi kembali kepada saya buku-bukunya yang sudah ditandatangan dan dicatit dengan sedikit kata-kata. Besar sungguh hati saya menerima itu.

Sampai di hotel, saya sudah merasa pusing. Saya ambil panadol actifast yang sedia saya bawa dan menelannya. Kak Ani dan Kak Teratai mahu ke warung depan membeli nasi dan saya kirim kepada mereka sahaja. Ketiadaan mereka membuatkan saya merebahkan diri sebentar. Saya mahu merehatkan kepala. Kepala saya lega sedikit dan saya solat Maghrib sebelum menunggu kedatangan TAA. Kak Ani dan Kak Teratai membawa nasi dan kami makan malam bersama di dalam bilik hotel. 

“Yan pesan dengan Taufiq, esok kita bertolak awal”

“OK”. Saya sahut.

SMS TAA sampai dan beliau mengatakan menungguku di lobi hotel. Saya terus mencapai cenderahati yang masih berbaki yang belum diberi kepada TAA dan menemuinya di lobi. Di atas meja ada lambakan buku-buku TAA yang sudah dinukil kata-katanya dan ditandatangannya. Umpama mendapat lollipop saya ini, saya kira…saya tidak sabar untuk membaca semua kata-kata itu.

“Koq, di baca sekarang?”

Saya senyum. Saya suka segala yang TAA nukilkan. Ya Allah, berilah kelapangan kepada saudaraku yang seorang ini.

TAA tiba-tiba bersuara, melampiaskan ……………. Padaku biar saya dan dia sahaja bisa mengerti. Betapa saya terasa syahdu, saya sudah mula menangis dalam hati. Saya akan menyimpannya erat-erat, kedap-kedap dalam hati, dalam jiwa saya dengan doa saya teriring tidak putus buatnya agar Allah menitipkan kebahagiaan buatnya di syurga dan di sini jua. Saya sayangkan ukhuwah ini, taaruf ini antara saya dan dia. Aturan perjalanan Tuhan terlalu indah buat kami. Kerana DI BAWAH TAMAN RAUDHAH saya bertemu dengannya, disebut namanya oleh panel TVAH dan melanjutkan saya untuk mengenali siapa yang bernama Taufiqurrahman Al Azizy. Siapa sangka, kami berbagi rasa di sini. Siapa sangka ukhuwah yang terjalin ini bukan sahaja untuk urusan materi, urusan karya, tetapi lebih daripada itu. Saya tidak pernah menyangka. Kerana peraturan Tuhan itu Maha Indah. Indah segalanya.  Ya Tuhan, rahmatilah dia.
TAA meninggalkan saya dengan pelbagai rasa yang merobek-robek hati saya. Dia minta diri kerana mahu bertemu temannya pada malam itu. Saya lepaskannya dengan berat hati, saya lepaskan dengan sebak yang bertali arus dalam jiwa saya. Saya berpesan sungguh-sungguh, yang hanya saya dan TAA mengerti.
TAA akan menjemput saya, Kak Teratai dan Kak Ani esok jam 9 pagi. Sambil menyuruh saya call beliau untuk mengejutkannya.

“TAA itu selalu bangun sekitar jam 10 pagi Kak. Kalau awal dari itu Kak Nor kejutkan TAA, miscall” katanya.

Saya pulang ke kamar dengan seribu resah. Duduk di atas katil menatap setiap lembaran notanya dan tanda tangannya. Saya mahu tidur sahaja, untuk menghilangkan sebak-sebak saya itu yang mungkin akan tinggal dan saya bawa ke Malaysia. Pasti.

2hb May 2012 (Rabu)
Between Hello & Good Bye
Hari ini hari akhir. Saya sudah bangun seawal 4:00 pagi. Menyiapkan bagasi terakhir. Buku saya lagi banyak daripada baju nampaknya. Saya terpaksa meminjam beg Kak Ani yang mujur dibawanya extra. Susah menjadi pencinta buku macam saya bukan…..hmmmhmmm. Pada yang tidak memahami kan?

Tepatnya jam 8:00 kami ke kafe untuk sarapan terakhir di sini. Kemudiannya membayar wang hotel setiap orang. Berjumpa juga dengan Mbak Wilma yang manis, yang sebelum ini saya berkomunikasi lewat telefon.
Kami ke bilik semula. TAA mengatakan dia sudah sampai. Saya mengheret bagasi saya. TAA memasukkannya ke ruang belakang. Kak Ani dan Kak Teratai juga. TAA mengatakan dia tidur selepas Subuh. Kasihan dia. Matanya ku lihat merah, kesan tidak cukup tidur. 

Kami keluar daripada perkarangan hotel Papyrus Tropical Hotel. Meredah kesesakan jalan raya Bogor. Staff Ibu Wara sudah menunggu di Jalan Pajajaran untuk memberikan kepada Kak Ani brosur mengenai keramik @ seramik yang kami tidak sempat singgah. Beria-ia sungguh dia. TAA berpusing juga mencari kelibat staff Ibu Wara yang berpakaian militar itu. Akhirnya jumpa dan kami meneruskan perjalanan ke Bandara dan perlu berhenti di Cibubur untuk bertemu Ibu Wara terakhir kalinya. 

Sampai di depan Cibubur Junction, Ibu Wara sudah menunggu. Dia memang manis dengan apa juga busana yang membalut tubuhnya itu. Kemudiannya setelah mengucapkan selamat tinggal kami meninggalkan Ibu Wara. TAA meneruskan perjalanan menuju Bandara. Kerana kehabisan petrol, TAA keluar daripada tol dan kami terperangkap dalam kesesakan lalu lintas pula di kota jantung Jakarta. Sedikit sesat pula kerana pandu arah yang tidak tepat. Tidak pula menjumpai Pertamina nya di mana-mana. Kemudiannya mujurlah berjumpa dengan Pertamina dan Avanza TAA diisi dengan Rp50,000. Perjalanan kami teruskan ke Bandara dengan lancar. Alhamdulillah.



Sampai di Bandara, Terminal 3 TAA menurunkan kami terlebih dahulu dan parking. Menunggu sekejap kami sebelum kami masuk ke dalam. 



TAA mohon undur diri untuk beredar dan membiarkan kami berempat masuk ke dalam. Saya faham dia ada urusan lain dan begitulah banyak waktunya untuk kami dan mungkin harus mengorbankan urusannya yang lain itu. Saya akur itu. Saya sedih berpisah dengannya, dengan saudara saya ini, dengan novelis religi yang penuh falsafah dan pendiriannya, dengan dia yang begitu merendah diri dan baik dengan saya dan seluruh teman saya. Saya tidak ada kata-kata yang mampu diungkap untuk mengakhiri pertemuan ini. Kerana saya akur setiap adat pertemuan adalah perpisahan. Saya mengharap agar saya bisa berkunjung lagi dan berjumpa lagi dengannya, mengeja bahasa alam dan berbicara akan bahasa-bahasa Tuhan dan sastera kami yang banyak memujuk hati mencinta Rabbul Izzati. Tidak banyak perbezaan kami, perasaan kami sama, gejolak hati kami sama, kekecewaan-kekecewaan kami segalanya hampir sama. Malah bahasa-bahasa kami juga hampir sama. Cuma beliau saya patrikan berada tinggi dalam kelasnya tersendiri dan terus abadi dalam sanubari saya, menyorot pada karya-karya dan huruf-hurufnya yang Maha Indah.

Untuk TAA, saya puisikan di Bandara dalam hati………..

Pada langit pertemuan, pada sebuah kidung perpisahan
Bersenandung sebuah kalbu duka yang mengheret hiba
Dari hati-hati kita...sepakat pengalaman silam dan impian esok
Hampir sama...
Pilu yang hadir, melukiskan wajah sayu pada sekitar waktu
Walau seukir senyum tergaris
Menghapus memori wajah-wajah suka yang tiba
Pada Sang Pencipta, bersujud pada taaruf yang maha indah
Mengukir ukhuwah terjaga indah...
Pada masa dan keadaan yang memukau urusan dunia
Akankah kita mampu lagi berbicara melalui hati ke hati?
Dari pengalaman, karya, sastera, berpaksikan religi yang menjadi bahasa utama kita
Ataukah sendiri, sepi, sunyi, duka, hiba dan rindu itu menjadi perantara?
Bersahabat dengan alam, berdoa dalam diam
Kau, Jauh di mata, dekat di doaku....
Pada sebuah persembahan kalbu.... 

dari TAA untuk saya
..SAHABAT SEJATI bukanlah dia yang selalu berada di sampingmu dalam suka dan duka, sebab hal itu tak mungkin selalu terjadi. SAHABAT TERBAIK adalah ia yang kadang harus pergi, saat engkau tak membutuhkannya lagi...

NATA – Bandara Soekarno Hatta Airport Jakarta

Usai masuk ke lapangan terbang, menimbang bagasi, membayar tax dan masuk seterusnya ke balai pelepasan. Menunggu pesawat yang akan berangkat ke Malaysia, pada bila-bila masa. Deru bunyi enjin dan roda pesawat menderu begitu pilu dan begitu jualah hatiku pada saat ini.

Soekarno Hatta, meninggalkan pelbagai carik rasa. InsyaAllah saya akan ke sini lagi.

* Sampai hingga ke saat ini anak-anak dan pendidik dari SMAN 1 Jasinga  serta anak-anak serta pendidik Raudhatul Ulum tidak berhenti add saya dan berkomunikasi dengan saya lewat facebook, twitter mahu pun email. Dan hati saya berbunga-bunga indah. Seindah birai mata melewati Puncak Bogor yang masih belum saya jejaki :). Doa buat kalian, tidak henti-henti saya kalungkan di kejauhan ini.


3 comments:

azurachan said...

Seronok dapat baca pengalaman sis kat sana...
Semoga terus berkarya..

Norhaidatul Azian Tajul Ariffin said...

Thank u, Azurachan :)

PimAnisa said...

assalamualaikum
subanallah sekali kak postingnya. ana Anisa Rahmawati dari SMAN 1 Jasinga :)